Sukses

Polda Metro: 350 Orang Terluka Akibat Demo 4 November Ricuh

Liputan6.com, Jakarta Polda Metro Jaya menyebutkan 350 orang terluka akibat demonstrasi 4 November lalu.

"Total terdapat 350 orang terluka akibat bentrokan aksi tersebut karena kelelahan, sesak napas, luka terkena lemparan batu dan bambu," kata Kepala Bidang Humas Polda Metro Jaya Komisaris Besar Polisi Awi Setiyono seperti dikutip dari Antara, Jakarta, Senin 7 November 2016.

Awi menyebutkan jumlah total korban luka berdasarkan data dari Bidang Kedokteran dan Kesehatan (Dokkes) Polda Metro Jaya dan Dinas Kesehatan DKI Jakarta.

Disebutkan Awi, 160 korban luka yang dibawa ke Rumah Sakit Budi Kemuliaan, 90 orang pada beberapa rumah sakit lainnya dan 100 korban ditangani Biddokkes Polda Metro Jaya.

Korban yang ditangani Biddokkes terdiri dari 79 anggota Polri, lima anggota TNI, seorang petugas pemadam kebakaran dan 15 orang sipil.

Saat ini, korban yang masih menjalani rawat inap sebanyak 13 orang di Rumah Sakit Pusat Angkatan Darat (RSPAD) Gatot Subroto, RS Polri Kramatjati dan RS Pelni.

Selain terdapat korban luka, aksi yang digagas Gerakan Nasional Pendukung Fatwa Majelis Ulama Indonesia (GNPF-MUI) itu mengakibatkan 21 kendaraan rusak akibat massa bertindak anarkis.

Sebelumnya, sejumlah organisasi masyarakat, keagamaan dan mahasiswa berunjuk rasa menolak penistaan agama di sekitar Silang Monumen Nasional (Monas) Jakarta pada Jumat 4 November.

Awalnya, aksi berjalan damai, tapi massa mulai anarkis selepas salat Isya. Petugas pun melepaskan tembakan gas air untuk membubarkan konsentrasi pengunjuk rasa.