Sukses

Bima Arya Pilih Pejabat KPK: Ini Hasil Istikharah

Liputan6.com, Jakarta - Wali Kota Bogor Bima Arya, memilih Direktur Pembinaan Jaringan KPK Dedie A Rachim sebagai pendampingnya di Pilkada 2018. Dia mengatakan, keputusan ini merupakan petunjuk Tuhan.

"Allah memberi petunjuk dengan menguatkan hati saya memilih sosok kang Dedie Rachim. Ini hasil istikharah," ucap Bima ketika dihubungi Liputan6.com, Jakarta, Jumat (29/12/2017).

Selain itu, dia mengenal Dedie sebagai sosok yang profesional dan berintegritas. Mereka pun memiliki latar belakang yang sama, kalangan profesional yang terjun ke dunia pemerintahan.

"Banyak pengalamannya dalam program reformasi birokrasi di lembaga pemerintah dan pemerintahan daerah," kata Bima.

Dia berkeyakinan sosok Dedie lah yang dibutuhkan warga Bogor. Khususnya untuk mewujudkan pemerintahan yang bersih dari korupsi.

"Insyaallah sosok yang dibutuhkan warga Bogor untuk melanjutkan reformasi birokrasi. Bersama-sama saya mewujudkan pemerintahan yang bersih, mengabdi dan melayani," ungkap Bima.

 

2 dari 3 halaman

Kenal Lama

Bima juga mengatakan sudah lama kenal dengan Dedie. Bahkan, keluarga mereka pun bersahabat.

"Kang Dedie adalah sosok yang bersahaja dan santun. Sama seperti saya, beliau sekolah dan besar di Bogor. Kakek dan ayah kami bersahabat," ungkap politikus PAN itu.

Dia pun menegaskan dukungan parpol lain tengah berproses. Dia yakin akan memperoleh kursi yang cukup untuk maju dalam Pilkada Bogor.

"Dukungan partai sedang berproses. Insya Allah mencukupi," pungkas Bima.

3 dari 3 halaman

Alasan Dedie

Direktur Pembinaan Jaringan dan Kerja Sama Antarkomisi dan Instansi KPK Dedie A Rachim menjadi pasangan duet Bima Arya di Pilkada Wali Kota Bogor 2018. Di KPK, Dedie telah berkarier selama 12 tahun.

Dia juga pernah menjabat sebagai Direktur Pedidikan dan Pelayanan Masyarakat KPK. Lantas, apa yang membuat Dedie akhirnya memutuskan untuk terjun langsung ke dunia birokrasi?

Dedie A Rachim mengatakan ingin melihat permasalahan di pemerintah secara nyata, khususnya di Kota Bogo, Jawa Barat. Untuk itu, dia berminat menerima pinangan Bima Arya untuk bertarung di Pilkada Kota Bogor 2018.

"Siapa tahu dengan kita terjun langsung di dunia pemerintahan nyata, siapa tahu kita bisa kontribusi yang real. Jadi bukan kita cuma minta pemerintah hemat anggaran, atau minta pemerintah mementingkan kepentingan masyarakat. Siapa tahu kalau saya ada di situ, saya akan bantu pemecahan penyelesaian masalahnya," ujar Dedie saat dihubungi Liputan6.com, Jumat (29/12/2017).

 

Saksikan video pilihan di bawah ini: