Sukses

6 Hal yang Perlu Dilakukan agar Petugas KPPS Tak Tumbang dalam Pemilu 2024

Liputan6.com, Jakarta Kelompok Penyelenggara Pemungutan Suara (KPPS) yang hendak bertugas di Pemilihan Umum atau Pemilu 2024 perlu memiliki kesehatan yang prima.

Skrining kesehatan pun perlu dilakukan guna mengantisipasi timbulnya korban jiwa seperti yang terjadi pada Pemilu 2019.

Terkait hal ini, epidemiolog Dicky Budiman mengatakan bahwa setiap individu yang terlibat dalam Pemilu 2024 memiliki kondisi kesehatan yang berbeda.

“Artinya, ada yang punya komorbid seperti hipertensi, diabetes, dan masalah kesehatan lain. Ini yang mereka harus familiar dan aware atau sadar, mereka harus tahu batasannya karena ini tugas yang berat. Bukan hanya secara fisik, tapi juga secara mental,” kata Dicky kepada Health Liputan6.com melalui pesan suara dikutip Senin (12/2/2024).

Dia menambahkan, tekanan mental atau stres yang berat dapat berdampak besar apalagi jika memiliki penyakit jantung.

Jaga Asupan Gizi, Hidrasi dan Istirahat

Guna mengantisipasi penurunan kesehatan pada petugas KPPS, Dicky menyarankan untuk menjaga kecukupan gizi, cairan, dan istirahat.

“Yang harus dilakukan adalah, pemenuhan gizi, hidrasi cukup minum, cukup istirahat, nah ini harus dipastikan. Dan dukungan ini bukan hanya di hari-H saja, tapi sebelum dan sesudah (Pemilu).”

Dicky tidak menyarankan bagi KPPS untuk bekerja terlalu keras di hari-hari sebelum Pemilu kemudian langsung menjalankan tugas di hari pemungutan suara, karena dinilai sangat berisiko.

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 4 halaman

Pelatihan Keselamatan Diri

Selain menjaga asupan makanan dan istirahat, Dicky juga menyarankan agar KPPS melakukan pelatihan, bukan cuma melatih cara-cara memilih tapi juga pelatihan soal keselamatan diri.

“Training keselamatan ini buat mereka sendiri, termasuk dalam kondisi bencana atau hal-hal darurat yang mungkin terjadi.”

KPPS Perlu Memiliki Alat Pelindung Diri

Aspek keselamatan ini juga terkait dengan perlindungan kesehatan dengan alat pelindung diri (APD).

“Harus punya alat pelindung diri, ada masker, ada sarung tangan, ada buat cuci tangan. Kan di lokasi itu bisa saja ada hal yang sifatnya darurat kesehatan atau yang datang adalah orang-orang batuk atau sakit.”

3 dari 4 halaman

Perlu Pencegahan Penularan Penyakit

Dicky juga menyampaikan soal perlunya upaya pencegahan penularan penyakit. Salah satunya memastikan ventilasi dan perputaran udara di tempat pemungutan suara (TPS) atau tempat kerja KPPS sudah memadai.

“Jadi jangan terlalu tertutup, ini membantu meminimalisasi potensi penularan penyakit.”

Perlu Dukungan Psikologis

Di sisi lain, dukungan psikologis juga menjadi hal penting yang perlu diperhatikan, lanjut Dicky.

“Tentu penting dukungan psikologis terutama dalam mengatasi tekanan-tekanan atau stres yang bisa timbul akibat pekerjaan. Situasinya mungkin bisa memanas, mungkin bisa intens ketika penghitungannya. Ini perlu ada dukungan.”

4 dari 4 halaman

Pemantauan Kesehatan Rutin

Hal yang tak kalah penting menurut Dicky adalah pemantauan kesehatan rutin. Ini perlu dilakukan sebelum hingga sesudah Pemilu.

Pemeriksaan rutin ini dapat mencakup pengukuran tekanan darah, detak jantung, dan pemeriksaan kesehatan lainnya secara berkala.

“Ini harusnya ada tim kesehatan yang dalam satu wilayah itu berkeliling untuk memastikan para petugas dalam kondisi sehat, tidak ada kelelahan fisik atau mental dan kondisi lain.”

“Di Pemilu sebelumnya saya tidak pernah melihat (ada petugas kesehatan) tapi kita perlu berpikir untuk itu,” tutup Dicky. 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.