Sukses

Di Balik Menaikkan Kolestrol, Ini Manfaat Daging Domba untuk Kesehatan di Hari Raya Idul Adha

Liputan6.com, Jakarta Apakah Anda tahu daging mana yang memiliki lebih sedikit kalori, mengandung lebih banyak Conjugated linoleic acid (CLA) yang dapat melawan kanker, lebih banyak omega-3 dan lebih sedikit lemak jenuh daripada daging sapi? Benar, jawabannya adalah daging domba.

Daging Domba bahkan diklaim sebagai daging "Multivitamin". Daging domba adalah sumber protein yang lengkap nutrisi, menyediakan semua delapan asam amino esensial dalam rasio yang tepat.

Tetapi protein tidak semua Anda akan dapatkan dari domba. Ini juga merupakan multivitamin yang benar dalam hal nutrisi. Faktanya, penyajian empat ons menyediakan:

Sebanyak 41 persen dari RDA untuk Vitamin B12 - Vitamin ini sangat penting untuk sistem saraf dan pencernaan yang sehat, untuk produksi energi, untuk mengurangi homocysteine ​​yang membahayakan jantung dan banyak lagi.

49 persen dari RDA untuk Selenium - Sebuah mikronutrien antioksidan yang sangat penting untuk pembelahan sel yang sehat dan perlindungan kanker, kesehatan tiroid dan detoksifikasi.

Setidaknya, 39 persen dari RDA untuk Vitamin B3 - Membantu mengubah makanan menjadi bahan bakar (glukosa), sangat penting untuk sistem saraf, membantu tubuh membuat hormon, dan penting untuk sirkulasi yang sehat.

Sedangkan 31 persen dari RDA untuk Seng - Mineral dengan peran penting dalam fungsi kekebalan tubuh, serta sintesis protein dan DNA dalam tubuh.

Dan 23 persen dari RDA untuk Fosfor - Mineral yang dibutuhkan untuk kesehatan tulang dan gigi, serta membantu tubuh dalam menggunakan karbohidrat dan lemak serta membuat protein.

Serta 15 persen dari RDA untuk Besi - Mineral yang diperlukan untuk membuat hemoglobin dan mioglobin, protein dalam sel darah merah dan otot yang membantu mengangkut dan menyimpan oksigen.Dan manfaat nutrisi tidak hanya sampai di situ.

Domba juga merupakan sumber lemak omega 3 yang baik - lemak sehat yang biasanya ditemukan pada ikan air dingin - yang telah terbukti mengurangi peradangan, meningkatkan kesehatan otak dan menjaga terhadap kanker dan penyakit jantung (untuk beberapa nama).

Faktanya, per ons, domba menyediakan sekitar 50% omega-3 yang Anda temukan di tuna.

Dengan kekhawatiran saat ini tentang kesehatan lautan kita dan sering tingginya harga ikan yang berasal dari sumber yang bersih, menikmati domba adalah cara yang ekonomis untuk membentengi pola makan Anda dengan sumber lemak omega-3 yang sehat dan aman.

 

2 dari 3 halaman

Lantas bagaimana mengonsumsi domba agar lebih sehat?

Hampir 40 persen lemak pada domba berasal dari asam oleat. Ini adalah lemak tak jenuh tunggal yang terkenal karena prevalensinya dalam diet Mediterania dan pengurangan risiko penyakit jantung.

Daging domba juga merupakan salah satu sumber asam linoleat terkonjugasi (CLA) yang paling terkenal. Ini adalah lemak unik yang hanya ditemukan dalam daging dan susu ruminansia (mis. Sapi, kambing, domba).

CLA telah dikaitkan dengan sejumlah besar manfaat kesehatan, termasuk peningkatan fungsi kekebalan tubuh, mengurangi peradangan, massa tulang yang sehat, serta regulasi gula darah, penurunan berat badan dan peningkatan massa tubuh tanpa lemak.

Nah, dikutip Healinggourmet, agar lebih sehat, sebaiknya domba dimasak dengan rempah-rempah yang kuat  termasuk mint, basil, oregano, rosemary dan thyme. Bila perlu ditambahkan bubuk kari, jintan, ketumbar, dan cabai.

 

3 dari 3 halaman

Simak Video Berikut Ini: