Sukses

Target Produksi Vaksin Merah Putih yang Dikembangkan Unair Awal 2022

Liputan6.com, Bandung Target produksi Vaksin Merah Putih yang dikembangkan Universitas Airlangga (Unair) bekerjasama dengan PT Biotis Pharmaceuticals Indonesia tercapai pada awal 2022. Saat ini, produksi Vaksin Merah Putih sudah memasuki masa praklinik, yang segera masuk uji klinik.

Kepala Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) Penny K. Lukito mengatakan, ada dua jenis Vaksin Merah Putih, yaitu yang dikembangkan Unair dan Lembaga Biologi Molekuler (LBM). Perkembangan Vaksin Merah Putih dari Unair termasuk yang cepat.

"Vaksin Merah Putih yang dilakukan oleh Universitas Airlangga bermitra dengan PT Biotis Pharmaceuticals Indonesia. Sekarang dalam tahapan yang sudah masuk praklinik dengan platform inactivated virus," kata Penny saat konferensi pers Vaksin Merah Putih di Bandung, Jawa Barat, Jumat (16/4/2021).

"Kemudian nanti masuk uji klinik. Targetnya kuartal 2021 selesai kerja. Pada awal bulan di tahun 2022, harapannya sudah bisa diproduksi secara massal."

Penny juga menambahkan, pihaknya mendampingi agar produksi massal Vaksin Merah Putih yang dikembangkan Unair dapat berjalan sesuai prosedur keamanan mutu dan efektivitas pembuatan vaksin.

"Kami juga sedang mendampingi PT Biotis Pharmaceuticals supaya bisa memenuhi Good Manufacturing Practice/GMP dan Good Laboratory Practice/GLP. Ini akan dipenuhi dalam beberapa bulan ke depan. Jadi, itu harapan kita ya," tambahnya.

 

 

** #IngatPesanIbu

Pakai Masker, Cuci Tangan Pakai Sabun, Jaga Jarak dan Hindari Kerumunan.

Selalu Jaga Kesehatan, Jangan Sampai Tertular dan Jaga Keluarga Kita.

2 dari 4 halaman

Vaksin Merah Putih Eijkman Harapan Diproduksi 2022

Perkembangan Vaksin Merah Putih yang dikembangkan Lembaga Eijkman, lanjut Penny K. Lukito, ditargetkan produksi pada semester kedua tahun 2022.

"Untuk Vaksin Merah Putih dari protein rekombinan antara Lembaga Eijkman dengan Bio Farma, harapannya adalah pada akhir semester 1 2022 bisa diberikan izin darurat penggunaan (Emergency Use Authorization/EUA) diberikan uji klinik selesai," lanjutnya.

"Harapannya adalah semester kedua tahun 2022 sudah bisa diproduksi dan dalam waktu bersamaan juga secara paralel disiapkan fasilitas produksinya. Selanjutnya nanti Bio Farma juga akan bermitra dengan industri Farmasi swasta lainnya."

Di sisi lain, Penny berharap ada percepatan dalam pengembangan Vaksin Merah Putih. Selain itu, Indonesia pun sudah ada vaksin COVID-19 Sinovac yang diproduksi Bio Farma.

"mudah-mudahan juga bisa ada percepatan (pengembangan vaksin Merah Putih). Sekarang ini, kita juga  cukup vaksin yang diandalkan, seperti yang diproduksi Bio Farma," ucapnya.

3 dari 4 halaman

Infografis Stok Vaksin Covid-19 di Indonesia Menipis

4 dari 4 halaman

Saksikan Video Menarik Berikut Ini: