Sukses

6 Fakta Menarik Ghana Negara Afrika Barat Penghasil Kakao

Liputan6.com, Jakarta - Ghana adalah negara Afrika bagian barat yang terletak di pantai Teluk Guinea. Negara ini berbatasan di barat laut dan utara dengan Burkina Faso, di timur dengan Togo, di selatan dengan Samudra Atlantik, dan di barat dengan Pantai Gading.

Meskipun wilayah dan populasinya relatif kecil, Ghana merupakan salah satu negara terkemuka di Afrika lantaran kekayaan alamnya yang besar. Hal lain karena Ghana merupakan negara Afrika kulit hitam pertama di selatan Sahara yang mencapai kemerdekaan dari pemerintahan kolonial.

Mengutip dari Britannica, Selasa (22/11/2022), selain dikenal karena hutannya yang rimbun, Ghana memiliki kehidupan hewan yang beragam dan bermil-mil pantai berpasir di sepanjang pantai yang indah. Negara ini juga terkenal lantaran sejarahnya yang kaya tempat tinggalnya mungkin berasal dari 10.000 SM dan sebagai gudang warisan budaya yang menarik.

Ghana modern, yang memperoleh kemerdekaannya pada 6 Maret 1957 sebagian besar terdiri dari bekas Gold Coast. Upaya koloni untuk kemerdekaan dipimpin oleh pemimpin nasionalis dan Pan-Afrika Kwame Nkrumah yang memandang kedaulatan Ghana penting tidak hanya bagi rakyat Ghana tetapi juga bagi seluruh Afrika.

Ibu kota administratif Ghana adalah kota pesisir Akra. Mulanya didirikan di lokasi beberapa pemukiman Ga, Accra berkembang menjadi pusat perdagangan yang makmur hari ini berfungsi sebagai pusat komersial dan pendidikan kabupaten. Sementara Kumasi merupakan pusat komersial terkemuka lainnya, terletak di bagian selatan-tengah negara.

Dikenal sebagai “Kota Taman Afrika Barat,” Kumasi juga merupakan tempat kedudukan raja Orang Asante, sisa-sisa dari kerajaan. Masih banyak hal tentang Ghana, berikut enam fakta menarik Ghana yang dirangkum Liputan6.com dari berbagai sumber pada Selasa (22/11/2022).

1. Sistem Pemerintahan

Konstitusi 1992 menetapkan Ghana sebagai negara republik multipartai. Presiden sebagai kepala negara dan dipilih untuk masa jabatan empat tahun dengan kemungkinan pemilihan kembali untuk satu masa jabatan berikutnya dengan hak pilih orang dewasa universal. Ada Dewan Negara yang berbasis luas dengan fungsi deliberatif dan penasehat serta Parlemen unikameral, yang anggotanya dipilih langsung untuk masa jabatan empat tahun.

Presiden menunjuk kabinet, yang rata-rata terdiri dari 20 sampai 25 anggota. Berawal dari masa pemerintahan kolonial Inggris, kepala suku dan otoritas politik tradisional cenderung berjalan sejajar dengan pemerintah pusat. Sejak kemerdekaan, kecenderungan ini terus berlanjut atau bahkan meluas, dan institusi kepala suku semakin terpisah dari pelaksanaan kekuasaan politik nyata di hampir semua tingkat pemerintahan sementara perannya sekarang sebagian besar bersifat seremonial.

 

 

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 4 halaman

2. Etnis dan Agama

Secara etnis, orang-orang dari Ghana dapat dikatakan termasuk dalam satu kelompok besar keluarga Afrika, tetapi ada berbagai macam subkelompok. Berdasarkan bahasa, paling tidak 75 di antaranya dapat dibedakan. Banyak di antaranya sangat kecil, dan hanya 10 di antaranya yang signifikan secara numerik.

Terbesar dari kelompok ini adalah Akan (termasuk Anyi , Asante, Baule , Fante , dan Guang), Mole-Dagbani, Ewe, Ga-Adangme, dan Gurma. Terlepas dari keragamannya, tidak ada pertikaian etnis yang serius ketika Ghana merdeka.

Akan tetapi, kesadaran etnis bertahan di banyak daerah, dan kadang-kadang ketegangan meletus khususnya di Ghana utara yang menjadi bentrokan sengit dengan banyak korban jiwa. Di semua tingkat pemerintahan dan kehidupan publik, upaya telah dilakukan untuk mengecilkan perbedaan etnis, sebuah kebijakan yang dibantu dengan diadopsinya bahasa Inggris sebagai bahasa resmi.

Lebih dari setengah populasi adalah Kristen, sekitar seperlima adalah Muslim, dan sebagian kecil menganut agama tradisional pribumi. Agama-agama pribumi, meskipun tersebar luas dan mengakar, tidak memiliki doktrin yang sistematis. Meskipun pada umumnya didasarkan pada kepercayaan akan keberadaan makhluk tertinggi, sejumlah dewa yang lebih rendah yang terkait dengan berbagai fenomena alam diakui.

3. Penghasil Kakao 

Sejak diperkenalkannya pertanian kakao pada 1879, Ghana menjadi salah satu produsen kakao terkemuka di dunia dan dikenal dengan kualitas bermutu tinggi dari kakao yang dijemur.

Selain itu hampir semua kayu, kakao, dan kekayaan mineral yang dieksploitasi, serta sejumlah tanaman kecil yang ditanam untuk ekspor dan sebagian besar bahan makanan yang dikonsumsi di Ghana, berasal dari kawasan hutan. Kepadatan penduduk relatif tinggi, terutama di daerah penghasil kakao. Kecuali Kumasi, hanya ada sedikit pusat kota yang sangat besar, meskipun pusat administrasi lainnya yaitu Ho, Koforidua, dan Sunyani membentuk konsentrasi populasi yang signifikan.

Kakao ditanam secara komersial untuk bijinya, biji kakao dibudidayakan di lebih dari setengah lahan garapan Ghana dan merupakan sumber pendapatan ekspor negara yang signifikan. Konsekuensinya, harga dunia yang dibayarkan untuk biji kakao secara langsung menentukan kekayaan ekonomi Ghana.

Produksi biji kakao turun tajam selama 1970-an, disebabkan pohon tua dan sakit, kekeringan, kebakaran semak, fasilitas transportasi yang buruk, kurangnya harga yang memadai dan insentif lain bagi petani, dan penyelundupan yang meluas melintasi perbatasan Ghana. Pada akhir 1990-an, bagian petani dari harga pasar dunia meningkat dari 25 persen menjadi 60 persen. 

 

3 dari 4 halaman

4. Kekayaan Fauna

Ghana relatif kaya akan kehidupan hewan, meskipun telah berkurang akibat perburuan dan penyebaran pemukiman manusia. Mamalia besar termasuk singa, macan tutul, hyena, kijang, gajah, kerbau, babi hutan, simpanse, dan banyak jenis monyet.

Di antara ular-ular itu adalah ular sanca, ular kobra, penambah tanduk dan kepulan, dan mamba hijau. Buaya, manatee yang terancam punah, dan berang-berang ditemukan di sungai dan laguna. Kuda nil ditemukan di Sungai Volta.

Ada banyak spesies kadal, kura-kura, dan siput raksasa. Di antara banyak burung adalah burung beo, rangkong, kingfishers, elang, layang-layang, bangau, cuckoo, nightjars, sunbirds, kuntul, burung nasar, burung ular, dan pemakan pisang raja.

Lautan, sungai, dan danau pedalaman kaya akan ikan dan bentuk kehidupan lainnya. Ikan sarden, yang secara lokal disebut herring, tiba secara musiman di perairan pantai dalam kawanan besar seperti ikan termasuk ikan teri, tuna, mackerel, belanak, bonitos, ikan terbang, lungfish, ikan gajah, sea bream, dan hiu. Kura-kura, barakuda, dan ikan pari yang dapat dimakan cukup umum adalah kerang, kepiting, lobster, dan udang juga ditemukan.

Kehidupan serangga pun sangat melimpah, ada kumbang, kunang-kunang, semut, rayap, kupu-kupu, jangkrik, dan serangga. Ghana juga memiliki Taman Nasional Mole dekat Damongo luasnya sekitar 1.900 mil persegi (4.900 km persegi) dan memiliki populasi hewan buruan yang melimpah termasuk gajah, monyet, dan buaya.

Ada pula Taman Nasional Kakum, yang terletak sekitar 14 mil (22 km) di utara Cape Coast dan dibuka untuk umum pada 1994, awalnya ditetapkan sebagai cadangan kayu pada tahun 1932. Taman ini terdiri dari sekitar 140 mil persegi (360 km persegi) hutan hujan dan berisi banyak mamalia, reptil, burung, dan kupu-kupu yang terancam punah, serta berbagai macam pohon dan tumbuhan tropis. 

4 dari 4 halaman

5. Pariwisata

Pendapatan dari sektor pariwisata menjadi sumber utama pendapatan devisa bagi Ghana pada akhir abad ke-20. Lebih dari tiga kali lipat pada tahun 1990-an sebagai tanggapan atas rehabilitasi monumen bersejarah dan pengembangan ekowisata di Taman Nasional Kakum.

Pemugaran paling signifikan dilakukan di Kastil Elmina, yang dibangun oleh Portugis pada tahun 1482, dan Cape Coast yang dibangun oleh Inggris pada tahun 1655. Kedua tempat itu adalah beberapa dari sekitar 30 benteng batu unik yang bertahan di pantai Ghana.

Awalnya kastil dibangun berfungsi sebagai markas komersial dan administrasi untuk orang Eropa yang terlibat dalam perdagangan emas awal dan kemudian perdagangan budak transatlantik. Sementara, industri hotel swasta telah berkembang sebagai respons terhadap wisatawan baru dan ekonomi pasar bebas, dan hotel wisata sekarang dapat ditemukan di hampir semua kota besar di Ghana.

6. Kuliner

 

Mengutip dari Taste Atlas, Selasa (22/11/2022), sup kontomire atau ebunu ebunu (hijau hijau) adalah sup Ghana beraroma yang terbuat dari daun cocoyam, ikan asap, jamur, dan siput. Daun cocoyam memberi sup warna hijau yang khas. Sup ini merupakan hidangan tradisional suku Akan yang sering disajikan bersama fufu, nasi, atau pisang raja rebus.

Kokonte adalah rebusan yang populer di seluruh Ghana dan Togo, biasanya terdiri dari singkong atau ubi kering yang ditumbuk, air, dan garam. Setelah hidangan matang, warnanya berkisar dari coklat muda hingga hitam, tergantung bagaimana singkong dikeringkan.

Beberapa menganggap kokonte makanan untuk orang miskin karena itu adalah hidangan utama termurah yang bisa disiapkan di Ghana. Hidangan dapat disajikan dengan sup, saus, atau paprika bubuk di sampingnya.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.