Sukses

Fentanil dan Kegunaannya, Kenali Dosis serta Efek Sampingnya

Liputan6.com, Jakarta Fentanil merupakan obat pereda rasa sakit yang biasanya diresepkan oleh dokter. Obat ini digunakan untuk mengatasi rasa sakit yang kuat seperti rasa sakit pada pasien kanker dan nyeri kronis. Meski merupakan obat yang legal, namun belakangan ini Fentanil menjadi banyak dibicarakan setelah munculnya kasus overdosis karena penggunaannya di Los Angeles, AS.

Masuk ke dalam golongan obat opioid sintetik. Fentanil dikenal dengan kemampuannya yang disebut 50 kali lebih kuat dari heroin dan 100 kali lebih kuat dari morfin. Penggunaannya secara ilegal sendiri di AS, dilaporkan telah memakan kurang lebih 100 ribu jiwa yang meninggal karena overdosis dalam 1 tahun belakangan.

Tidak boleh digunakan tanpa resep dokter, peredarannya Fentanil yang diproduksi dan dipasarkan secara ilegal umumnya didistribusikan melalui pasar obat ilegal dan sering juga ditambahkan pada obat lain. Melihat efeknya yang lebih kuat dari narkoba, membuat penting untuk memahami dengan baik apa itu Fentanil.

Lebih lengkapnya, berikut ini Liputan6.com rangkum dari berbagai sumber pada Jumat (2/12/2022) penjelasan tentang obat Fentanil, kegunaan, dosis, dan efek samping yang dapat ditimbulkan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Apa Itu Fentanil

Fentanyl adalah obat opioid kuat yang dapat diresepkan oleh dokter sebagai bagian dari strategi yang lebih luas untuk membantu mengatasi rasa sakit . Fentanil farmasi adalah opioid sintetik, disetujui untuk mengobati nyeri hebat, biasanya nyeri kanker lanjut.   

Berapa lama Anda perlu mengonsumsi fentanyl tergantung pada mengapa obat itu diresepkan. Misalnya, tambalan fentanil untuk nyeri kanker atau pada orang yang menerima perawatan paliatif disetujui untuk penggunaan seumur hidup, sedangkan fentanil yang digunakan untuk nyeri akut atau anestesi hanya akan digunakan untuk waktu yang singkat.

Fentanil bekerja langsung pada reseptor opioid di sistem saraf pusat dan mengurangi rasa sakit dengan mengganggu cara saraf memberi sinyal rasa sakit antara otak dan tubuh. Ini tersedia dalam beberapa formulasi dengan kekuatan berbeda, termasuk tambalan, pelega tenggorokan, tablet yang hancur di mulut dan tablet sublingual (di bawah lidah). 

Fentanil juga diberikan melalui suntikan untuk nyeri akut yang parah atau sebagai bagian dari anestesi sebelum operasi. Fentanil dikenal dengan efeknya yang lebih kuat 50 hingga 100 kali lebih kuat daripada morfin. Hal ini kemudian memicu adanya penyalahgunaan Fentanil di Amerika Serikat yang kemudian menyebabkan banyak kasus overdosis.

Namun, sebagian besar kasus terbaru terkait bahaya fentanil, overdosis dan kematian di AS terkait dengan fentanil yang dibuat secara ilegal, yang  dijual melalui pasar obat ilegal karena efeknya yang seperti heroin. Fentanil sering dicampur dengan heroin atau kokain sebagai produk kombinasi untuk meningkatkan efek euforianya.

3 dari 4 halaman

Efek Samping Fentanil

Semua opioid, termasuk Fentanil, dapat memberikan efek samping gangguan pernapasan terutama bagi anda yang memiliki kondisi berupa :

- Pertama kali mengonsumsi Fentanil

- Setelah peningkatan dosis

- Usia yang lebih tua

- Memiliki masalah paru-paru 

Fentanyl mempengaruhi setiap orang secara berbeda, jadi jika anda mengalami efek samping saat mengonsumsi fentanyl atau jika anda melihat sesuatu yang membuat anda merasa tidak enak badan, bicarakan dengan apoteker atau dokter anda untuk alternatif lainnya.

Efek samping Fentanil mirip dengan opioid lainnya, yang meliputi:

- Mengantuk, bingung, pusing

- Mual, muntah, angin, kram

- Sembelit, diare

- Ruam (radang, gatal, bengkak di tempat tambalan)

- Kelemahan dan kelelahan

- Sakit kepala

- Inkoheren, bicara cadel

- Masalah keseimbangan

4 dari 4 halaman

Risiko Penggunaan Fentanil

Fentanil adalah obat Opioid. Obat opioid adalah obat nyeri yang kuat dan dapat menyebabkan kesulitan bernapas yang mengancam jiwa atau fatal. Dokter anda akan memantau bagaimana anda menggunakan fentanil untuk mengurangi risiko bahaya anda.

Anda juga dapat mengembangkan toleransi saat menggunakan fentanil, yang berarti anda mungkin perlu mengonsumsi opioid dalam jumlah yang lebih besar untuk mendapatkan efek yang sama. Dengan meningkatnya dosis, risiko efek samping juga meningkat. Terus minum fentanil selama dokter anda memberitahu anda untuk melakukannya. Karena tiba-tiba menghentikan fentanil dapat menyebabkan gejala penarikan.

Fentanil dapat mempersulit anda mengemudi atau mengoperasikan mesin berat. Jika anda baru saja mulai minum obat opioid atau mengubah dosis, anda mungkin berisiko lebih tinggi mengalami kecelakaan.

Jika fungsi ginjal atau hati anda terganggu, dokter anda mungkin memutuskan bahwa fentanil tidak sesuai untuk anda. Ada juga faktor lain yang mungkin membatasi penggunaan fentanil anda. Misalnya jika anda minum alkohol atau minum obat lain yang bisa menyebabkan kantuk.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS