Sukses

Studi AS Sebut Vaksin AstraZeneca 79 Persen Efektif Lawan COVID-19

Liputan6.com, Jakarta Vaksin AstraZeneca dan Oxford University diklaim memberikan perlindungan hingga 79 persen dalam uji klinis besar di Amerika Serikat. 

Penemuan tersebut diumumkan dalam rilis berita dari AstraZeneca. Penelitian ini diharapkan dapat membantu kepercayaan global terhadap vaksin tersebut ketika lebih dari selusin negara (kebanyakan di Eropa) menangguhkan penggunaan suntikan tersebut karena kekhawatiran pembekuan darah.

Dilansir dari NYTimes, uji coba tersebut melibatkan lebih dari 32.000 peserta. Hasilnya, vaksin AstraZeneca 79 persen efektif secara keseluruhan dalam mencegah infeksi--lebih tinggi daripada yang diamati dalam uji klinis sebelumnya.

Uji coba juga menunjukkan bahwa vaksin menawarkan perlindungan yang kuat untuk orang tua, yang belum terwakili dengan baik dalam penelitian sebelumnya. Ditambah tidak ditemukannya peningkatan risiko pembekuan darah atau penyakit terkait, maupun kasus trombosis sinus vena serebral (pembekuan darah di otak yang dapat menyebabkan perdarahan berbahaya, yang menjadi isu serius di Eropa minggu lalu) pada peserta yang menerima uji coba vaksin COVID-19.

Hasil sementara tersebut berdasarkan pada 141 kasus Covid-19 yang muncul pada relawan. Dua pertiga peserta diberi vaksin, dengan dosis berjarak empat minggu, dan sisanya menerima plasebo garam. Relawan direkrut dari Chili dan Peru selain dari Amerika Serikat. Tak satu pun dari relawan yang mendapat vaksin mengalami gejala parah atau harus dirawat di rumah sakit, nilai jual utama vaksin ini. Namun, AstraZeneca tidak mengungkapkan jumlah relawan yang mendapat plasebo yang mengembangkan Covid-19 parah atau harus dirawat di rumah sakit, sehingga sulit untuk mengetahui seberapa kuat temuan tersebut secara statistik.

Sayangnya data baru mungkin tidak membuat banyak perbedaan di Amerika Serikat, karena vaksin ini kemungkinan baru tersedia sebelum Mei. Sebab, pejabat federal memperkirakan saat ini ada cukup dosis vaksin untuk semua orang dewasa di negara itu dari tiga produsen yang telah memiliki izin.

Pengadilan AS juga tidak menemukan kasus masalah neurologis yang serius. Isu ini muncul setelah dua sukarelawan dalam persidangan AstraZeneca di Inggris jatuh sakit karena masalah neurologis. Meskipun kasus-kasus tersebut memaksa penelitian klinis AS dihentikan selama tujuh minggu, para peneliti pada akhirnya menyimpulkan bahwa penyakit tersebut tidak dapat dikaitkan dengan vaksin. Namun, penundaan itu menjadi faktor kunci mengapa AstraZeneca jauh tertinggal di belakang tiga produsen vaksin lain yang memenangkan otorisasi darurat di Amerika Serikat.

Peneliti senior kesehatan global di University of Southampton, Inggris, Michael Head mengatakan bahwa hasil tersebut dapat menghilangkan kekhawatiran tidak hanya di Eropa tetapi juga secara global. Ia yang telah menerima pesan dalam beberapa hari terakhir dari rekan-rekannya di Ghana, khawatir tentang bagaimana menjelaskan ketakutan keamanan kepada orang-orang tersebut yang merayakan kedatangan vaksin hanya beberapa minggu sebelumnya.

 

2 dari 4 halaman

Pemimpin politik menggunakan vaksin AstraZeneca

Untuk menambah kepercayaan masyarakat terhadap vaksin tersebut, banyak pemimpin politik anggota parlemen Eropa yang disuntik dalam beberapa hari terakhir. “Hasil dari uji coba AS terhadap vaksin Oxford-AstraZeneca memberikan bukti kuat bahwa vaksin itu aman dan sangat efektif. Vaksin adalah jalan keluar kita, jadi ketika Anda menerima telepon, segera dapatkan suntikannya,” kata sekretaris kesehatan Inggris, Matt Hancock, dikutip dari NYTimes.

AstraZeneca merilis pernyataan hasil uji coba tersebut ditambah dengan janji akan terus menganalisis data baru dan bersiap untuk mengajukan otorisasi darurat dari Food and Drug Administration (FDA). Vaksin tersebut telah disetujui di lebih dari 70 negara, tetapi izin dari regulator Amerika akan meningkatkan reputasi vaksin secara global. Untuk memenuhi standar FDA, data baru uji coba sangat diantisipasi karena untuk mengukur seberapa baik vaksin itu bekerja. Suntikan itu adalah tulang punggung peluncuran vaksin di banyak negara miskin dan berpenghasilan menengah.

Proses peninjauan FDA yang ketat dianggap sebagai gold standar global. Sehingga mendapat lampu hijau dari badan tersebut juga dapat meningkatkan kepercayaan di negara-negara yang telah menyuntikkan vaksin COVID-19, bahkan meningkatkan minat orang-orang yang menganggap vaksin AstraZeneca kurang diminati daripada vaksin COVID-19 lainnya karena tingkat kemanjuran keseluruhan yang lebih rendah dalam uji klinis sebelumnya.

Hasil baru ini pula membantu pemulihan kepercayaan terhadap keamanan vaksin yang dihadapi Eropa. Regulator kesehatan disana segera memulai tinjauan keamanan setelah sejumlah kecil orang yang baru-baru ini diinokulasi mengalami pembekuan darah dan pendarahan abnormal.

Sebagian besar negara sekarang kembali mulai menggunakan vaksin COVID-19, dengan pembatasan dan label peringatan baru, setelah regulator obat Uni Eropa mengatakan bahwa vaksin itu aman.

"Vaksin tersebut bekerja dengan baik pada seluruh etnis dan kelompok umur," menurut pernyataan AstraZeneca. Vaksin itu 80 persen manjur di sekitar 6.000 peserta uji coba yang berusia di atas 65 tahun (temuan yang kemungkinan besar meredam kekhawatiran tentang data uji klinis yang tidak memadai tentang seberapa baik vaksin bekerja pada orang tua.

Hasil baru ini menempatkan vaksin COVID-19 AstraZeneca sejajar dengan vaksin terkemuka lainnya. Adapun keunggulan vaksin COVID-19 dari Pfizer dan Moderna, yaitu dalam mengandalkan teknologi messenger RNA dan harus disimpan pada suhu yang sangat dingin. Keduanya secara keseluruhan 95% efektif dalam mencegah infeksi gejala COVID-19. Lalu vaksin COVID-19 sekali suntik dari Johnson & Johnson memiliki tingkat kemanjuran keseluruhan 72 persen pada peserta uji coba di Amerika Serikat. Sementara vaksin COVID-19 AstraZeneca dapat disimpan hingga enam bulan jika disimpan dalam lemari es dengan menggunakan pendekatan yang sama seperti Johnson & Johnson.

3 dari 4 halaman

Infografis Perbandingan Vaksin Covid-19 Sinovac dengan AstraZeneca

4 dari 4 halaman

Simak Video Berikut Ini: