Sukses

Jalan Dewi Persik di Google Maps Hebohkan Warga Bekasi

Liputan6.com, Bekasi - Warga Kota Bekasi dihebohkan dengan berubahnya nama salah satu jalan di kota tersebut pada aplikasi Google Maps. Seharusnya nama tersebut adalah Jalan Dewi Sartika, tapi pada aplikasi Google Maps berubah menjadi Jalan Dewi Persik.

Dinas Komunikasi Informatika Statistik dan Persandian (Diskominfotasandi) Kota Bekasi mengaku keberatan dan segera melayangkan surat resmi ke pihak Google.

Kepala Diskominfotasandi Kota Bekasi Titi Masrifahati mengatakan, temuan tersebut sudah dilaporkan kepada Google, tapi menggunakan akun bersama, yakni Diskominfotasandi dengan SKPD lain untuk memberikan masukan kepada pihak Google untuk segera dilakukan review.

"Namun, sampai saat ini kita belum dapat prosesnya," jelas Titi kepada Liputan6.com, Kota Bekasi, Senin (7/8/2017).

Titi segera mengirimkan surat secara resmi kepada pihak Google agar nama jalan tersebut ditinjau dan dikembalikan seperti semula, yakni Jalan Dewi Sartika.

"Pertama, ini nama pahlawan dan yang kedua ini kan soal integritas kota. Makanya karena ini dalam kewenangan Google sehingga kita akan klarifikasi dulu dan mengajukan keberatan ke pihak Google," kata dia.

Jalan Dewi Persik muncul di Bekasi

Warga Protes

Titi menyatakan, dari diagnosis pihaknya, diketahui ada masive suggest dari kelompok tertentu. Namun, dirinya belum bisa memastikan kelompok tersebut dari mana. Pihaknya mencatat sekitar 100 username yang sudah membuka Jalan Dewi Sartika melalui aplikasi Google Maps.

"Kita juga enggak tahu apakah ada orang yang sengaja mengubah nama jalan tersebut atau seperti apa. Lebih lanjutnya setelah kita klarifikasi ke Google," ujar dia.

Titi mengungkapkan, setelah mendapat informasi berubahnya nama Jalan Dewi Sartika menjadi Dewi Persik, pihaknya lalu melacak dan diketahui bahwa perubahan nama tersebut terjadi sejak 30 Juli lalu. "Namun informasi tersebut baru kita dapat dari warga pada Sabtu, 5 Agustus  kemarin. Karena hari libur maka baru kita tanggapi dan hari ini langsung kita proses. Namun, kita juga sudah upayakan dengan 300 username keberatan terkait berubahnya nama tersebut ke Google tapi belum di respons," kata dia.

Salah seorang warga Kota Bekasi yang tinggal di wilayah Jaka Setia, Bekasi Selatan, Sindula Gunawangsa (49), mengaku keberatan dengan berubahnya nama Jalan Dewi Sartika menjadi Dewi Persik. Menurutnya, nama Dewi Sartika diabadikan sebagai nama jalan merupakan bagian untuk menghargai jasa pahlawan sehingga perlu diperjuangkan dan dibela.

"Penamaan jalan kan harus melalui prosedur administratif yang benar. Penyampaian informasi pada publik sudah diatur dalam UU ITE yang di atas ini kan menyesatkan publik. Wali Kota sebagai administrator kota berhak menuntut perbaikan atas kesalahan ini," kata Sindula.

Saksikan video menarik di bawah ini:

Loading