Sukses

Studi: Racun Lebah Madu dapat Menghancurkan Sel Kanker Payudara

Liputan6.com, Jakarta Sebuah studi baru menemukan bahwa racun lebah madu dapat menghancurkan triple-negatif breast cancer (TNBC), jenis sel kanker payudara unik karena tidak mempunyai hormon estrogen receptors (ER), hormon progesterone receptors (PR), dan sel kanker payudara yang diperkaya Human Epidermal Growth Factor Receptor 2 (HER2), menurut sebuah penelitian yang diterbitkan dalam jurnal npj Precision Oncology.

Dr. Ciara Duffy dari Institut Penelitian Medis Harry Perkins dan Universitas Australia Barat, menggunakan racun dari lebih dari 300 lebah madu dan lebah di Inggris, Irlandia dan Perth, Australia Barat, untuk diuji efek racunnya pada subtipe klinis kanker payudara.

"Racunnya sangat kuat," kata Duffy dalam rilisnya,seperti dikutip Foxnews.

Studi tersebut menyelidiki sifat anti-kanker dari racun pada lebah madu dan melittin (komponen aktif dari racun lebah madu).

"Kami menemukan racun lebah madu dan melittin secara signifikan, selektif dan cepat mengurangi viabilitas kanker payudara triple-negatif dan sel kanker payudara yang diperkaya HER2," kata Duffy.

Duffy menjelaskan dalam pelepasan senyawa tersebut, melittin, juga memberikan hasil yang positif. "Kami menguji peptida bermuatan positif yang sangat kecil dalam racun lebah madu yang disebut melittin, yang dapat kami reproduksi secara sintetis, dan menemukan bahwa produk sintetis tersebut mencerminkan sebagian besar efek anti-kanker dari bisa lebah madu."

Duffy mengatakan penelitian tersebut menunjukkan melittin tidak hanya menghancurkan sel kanker tetapi juga mengurangi pesan kimiawi sel kanker yang memungkinkan kanker membelah dan berkembang biak dalam 20 menit. "Kami menemukan bahwa melittin dapat sepenuhnya menghancurkan membran sel kanker dalam waktu 60 menit."

"Kami melihat bagaimana racun lebah madu dan melittin mempengaruhi jalur pensinyalan kanker, pesan kimiawi yang fundamental untuk pertumbuhan dan reproduksi sel kanker, dan kami menemukan bahwa dengan sangat cepat jalur pensinyalan ini ditutup,” lanjut Duffy.

 

2 dari 3 halaman

Melittin diuji dengan obat kemoterapi

Melittin juga diuji bersama dengan obat kemoterapi saat ini. Untuk melihat apakah keduanya bisa digunakan bersama.

Melittin membentuk pori-pori di membran sel kanker yang berpotensi membantu masuknya perawatan lain ke dalam sel kanker, untuk membantu menghancurkan kanker.

"Kami menemukan bahwa melittin dapat digunakan dengan molekul kecil atau kemoterapi, seperti docetaxel, untuk mengobati jenis kanker payudara yang sangat agresif. Kombinasi melittin dan docetaxel sangat efisien dalam mengurangi pertumbuhan tumor pada tikus."

Profesor Peter Klinken, kepala ilmuwan Australia Barat, mengatakan dalam rilisnya, "Ini adalah pengamatan yang sangat menarik bahwa melittin, komponen utama dari racun lebah madu dapat menekan pertumbuhan sel kanker payudara yang mematikan, terutama kanker payudara triple-negatif.”

Klinken juga berkata, "Ini memberikan contoh bagus lainnya tentang di mana senyawa di alam dapat digunakan untuk mengobati penyakit manusia."

Duffy menambahkan bahwa jenis lebah madu Eropa di Australia, Irlandia, dan Inggris dalam temuannya menghasilkan efek yang hampir sama pada kanker payudara dibandingkan dengan sel normal. Namun, racun lebah tidak dapat menyebabkan kematian sel bahkan pada konsentrasi yang sangat tinggi.”

Berdasarkan temuan ini, peneliti menyarankan untuk melakukan penelitian lebih lanjut untuk menilai secara formal metode terbaik dalam menyediakan melittin, serta dosis maksimum yang dapat ditoleransi dan potensi toksisitas.

3 dari 3 halaman

Simak Video Berikut Ini: