Sukses

Kaya Nutrisi, Berikut 10 Manfaat dari Semangkuk Brokoli

Liputan6.com, Jakarta Brokoli benar-benar merupakan makanan yang istimewa karena memberikan berbagai macam manfaat kesehatan untuk hampir setiap bagian tubuh Anda. Baik itu dalam bentuk beku atau segar, brokoli mengandung banyak vitamin, mineral, dan zat lain yang dapat memengaruhi jantung, gula darah, pencernaan, dan bahkan fungsi kognitif Anda.

Dilansir dari Livestrong, menurut USDA, satu cangkir brokoli mentah mengandung:

Kalori : 31

Total lemak : 0,3 g (yang mencakup 0,1 gram lemak tak jenuh ganda, 0,02 gram lemak tak jenuh tunggal, 0,1 gram lemak jenuh dan 0 gram lemak trans)

Kolesterol : 0 mg

Sodium : 30 mg

Jumlah karbohidrat : 6 g (yang mencakup 2,4 gram serat dan 1,5 gram alami gula)

Dietary fiber : 2,4 g

Gula : 1,5 g

Tambahan gula : 0 g

Protein : 2,6 g

Vitamin C : 90% DV (Daily Value)

Vitamin K : 77% DV

Folat (B9) : 14% DV

Vitamin B5 : 10% DV

Vitamin B6 : 9% DV

Mangan : 8% DV

Riboflavin (B2) : 8%  DV

Kalium : 6% DV

Fosfor : 5% DV

Magnesium : 5% DV

Vitamin E : 5% DV

Tembaga : 5% DV

Thiamin (B1) : 5% DV

Besi : 4% DV

Selenium : 4% DV

Niacin (B3) : 4% DV

Kolin : 3% DV

Kalsium: 3% DV

Zinc : 3% DV

Vitamin A : 3% DV

 

2 dari 5 halaman

Kandungan nutrisi dari brokoli

1. Meningkatkan Kesehatan Kulit

Kandungan vitamin C dalam porsi secangkirnya hampir memenuhi 100 persen kebutuhan harian Anda. Hal ini menunjukkan manfaat brokoli juga termasuk untuk kesehatan kulit. Terutama karena menurut Oregon State University Linus Pauling Institute, tingkat vitamin C kulit Anda secara alami menurun seiring bertambahnya usia.

2. Menurunkan tingkat perkembangan Kanker

Dalam brokoli terkandung zat glukosinolat (bahan kimia yang mengandung belerang), yang menurut National Cancer Institute merupakan zat yang membantu menghambat perkembangan kanker.

Saat dikonsumsi, bahan kimia ini akan membentuk senyawa seperti indoles, nitril, tiosianat dan isotiosianat. Indoles dan isothiocyanates ditemukan mampu menghambat perkembangan kanker di beberapa organ pada hewan pengerat, ditambah: Melindungi sel dari kerusakan DNA; Menonaktifkan karsinogen; Memiliki efek antivirus dan antibakteri; Memiliki efek anti-inflamasi; Menginduksi kematian sel; Menghambat pembentukan pembuluh darah tumor.

Sementara penelitian hubungan brokoli dengan kanker prostat, kanker usus besar, kanker paru-paru dan kanker payudara hasilnya beragam, namun secara umum makanan tinggi serat seperti brokoli dipercaya menurunkan risiko kanker usus besar dan bahwa diet tinggi sayuran dan buah-buahan non-tepung menurunkan risiko kanker mulut, paru-paru, perut dan usus besar, menurut American Institute for Penelitian Kanker . Beberapa bukti terbatas menunjukkan bahwa makanan dengan vitamin C seperti brokoli dapat menurunkan risiko kanker paru-paru pada mereka yang merokok dan kanker usus besar.

3. Meningkatkan Penyerapan Zat Besi

Kandungan vitamin C-nya juga berperan untuk meningkatkan penyerapan zat besi. Menurut Harvard Health Publishing, zat besi memainkan peran penting dalam menciptakan hemoglobin, bahan kimia yang membawa oksigen dalam sel darah merah Anda. Ini juga membantu menciptakan mioglobin, protein yang ditemukan dalam sel otot, yang mengaktifkan enzim spesifik dan membuat asam amino, kolagen, hormon, dan neurotransmiter.

 

3 dari 5 halaman

4. Melindungi Jantung

Menurut hasil studi yang dirilis April 2018 dalam Journal of American Heart Association pada wanita usia tua, setiap tambahan 10 gram asupan sayuran silangan harian dikaitkan dengan 0,8 persen menurunkan ketebalan karotis arteri (CCA-IMT), ukuran aterosklerosis. Aterosklerosis adalah penumpukan zat seperti lemak dan kolesterol di dinding arteri Anda yang dapat membatasi aliran darah dan menyebabkan bekuan darah.

5. Kaya Antioksidan

Karena belum ada studi yang menemukan manfaat suplemen antioksidan menurunkan perkembangan penyakit kronis, yang penting Anda makan sayur brokoli yang benar-benar mengandung antioksidan yang manfaatnya sudah jelas.

6. Membantu Pencernaan dan Kontrol Gula Darah

Serat yang ditemukan dalam brokoli penting untuk kesehatan pencernaan Anda. Seperti dikutip dari Mayo Clinic, diet tinggi serat dapat menormalkan pergerakan usus dengan meningkatkan berat, ukuran dan kelembutan tinja Anda, dan juga dapat menurunkan risiko terkena wasir atau kantong kecil di usus besar Anda (penyakit divertikular).

Ditambah menurut Cleveland Clinic, kandungan vitamin C dalam brokoli bahkan mempertahankan produksi kolagen Anda, yang membantu mencegah penipisan lapisan saluran pencernaan Anda yang dapat menyebabkan masalah pencernaan.

7. Membantu Mempersingkat Flu

Seperti yang pernah Anda dengar tentang manfaat vitamin C untuk kekebalan. Meskipun tidak ada bukti bahwa Anda akan mencegah flu biasa dengan mengambil vitamin C, namun setidaknya bisa membantu mengurangi gejala setelah Anda sudah sakit, seperti dikutip dari Medwave per Juli 2018.

8. Menguntungkan Fungsi Kognitif

Kandungan vitamin K pada brokoli berkaitan dengan perbaikan kognisi dan perilaku antara orang dewasa yang lebih tua, dikutip dari studi yang dirilis Agustus 2015 di Nutrients.

Menurut studi yang dirilis April 2018 di Austin Journal of Cerebrovascular Disease & Stroke juga menyatakan beberapa penelitian telah menunjukkan bahwa sulforaphane, yang ditemukan dalam sayuran dan terutama brokoli, terkait dengan tingkat yang lebih rendah dari berbagai penyakit otak seperti stroke, cedera otak traumatis, penyakit Alzheimer, penyakit Parkinson dan gangguan spektrum autisme.

Namun memang ada beberapa risiko kesehatan bagi beberapa orang yang alergi brokoli, interaksi dengan obat seperti obat pengencer darah (karena kandungan vitamin K dalam brokoli bisa mengurangi khasiat obat), serta bagi yang bermasalah dengan gas atau kembung (karena terlalu banyak asupan serat bisa menambah gas dan perut kembung).

4 dari 5 halaman

Infografis Yuk Perhatikan Cara Cuci Tangan yang Benar.

5 dari 5 halaman

Simak Video Berikut Ini: