Sukses

Cek Lagi, 7 Tanda Anda Sudah Mengidap COVID-19

Liputan6.com, Jakarta Saat ini, bila Anda mengalami batuk yang tak kunjung berhenti, wajar jika Anda bertanya-tanya apakah Anda tertular COVID-19 atau tidak. Apalagi menurut ahli, virus telah menyebar sebelum diberlakukannya lockdown.

“Seiring berjalannya minggu, virus yang menyebar luas di seluruh negeri kita, terutama di daerah yang lebih padat, lebih cepat dari yang kita duga,” kata William Schaffner, MD , spesialis penyakit menular dan profesor di Vanderbilt University School Kedokteran.

“Kebanyakan orang yang mengidap virus corona memiliki kasus infeksi yang ringan, dan itu bisa dibedakan dari flu atau pilek," jelas pakar penyakit menular Amesh A. Adalja, MD , peneliti senior di Johns Hopkins Center for Health Security. Selain itu, beberapa orang tidak memiliki gejala sama sekali — hingga 40% infeksi, menurut perkiraan dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC).

Meskipun hingga kini belum ada cara untuk mengetahui dengan pasti 100% apakah penyakit yang Anda alami kini adalah COVID-19, terlebih pada yang tidak bergejala. Namun para ahli mengatakan beberapa tanda yang bisa menjadi petunjuk bahwa Anda telah terjangkit Covid-19. Berikut ini adalah tanda-tandanya, dilansir dari Huffpost.

1. Flu yang parah

Mungkin sulit untuk membedakan flu dari bentuk ringan COVID-19 tanpa tes, tergantung pada gejala yang Anda alami, katanya, tetapi pilek biasanya tidak menyebabkan sesak napas, sakit kepala parah, atau gejala gastrointestinal seperti yang bisa dilakukan COVID-19. Berikut daftar lengkap gejala resmi CDC :

- Demam atau kedinginan

- Batuk

- Sesak napas atau kesulitan bernapas

- Kelelahan

- Nyeri otot atau tubuh

- Sakit kepala

- Kehilangan rasa atau bau baru

- Sakit tenggorokan

- Hidung tersumbat atau meler

- Mual atau muntah

- Diare

2. Kehilangan indra penciuman atau pengecap

Hilangnya bau dan rasa telah menjadi ciri utama COVID-19. Meskipun gejala ini tidak terjadi pada semua orang, Dr. Adalja menunjukkan bahwa ini berkaitan dengan COVID-19.

Data awal dari American Academy of Otolaryngology-Head and Neck Surgery (AAO-HNS) menemukan bahwa, pada pasien COVID-19 yang kehilangan indra penciuman, 27% mengalami "perbaikan" dalam waktu sekitar tujuh hari, sementara sebagian besar membaik dalam waktu 10 hari.

Namun perlu diketahui kalau kehilangan indra ini untuk sementara waktu dengan kondisi pernapasan lainnya, seperti pilek, flu, infeksi sinus , atau bahkan dengan alergi musiman . Tetapi para ahli mengatakan bahwa gejala tersebut dapat bertahan pada beberapa orang dan berlangsung selama berbulan-bulan setelah pulih dari COVID-19.

 

2 dari 3 halaman

3. Rambut rontok tanpa alasan jelas

Meskipun belum dipelajari secara luas, namun banyak orang yang telah pulih dari virus melaporkan masalah rambut rontok. Aktris Alyssa Milano, yang telah menderita gejala COVID-19 selama berbulan-bulan, membagikan video dirinya di Instagram pada awal Agustus berulang kali menyisir gumpalan besar rambut setelah dia mandi.

"Ini (kerontokan rambut) disebabkan oleh kondisi yang dikenal sebagai telogen effluvium, dan dapat disebabkan oleh banyak faktor, termasuk kehamilan, stres ekstrem, penurunan berat badan, dan penyakit selain COVID-19," kata Dr. Adalja.

Namun, biasanya kerontokan rambut dibarengi dengan gejala Covid-19 lainnya, seperti batuk atua demam, kata Dr. Adalja. Penting juga untuk dicatat bahwa rambut rontok bisa terjadi karena stres secara umum dan ada banyak stres akibat pandemi, katanya. Jika Anda mengalami kerontokan rambut, kemungkinan itu karena infeksi COVID yang tidak diketahui, penumpukan stres selama waktu yang tidak pasti, atau masalah mendasar lainnya.

4. Sesak

Penelitian yang diterbitkan dalam jurnal JAMA telah menemukan bahwa orang dengan COVID-19 dapat mengalami efek samping virus, termasuk sesak napas. Masih belum diketahui mengapa dan berapa lama ini bisa bertahan, tetapi kemungkinan karena peradangan yang berlangsung lama di paru-paru.

“Ini adalah salah satu efek yang diketahui pada orang yang didiagnosis Covid-19," kata Dr. Schaffner. Jika Anda mengalami sesak napas, segera hubungi dokter.

5. Batuk yang tak kunjung sembuh

Batuk yang berkepanjangan adalah gejala lain yang dilaporkan oleh orang-orang yang berpartisipasi dalam penelitian JAMA. Terutama batuk kering yang tidak menimbulkan dahak atau lendir. Data dari CDC menemukan bahwa 43% orang yang menderita COVID-19 masih mengalami batuk 14 hingga 21 hari setelah diagnosis positif virus Covid-19.

6. Kelelahan

Menurut studi JAMA, 53% pasien mengatakan mereka berjuang melawan kelelahan sekitar 60 hari setelah mereka pertama kali menunjukkan tanda-tanda virus.

“Kami melihat beberapa orang yang memiliki penyakit ringan yang mengalami kelelahan selama beberapa waktu ,” kata Dr. Adalja. Namun, katanya, saat ini belum sepenuhnya jelas mengapa hal ini terjadi. Bisa jadi cara sistem kekebalan seseorang bereaksi terhadap virus , atau bisa juga cara virus bekerja di dalam tubuh.

Ingatlah bahwa kelelahan adalah masalah yang sangat umum dan dapat menjadi tanda berbagai masalah kesehatan (termasuk, tentu saja, kurang tidur). Seperti rambut rontok, orang yang mengalami kelelahan akibat COVID-19 juga memiliki gejala virus lain di masa lalu, kata Dr. Adalja.

7. Gejala tidak biasa yang berlangsung lama

Satu studi kecil terhadap 100 orang yang pulih dari COVID-19 yang diterbitkan di JAMA Cardiology melakukan MRI pada mantan pasien dan menemukan bahwa 78% memiliki semacam temuan jantung abnormal, terlepas dari kondisi yang sudah ada sebelumnya. Ini juga tampaknya tidak terkait dengan tingkat keparahan penyakit, para peneliti menemukan. Itu bisa muncul dalam berbagai cara, termasuk jantung berdebar-debar secara acak, tapi bisa juga tidak terlalu mencolok, kata Dr. Schaffner.

Masih ada banyak komplikasi lainnya yang belum diketahui oleh para ahli. Jika Anda merasakan gejala tidak enak badan atau gejala di atas secara terus menerus, segera hubungi dokter, saran Dr. Schaffner.

3 dari 3 halaman

Simak Video Berikut Ini: