Sukses

Pemprov DKI Tak Akan Tutup Seluruh Gedung Kantor yang Pegawainya Positif Covid-19

Liputan6.com, Jakarta - Kepala Dinas Tenaga Kerja, Transmigrasi, dan Energi (Disnakertrans) DKI Jakarta Andri Yansyah, mengimbau agar perusahaan atau perkantoran terus melaporkan bila ada karyawannya yang terpapar virus corona atau Covid-19.

Andri menegaskan, pihaknya tidak akan menutup seluruh gedung perkantoran jika ditemukan pegawai yang positif Covid-19. Penutupan sementara hanya dilakukan pada tempat kerja pegawai yang terpapar virus corona.

"Hanya pada area yang ditemukan pegawai terjangkit Covid-19. Kecuali, kasus positif Covid-19 di perkantoran tersebut terjadi secara massif," kata Andri dalam keterangan pers, Kamis (6/8/2020).

Dia menyatakan,pihaknya telah melakukan sidak terkait protokol kesehatan pencegahan Covid-19 di 3.177 perusahaan yang ada di Jakarta.

Data tersebut terhitung sejak penerapan PSBB masa transisi pada 6 Juni hingga 3 Agustus 2020. Sejumlah perusahaan mendapatkan peringatan hingga ditutup sementara karena dinilai melanggar protokol kesehatan.

"Dari jumlah itu ada 389 perusahaan mendapatkan peringatan pertama, 101 peringatan kedua dan 31 ditutup sementara," ucapnya.

24 dari 31 perusahaan tersebut ditutup sementara karena ditemukan karyawan terpapar Covid-19. Sedangkan tujuh perusahaan sisanya sempat ditutup sementara karena tidak patuh dalam pelaksanaan protokol kesehatan.

 

2 dari 3 halaman

Perkantoran yang Ditutup Sementara

24 perusahaan tersebut tersebut tersebar di lima kota administratif DKI Jakarta. Delapan perusahaan yang ditutup di antaranya berada di Jakarta Pusat.

"Dua perusahaan di Jakarta Barat, empat di Jakarta Utara, tujuh di Jakarta Timur, dan tiga perusahaan di Jakarta Selatan," ujarnya.

Sementara itu, tujuh perusahaan yang ditutup karena melanggar protokol kesehatan masing-masing berjumlah satu di Jakarta Pusat, Jakarta Barat, dan Jakarta Timur.

"Kemudian ada empat perusahaan di Jakarta Selatan," jelas Andri.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini: