Sukses

4 Sifat Wajib Rasul dan Dalilnya yang Patut Diteladani oleh Umat Manusia

Liputan6.com, Bogor - Rasul diutus oleh Allah SWT ke muka bumi untuk memberikan kabar gembira, petunjuk, dan memberi peringatan kepada manusia. Dalam menjalankan tugasnya sebagai utusan Allah SWT, rasul memiliki sifat wajib dan mustahil.

Sifat wajib rasul artinya sifat-sifat yang dicerminkan oleh para rasul dalam kesehariannya. Ada empat sifat wajib bagi rasul yang harus diketahui oleh seorang muslim, di antaranya siddiq, amanah, tablig, dan fatanah.

1. Siddiq

Seorang rasul memiliki sifat siddiq yang artinya selalu benar dan jujur. Maksudnya, apa yang dikatakan Rasul adalah benar, baik ketika menyampaikan wahyu dari Allah SWT maupun ketika mengeluarkan perkataan duniawi.

Bukti seorang rasul memiliki sifat siddiq dapat dilihat dari Al-Qur’an surah Maryam ayat 41.

وَاذْكُرْ فِى الْكِتٰبِ اِبْرٰهِيْمَ ەۗ اِنَّهٗ كَانَ صِدِّيْقًا نَّبِيًّا

Artinya: “Dan ceritakanlah (Muhammad) kisah Ibrahim di dalam Kitab (Al-Qur'an), sesungguhnya dia adalah seorang yang sangat membenarkan, seorang Nabi.” (Ayat Al-Qur’an terkait dapat dilihat di sini)

 

Saksikan Video Pilihan Ini:

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 3 halaman

2. Amanah

Selain jujur, rasul juga memiliki sifat amanah. Mengutip Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) V, amanah adalah sesuatu yang dipercayakan (dititipkan) kepada orang lain. Amanah juga dapat berarti dapat dipercaya.

Rasul selalu menjaga agar dapat dipercaya oleh umatnya. Sifat wajib kedua bagi rasul ini telah disebutkan dalam beberapa ayat Al-Qur’an, salah satunya dalam surah An-Nisa ayat 58.

اِنَّ اللّٰهَ يَأْمُرُكُمْ اَنْ تُؤَدُّوا الْاَمٰنٰتِ اِلٰٓى اَهْلِهَاۙ وَاِذَا حَكَمْتُمْ بَيْنَ النَّاسِ اَنْ تَحْكُمُوْا بِالْعَدْلِ ۗ اِنَّ اللّٰهَ نِعِمَّا يَعِظُكُمْ بِهٖ ۗ اِنَّ اللّٰهَ كَانَ سَمِيْعًاۢ بَصِيْرًا

Artinya: “Sungguh, Allah menyuruhmu menyampaikan amanat kepada yang berhak menerimanya, dan apabila kamu menetapkan hukum di antara manusia hendaknya kamu menetapkannya dengan adil. Sungguh, Allah sebaik-baik yang memberi pengajaran kepadamu. Sungguh, Allah Maha Mendengar, Maha Melihat.” (Ayat Al-Qur’an terkait dapat dilihat di sini)

3. Tablig

Tablig adalah sifat wajib bagi rasul yang berarti menyampaikan (wahyu Allah). Hal ini juga merupakan perintah dari Allah SWT agar seorang rasul menyampaikan wahyu kepada umatnya.

Tugas seorang rasul untuk menyampaikan wahyu kepada umat manusia dapat dilihat dalam Al-Qur’an surah Al-Maidah ayat 67.

 يٰٓاَيُّهَا الرَّسُوْلُ بَلِّغْ مَآ اُنْزِلَ اِلَيْكَ مِنْ رَّبِّكَ ۗوَاِنْ لَّمْ تَفْعَلْ فَمَا بَلَّغْتَ رِسٰلَتَهٗ ۗوَاللّٰهُ يَعْصِمُكَ مِنَ النَّاسِۗ اِنَّ اللّٰهَ لَا يَهْدِى الْقَوْمَ الْكٰفِرِيْنَ

Artinya: “Wahai Rasul! Sampaikanlah apa yang diturunkan Tuhanmu kepadamu. Jika tidak engkau lakukan (apa yang diperintahkan itu) berarti engkau tidak menyampaikan amanat-Nya. Dan Allah memelihara engkau dari (gangguan) manusia. Sungguh, Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang kafir.” (Ayat Al-Qur’an terkait dapat dilihat di sini)

3 dari 3 halaman

4. Fatanah

Fatanah adalah sifat wajib bagi rasul yang berarti pintar, cerdik, dan cerdas. Rasul memiliki sifat fatanah agar bisa merangkul umat manusia untuk menyembah Allah SWT dan memerangi kaum yang menolaknya.

Dalam menjalankan misinya menyebarkan ajaran Allah SWT, Rasul kerap kali menghadapi berbagai persoalan dan permasalahan. Berkat kecerdasannya, Rasul mampu menemukan jalan keluar suatu permasalahan itu.

Surah Al-An’am ayat 83 merupakan salah satu yang menerangkan bahwa rasul dibekali sifat fatanah dalam menjalankan tugasnya.

وَتِلْكَ حُجَّتُنَآ اٰتَيْنٰهَآ اِبْرٰهِيْمَ عَلٰى قَوْمِهٖۗ نَرْفَعُ دَرَجٰتٍ مَّنْ نَّشَاۤءُۗ اِنَّ رَبَّكَ حَكِيْمٌ عَلِيْمٌ 

Artinya: “Dan itulah keterangan Kami yang Kami berikan kepada Ibrahim untuk menghadapi kaumnya. Kami tinggikan derajat siapa yang Kami kehendaki. Sesungguhnya Tuhanmu Mahabijaksana, Maha Mengetahui.” (Ayat Al-Qur’an terkait dapat dilihat di sini)

Selain sifat wajib, rasul juga memiliki sifat mustahil. Sifat mustahil bagi rasul antara lain khizib (dusta), khiyanah (curang), kitman (menyembunyikan), dan baladah (bodoh).

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.