Sukses

Jokowi Minta Para Guru Awas Terhadap Gejala Stunting Anak Didik

Liputan6.com, Jakarta - Presiden Joko Widodo atau Jokowi meminta para guru dapat awas dan mencegah terjadinya stunting pada anak didik. Menurut dia, hal tersebut merupakan bagian dari upaya mencetak Sumber Daya Manusia (SDM) unggul untuk bangsa Indonesia.

Jokowi mengulas, SDM unggul memiliki komponen pertama yakni penguasaan Ilmu Pengetahuan dan Teknologi (Iptek), serta peningkatan keterampilan teknis yang relevan dengan perkembangan zaman. Kemudian yang kedua adalah soal mentalitas dan karakter.

"Ini yang terus harus kita bangun, sikap santun, jujur, budi pekerti yang baik, peduli terhadap sesama, kerja keras, dan mampu bergotong royong, ini semakin penting untuk kita berikan kepada anak-anak kita. Karakter kebangsaan yang kuat, karakter yang Pancasilais, yang moderat, yang toleran, yang tahu mengenai Bhineka Tunggal Ika, ini juga sebuah keharusan," tutur Jokowi saat menghadiri puncak Peringatan HUT ke-77 PGRI dan Hari Guru Nasional di Semarang, Jawa Tengah, Sabtu (3/12/2022).

Komponen yang ketiga dari SDM unggul, lanjut Jokowi, adalah kesehatan jasmani anak didik. Dia pun mengingatkan para guru untuk turut serta mencegah terjadinya stunting.

"Bapak ibu guru harus melihat anak didiknya yang stunting itu ada atau tidak. Pola hidup sehat harus dikenalkan sejak dini. Makan sehat dan berolahraga yang cukup harus juga dibiasakan sejak dini. Jangan dilupakan masalah ini, karena tidak ada gunanya berilmu, tidak ada gunanya memiliki keterampilan yang tinggi, kalau mentalnya tidak sehat, fisiknya tidak sehat, percuma," jelas dia.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 2 halaman

Hati-Hati Masalah Stunting

Jokowi mengingatkan para guru untuk berhati-hati mengenai masalah stunting anak didik, sebab kesehatan jasmani terbilang sudah lama terlupakan. Menurutnya, penguasaan ilmu yang hebat akan menjadi sia-sia jika anak didik tidak sehat jiwa dan badannya.

"Hati-hati mengenai ini. Karena sakit fisik maupun sakit mental adalah pengkali nol dari prestasi akademik. Pinternya kayak apa kalau semuanya nilainya, nilai pelajarannya katakanlah 10, tapi kalau sakit-sakitan nilai akhirnya ya sepuluh kali nol, sama dengan nol. Sepintar apapun anak didik kita, " katanya.

"Kalau indeks prestasinya empat misalnya, tapi sakit mental ataupun sakit fisik, indeks prestasinya ya empat kali nol, sama dengan nol lagi. Jadi hati-hati masalah yang berkaitan dengan kesehatan mental dan kesehatan fisik," ucap Jokowi menandaskan.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS