Sukses

6 Fakta Menarik Senegal yang Dijuluki Gerbang Afrika

Liputan6.com, Jakarta - Senegal, negara di Afrika bagian barat terletak di titik paling barat benua. Senegal dikenal sebagai "Gerbang ke Afrika", lantaran negara ini terletak pada batas ekologi tempat bertemunya padang rumput semikering, tepi laut, dan hutan hujan tropis.

Lingkungan yang beragam ini telah menganugerahi Senegal dengan berbagai jenis tumbuhan dan hewan. Dari warisan alam yang kaya inilah simbol nasional negara Senegal, pohon baobab dan singa.

Senegal dibatasi di utara dan timur laut oleh Sungai Sénégal, yang memisahkannya dari Mauritania di sebelah timur oleh Mali, ke selatan oleh Guinea dan Guinea-Bissau dan ke barat oleh Samudra Atlantik. Semenanjung Tanjung Verde (Cap Vert) adalah titik paling barat benua Afrika.

Gambia terdiri dari jalur sempit wilayah yang membentang dari pantai ke arah timur ke Senegal di sepanjang Sungai Gambia dan mengisolasi wilayah Senegal selatan di Casamance.

Wilayah yang saat ini dikenal sebagai Senegal telah lama menjadi bagian dari kerajaan Ghana dan Djolof kuno dan simpul penting pada rute kafilah trans-Sahara. Itu juga merupakan titik awal kontak Eropa dan diperebutkan oleh Inggris, Prancis, Portugal, dan Belanda sebelum akhirnya berada di bawah kendali Prancis pada akhir abad ke-19.

Masih banyak hal lain tentang Senegal, berikut enam fakta menarik Senegal yang dirangkum Liputan6.com dari berbagai sumber pada Kamis (24/11/2022).

1. Sistem Pemerintahan

Konstitusi pertama Senegal diumumkan pada 1963 dan direvisi hingga Maret 1998. Sebuah konstitusi baru, yang disetujui para pemilih dibuat pada Januari 2001 dan sejak diubah, menyatakan hak asasi manusia merupakan yang mendasar, kebebasan politik, serikat buruh, pemisahan agama dan negara (sekuler).

Senegal adalah republik multipartai. Konstitusi pada 2001 menetapkan rezim presidensial yang terpusat presiden sebagai kepala negara dan pemerintahan yang dipilih melalui hak pilih.

Presiden dapat dipilih untuk dua masa jabatan tujuh tahun. Menteri diangkat oleh presiden, Senegal memiliki badan legislatif unikameral (Majelis Nasional), dengan sebagian besar anggotanya dipilih langsung.

Sementara semua legislator menjabat selama lima tahun. Kekuasaan yudikatif, eksekutif, dan legislatif dipisahkan. Tidak seperti kebanyakan negara Afrika yang cenderung berporos pada satu partai politik, Senegal memiliki sistem multipartai yang mengakar kuat yang dijamin oleh ketentuan konstitusional.  

 

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 4 halaman

2. Etnis dan Bahasa

Etnis wolof terdiri dari sekitar dua perlima dari total populasi, dan bahasa mereka adalah yang paling banyak digunakan di republik Senegal. Di bawah struktur sosial Wolof tradisional, mirip dengan kelompok lain di wilayah tersebut, orang-orang dibagi ke dalam kategori kelahiran bebas termasuk bangsawan, ulama, dan petani, kasta termasuk pengrajin dan budak.

Sementara etnis serer, berjumlah sedikit lebih dari sepertujuh populasi, terkait erat dengan Wolof. Kemudian tukulor jumlahnya lebih dari seperempat populasi. Tukulor seringkali sulit dibedakan dari Wolof dan Fulani , karena mereka sudah sering menikah dengan keduanya.

Diola dan Malinke merupakan sebagian kecil dari populasi. Kelompok kecil lainnya terdiri dari orang-orang seperti soninke, penguasa negara kuno Ghana. Sementara Mauri, yang sebagian besar tinggal di bagian utara negara itu, dan Lebu dari Tanjung Verde yang adalah nelayan dan seringkali pemilik tanah yang kaya. Kemudian ada etnis Basari, orang kuno yang ditemukan di dataran tinggi berbatu Fouta Djallon.

Sekitar 39 bahasa digunakan di Senegal, termasuk Prancis sebagai bahasa resmi dan Arab. Ahli bahasa membagi bahasa Afrika yang digunakan di sana menjadi dua keluarga yaitu Atlantik dan Mande.

Rumpun Atlantik umumnya ditemukan di bagian barat negara itu, berisi bahasa yang paling banyak digunakan di Senegal yaitu wolof, Serer, Fula, dan Diola. Bahasa Mande ditemukan di bagian timur dan termasuk Bambara, Malinke, dan Soninke.

4. Kekayaan Satwa Liar

Meskipun mamalia besar telah menghilang dari bagian barat negara itu, karena tergusur pemukiman manusia, hewan seperti gajah, antelop, singa, macan kumbang, cheetah, dan serigala masih dapat ditemui di Taman Nasional Niokolo Koba di bagian timur negara tersebut. Kawanan babi hutan berlimpah di rawa-rawa, terutama di delta.

Satwa seperti monyet dari semua jenis berkumpul dalam kelompok yang bising, terutama di Gambia atas dan lembah sungai Casamance. Di antara sejumlah besar burung, paruh merahquelea, atau "pemakan millet", yang merusak tanaman, terkenal, seperti halnya ayam hutan dan ayam mutiara.

Reptil sangat banyak dan termasuk ular sanca, serta ular kobra dan ular berbisa lainnya. Buaya, kuda nil, dan kura-kura ditemukan di sungai. Sungai dan perairan pesisir kaya akan ikan dan krustasea.

Suaka Burung Nasional Djoudj, ditetapkan sebagai UNESCO Situs Warisan Dunia pada tahun 1981, berisi lebih dari satu juta burung, termasuk ibis sendok Afrika, bangau ungu, pelikan putih, dan burung kormoran. Taman Nasional Niokolo Koba juga Situs Warisan Dunia pada 1981. Taman Nasional Basse-Casamance, yang terletak di bagian barat daya negara itu merupakan rumah bagi kuda nil, macan tutul, buaya, dan kerbau.

 

3 dari 4 halaman

4. Pohon Baobab

Pohon baobab Adalah 'Kebanggaan Lingkungan' bagi Senegal. Baobab telah bertahan selama berabad-abad sebagai simbol budaya yang penting.

Namun, mereka semakin terancam oleh perubahan iklim, urbanisasi, dan pertumbuhan populasi. Pohon baobab gemuk, beberapa berusia lebih dari setengah milenium, telah bertahan di seluruh Senegal.

Tetapi pohon baobab kayunya terlalu rapuh dan kenyal untuk digunakan sebagai furnitur. Daun baobab dicampur dengan couscous dan dimakan, kulit pohonnya dikupas untuk dibuat tali, buah dan bijinya digunakan untuk minuman dan minyak.

Ada hal lain yang membantu melestarikan pohon raksasa ini, mereka begitu dibanggakan orang Senegal. Bahkan orang harus menjulurkan leher untuk melihat cabang-cabang baobab yang tersebar, pohon baoba adalah kebanggaan lingkungan.

Tapi baobab, seperti banyak pohon di kawasan itu, berada dalam bahaya, terancam oleh kekuatan yang sama yang menjungkirbalikkan banyak aspek masyarakat karena perubahan iklim, urbanisasi, dan pertumbuhan populasi. Afrika Barat telah kehilangan banyak sumber daya alam yang pernah terikat erat dengan identitas budayanya. Perburuan telah mencuri sebagian besar satwa liarnya; singa, jerapah, dan gajah gurun sangat terancam punah.

 

 

4 dari 4 halaman

5. Pariwisata

Pariwisata merupakan salah satu sumber utama devisa negara, yang menjadikan Senegal salah satu negara paling banyak dikunjungi di Afrika Barat. Meski sebagian besar turisnya adalah orang Eropa, pemerintah berusaha menarik orang lain, terutama orang Amerika.

Tetapi pariwisata sempat menurun pada 1993 karena ketidakstabilan di daerah Casamance tetapi pulih pada pertengahan 1990-an. Pada awal abad ke-21, negara itu menampung sekitar setengah juta turis per tahun.

Pulau Gorée , situs bekas gudang budak, merupakan daya tarik populer, begitu pula taman nasional Senegal. Dakar adalah pusat konferensi internasional yang penting.

Kota Saint-Louis yang didirikan pada 1659 dan Dakar pada 1857 adalah yang tertua di Senegal. Saint-Louis, awalnya ibu kota Afrika Barat Prancis dan terkenal karena warisan kolonialnya, ditetapkan sebagai UNESCO Situs Warisan Dunia pada tahun 2000.

6. Kuliner

Berbagai macam makanan tersedia di Senegal. Millet, couscous, dan nasi menjadi bahan dasar dari banyak makanan termasuk kacang tanah dan makanan laut segar merupakan sumber protein yang umum, cabai dan minyak sawit digunakan untuk penyedap rasa.

Hidangan umum termasuk thiéboudienne, yaitu nasi yang disajikan dengan saus ikan dan sayuran. Kemudian ada yassa au poulet atau yassa au poisson, ayam atau ikan bakar dengan saus bawang dan lemon.

Temukan juga kuliner bernama mafé, yang merupakan rebusan berbahan dasar kacang. Makanan biasanya dimakan bersama dari satu piring saji, seperti di banyak bagian Afrika Barat, dan kode etik yang disebut fayda memastikan pembagian yang tepat. Bir Senegal juga cukup terkenal, diproduksi terutama oleh pabrik bir di Dakar.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.