Sukses

Posisi Badan pada Lari Jarak Pendek Adalah Condong ke Depan, Pahami Tekniknya

Liputan6.com, Jakarta Posisi badan pada lari jarak pendek adalah salah satu hal yang perlu diperhatikan dalam menerapkan olahraga ini. Dalam melakukan lari jarak pendek, kamu perlu menerapkan teknik yang benar agar dapat memaksimalkan kekuatan saat berlari nantinya. 

Lari sprint atau dikenal juga dengan lari jarak pendek menuntut kamu untuk berlari sekencang mungkin dalam waktu yang singkat. Oleh karena itu, diperlukan teknik yang tepat agar kamu bisa menjadi peraih peringkat 1 dan dapat menghindari cedera.

Posisi badan pada lari jarak pendek adalah sedikit condong ke arah depan. Hal ini dilakukan agar kamu lebih mudah dalam melakukan start dan juga memudahkan tubuh untuk mencapai kecepatan optimal setelah start.

Berikut Liputan6.com rangkum dari berbagai sumber, Senin (28/11/2022) tentang posisi badan pada lari jarak pendek.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Mengenal Lari Jarak Pendek

Dalam cabang olahraga atletik, lari jarak pendek akrab disebut sebagai lari cepat. Seorang pelari jarak pendek biasanya disebut dengan sprinter. Lintasan atau arena yang digunakan dalam perlombaan lari cepat dapat dilakukan di luar ruangan maupun dalam ruangan.

Lari jarak pendek memiliki nomor lari yang disesuaikan berdasarkan arena yang digunakan. Pada nomor lari 100m, 200m dan 400m adalah jarak yang digunakan untuk luar ruangan atau outdoor. Sementara itu, untuk dalam ruangan atau indoor, meliputi nomor lari 50m, 60m, 200m, dan 400m. Siapapun dapat melakukan perlombaan ini, baik putra maupun putri.

Lari jarak pendek dilakukan dengan cara seorang pelari harus berlari secepat-cepatnya dan tidak diperbolehkan keluar dari lintasan. Prinsip lari jarak pendek yaitu berlari pada ujung kaki. Di mana pada posisi ini, kaki dilangkahkan selebar dan secepat mungkin. Pelari juga perlu memperhatikan posisi kaki bagian belakang, saat menolak dari tanah harus ditendang ke depan dan lurus.

3 dari 4 halaman

Posisi Badan pada Lari Jarak Pendek adalah Condong ke Depan

Seperti yang telah disebutkan sebelumnya, posisi badan pada lari jarak pendek adalah sedikit condong ke arah depan. Posisi badan pada lari jarak pendek adalah condong ke depan dengan sudut sekitar 15-20 derajat. Posisi badan pada lari jarak pendek adalah condong ke depan ini merupakan teknik yang penting dalam lari sprint.

Posisi badan pada lari jarak pendek adalah posisi yang membantu tubuh kamu dalam mencapai kecepatan optimal. Selain itu, hal ini juga dapat memudahkan start di awal. Berikut beberapa sikap badan yang perlu dipahami saat melaksanakan lari jarak pendek:

- Lari dengan bertumpu pada ujung kaki

- Angkat lutut dan paha hingga cukup tinggi

- Posisi badan pada lari jarak pendek adalah condong ke depan dengan sudut sekitar 15-20 derajat

- Gerakan ayunan tangan dilakukan secara kuat dan cepat di depan dada dengan tangan mengepal serta siku dilipat

- Lebarkan langkah ketika sudah berada sekitar 20 meter dari garis start. Posisikan tubuh dengan tetap condong ke depan dan ayunkan lengan dengan cepat.

- Atur energi yang keluar pada saat start dan ketika sedang berlari di lintasan. Hal ini akan sangat memengaruhi stamina yang tersisa selama berlari.

Posisi badan pada lari jarak pendek adalah condong ke depan perlu diperhatikan agar kamu terhindari dari cedera. Oleh karena itu, lari jarak pendek harus dilatih secara konsisten. Apalagi, posisi badan pada lari jarak pendek adalah suatu hal yang menunjang hasil maksimal kinerja tubuh kamu saat berolahraga nantinya.

4 dari 4 halaman

Teknik Start pada Lari Jarak Pendek

Selain memahami posisi badan pada lari jarak pendek adalah condong ke depan, kamu juga perlu memahami teknik start yang sangat penting. Start yang digunakan dalam lari jarak pendek adalah teknik start jongkok yang dibagi menjadi 3 macam. Tiga teknik ini bisa kamu gunakan sesuai dengan kebutuhan.

Start Pendek

Cara melakukan start pendek tidak sulit, pertama-tama kamu harus berdiri tegak dengan kedua kaki rapat terlebih dahulu. Kemudian, kedua tangan berada di samping badan.

Selanjutnya, ambil ancang-ancang dengan posisi kaki kiri (kaki yang terkuat) diletakkan di depan dan ditekuk. Posisikan lutut kaki kanan diletakkan di sebelah kaki kiri dan beri jarak sekitar satu kepal.

Setelah itu, letakkan kedua tangan di belakang garis start dengan ibu jari terpisah dan empat jari lainnya merapat dan membentuk huruf V. Luruskan lengan kedua tangan dan fokuskan pandangan ke depan.

Angkat panggul hingga posisi yang lebih tinggi dari pundak. Kemudian kamu bisa langsung menolak balok penahan dengan kaki belakang untuk start yang lebih kencang.

Start Menengah

Teknik start yang kedua ini tidak jauh berbeda dengan start pendek. Sikap awal tetap sama, yaitu berdiri tegak dengan kedua kaki rapat terlebih dahulu. Kemudian, kedua tangan berada di samping badan. Jangan lupa untuk fokuskan pandangan ke depan.

Selanjutnya, ambil ancang-ancang dengan posisi kaki kiri (kaki yang terkuat) diletakkan di depan dan ditekuk. Posisikan lutut kaki kanan diletakkan di sebelah kaki kiri dan beri jarak sekitar satu kepal.

Setelah itu, letakkan kedua tangan di belakang garis start dengan ibu jari terpisah dan empat jari lainnya merapat dan membentuk huruf V. Luruskan lengan kedua tangan dan fokuskan pandangan ke depan.

Angkat panggul hingga posisi yang lebih tinggi dari pundak. Kemudian kamu bisa langsung menolak balok penahan dengan kaki belakang untuk start yang lebih kencang.

Kemudian, tepat sebelum mulai, kamu dapat memosisikan tubuh pada posisi start melayang. Jangan lupa untuk mengangkat sedikit posisi bagian bawah tubuh sebagai start melayang tanda dilakukan.

Start Panjang

Teknik start yang ketiga juga memiliki sikap awal yang sama, yaitu berdiri tegak dengan kedua kaki rapat terlebih dahulu. Kemudian, kedua tangan berada di samping badan. Jangan lupa untuk fokuskan pandangan ke depan.

Selanjutnya, ambil ancang-ancang dengan posisi kaki kiri (kaki yang terkuat) diletakkan di depan dan ditekuk. Posisikan lutut kaki kanan diletakkan di sebelah kaki kiri dan beri jarak sekitar satu kepal.

Setelah itu, letakkan kedua tangan di belakang garis start dengan ibu jari terpisah dan empat jari lainnya merapat dan membentuk huruf V. Luruskan lengan kedua tangan dan fokuskan pandangan ke depan.

Angkat panggul hingga posisi yang lebih tinggi dari pundak. Kemudian kamu bisa langsung menolak balok penahan dengan kaki belakang untuk start yang lebih kencang.

Perbedaan ketiga start tersebut mungkin hanya pada jarak kaki kanan dan kaki kiri saja. Sesuai namanya, start pendek dilakukan dengan memosisikan kaki kanan dan kaki kiri pada jarak yang cukup pendek saja, start menengah dalam jarak menengah, dan start panjang dengan jarak yang cukup panjang dari keduanya.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS