Sukses

Banyak Warga yang Cemas, Depresi, dan Trauma di Tengah Wabah Corona

Liputan6.com, Jakarta - Perwakilan Perhimpunan Dokter Spesialis Kedokteran Jiwa Indonesia dr Lahargo Kembaren, Sp.KJ mengungkapkan, wabah Corona tak hanya menimbulkan masalah fisik bagi warga. Tapi juga psikologis.

"Wabah Covid-19 menimbulkan dampak bukan hanya faktor fisik tapi juga kondisi jiwa dan psikologis kita," ujar Lahargo, dalam konferensi pers di Graha BNPB, Jakarta, Jumat (1/5/2020).

Oleh karena itu, Perhimpunan Dokter Spesialis Kedokteran Jiwa Indonesia memberikan layanan swaperiksa masalah psikologis secara online di tengah wabah Corona. Layanan ini dapat diakses masyarakat dengan mengakses laman PDSKJI.

Menurut dia, ada 1.522 orang yang memanfaatkan layanan tersebut. Data PDSKJI menunjukkan 64,3 persen gangguan cemas dan depresi di tengah wabah Corona.

"Gejala cemas dan depresi yang dirasakan ialah rasa takut dan khawatir berlebih, merasa tidak bisa rileks dan nyaman, mengalami gangguan tidur, dan kewaspadaan berlebih," kata Lahargo.

 

2 dari 3 halaman

Trauma

Dia juga menyebut 80 persen responden mengalami trauma psikologis di tengah wabah Corona. Mereka memiliki gejala stres pascatrauma psikologis karena mengalami atau menyaksikan peristiwa tidak menyenangkan terkait Covid-19.

"Mereka mengatakan, 'Saya mengalami suatu trauma psikologis terkait dengan kondisi ini.' Gejalanya adalah merasa jauh dan tidak terhubung dengan orang lain. Merasa terus waspada dan terus berjaga-jaga," kata Lahargo.

3 dari 3 halaman

Saksikan video pilihan di bawah ini: