Sukses

Panglima TNI: Kemarin Danramil Saya Ditembak Dibacok, Persemayaman Jenazah pun Masih Diganggu

Panglima TNI Jenderal Agus Subiyanto merasa geram dengan ulah penyerangan Organisasi Papua Merdeka (OPM) yang menewaskan Dandramil 1703-03/ Komopa, Letda Inf Otovians Sugarlay, di Pasir Putih, Aradide, Paniai, Papua Tengah, Rabu (10/4) kemarin.

Liputan6.com, Jakarta - Panglima TNI Jenderal Agus Subiyanto merasa geram dengan ulah penyerangan Organisasi Papua Merdeka (OPM) yang menewaskan Dandramil 1703-03/ Komopa, Letda Inf Otovians Sugarlay, di Pasir Putih, Aradide, Paniai, Papua Tengah, Rabu (10/4) kemarin.

Menurutnya, dari serangan yang dilakukan OPM kemarin, menandakan bahwa ganguan-ganguan yang terjadi di Papua masih mungkin terjadi.

“Gangguan-gangguan dari OPM masih terjadi. Kemarin Danramil saya di sana ditembak, kemudian dibacok sampai gugur,” kata Agus saat ditanya awak media di GT Cikampek Utama, Senin (15/4).

Bahkan, Agus pun menyoroti soal serangan kembali yang dilakukan OPM, ketika proses pesemayaman jenazah Letda Inf Otovians Sugarlay setelah berhasil dievakuasi dari TKP penembakan.

“Pada saat persemayaman pun masih diganggu. Jadi gangguan itu masih ada, kita tetap mengimbau kepada mereka agar tidak seperti itu,” ujarnya.

Padahal, Agus menyatakan kehadiran TNI dan Polri di tanah Papua adalah untuk pelaksanaan pengamanan teritorial yang bertujuan mempercepat proses pembangunan.

“Tugasnya kan melaksanakan kegiatan teritorial. Kegiatan teritorial itu untuk mempercepat pembangunan. Kemudian juga memberikan kesejahteraan kepada masyarakat di sana supaya masyarakat di sana sejahtera sama dengan di wilayah lainnya di luar Papua,” jelasnya.

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 2 halaman

Pelanggaran HAM

Sebelumnya, Mabes TNI menyatakan tindakan pembunuhan Dandramil 1703-03/ Komopa, Letda Inf Otovians Sugarlay oleh Organisasi Papua Merdeka (OPM) di Paniai, Papua Tengah adalah pelanggaran hak asasi manusia (HAM) berat.

Demikian disampaikan Kapuspen Mabes TNI Mayjen Nugraha Gumilar terkait tindakan pembunuhan Letda Inf Oktovianus Sokolray yang ditembak lalu diparang hingga tewas di tempat.

“Secara keji pasca ditembak kemudian diparang di bagian kepala dan tangan, apa yang dilakukan OPM adalah pelanggaran HAM berat,” kata Gumilar dalam keteranganya, Jumat (12/4).

Menurut Gumilar, tindakan OPM telah merusak perdamaian yang telah dibangun di Papua. Sehingga akan berdampak pada percepatan pembangunan yang saat ini tengah dilakukan pemerintah.

“Bahwa aksi keji OPM ini telah mencederai upaya untuk menciptakan perdamaian dan kedamaian serta percepatan pembangunan di Tanah Papua,” ujarnya.

Sementara untuk tindaklanjut saat ini, kata Candra, jenazah Letda Inf Otovians Sugarlay telah dilakukan pemulasaran di RSUD Paniai. Guna dibawa melalui jalur darat menuju Nabire untuk disemayamkan di rumah keluarga.

“Bahwa situasi saat ini di wilayah Paniai dalam situasi kondusif dan aparat keamanan TNI Polri melakukan pengejaran terhadap OPM pelaku biadab ini,” kata dia.

Sumber: Bachtiarudin Alam/Merdeka.com

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

  • opm
    <p style="text-align: justify;"><span style="font-size:14px"><span style="font-family:arial,helvetica,sans-serif">OPM mengandung Omeprazole.&nbsp;OPM merupakan obat yang digunakan untuk mengobati masalah perut tertentu dan masalah kerongkongan.&nbsp

    OPM

  • Tentara Nasional Indonesia (disingkat menjadi TNI) adalah nama untuk angkatan bersenjata dari negara Indonesia.
    Tentara Nasional Indonesia (disingkat menjadi TNI) adalah nama untuk angkatan bersenjata dari negara Indonesia.

    TNI

  • Agus Subiyanto