Sukses

Sehari Usai Tulis Status Penyesalan di Facebook, Tommy Meninggal karena COVID-19

Liputan6.com, California - Tommy Macias (51) pria asal California yang terinfeksi COVID-19 setelah menghadiri pesta, mengunggah peringatan dan penyesalannya di Facebook sehari sebelum ia meninggal.

Pria bertubuh gemuk ini mulai menunjukkan gejala dua minggu setelah menghadiri pesta pada awal Juni di Lake Elsinore, sekitar 70 mil atau sekitar 112 km dari Los Angeles, NBC News melaporkan, mengutip New York Post.

Pada 20 Juni, ia menulis pesan tragis di mana ia menyatakan penyesalannya karena tidak mengikuti langkah-langkah jarak sosial dan panduan mengenakan masker sehingga menempatkan keluarganya dalam bahaya.

“Karena kebodohan saya, saya membahayakan kesehatan ibu dan saudara perempuan saya. Ini pengalaman yang sangat menyakitkan,” tulisnya mengutip New York Post.

“Ini bukan lelucon. Jika Anda harus keluar rumah, pakailah masker dan berlatih menjaga jarak sosial."

Pria yang bekerja sebagai pengemudi truk ini, menambahkan, "Semoga dengan bantuan Tuhan saya akan dapat bertahan hidup."

2 dari 3 halaman

Memiliki Obesitas dan Diabetes

Seorang pejabat dari Kantor Vital Records Riverside mengatakan kepada NBC News bahwa Macias meninggal karena COVID-19 pada hari berikutnya.

Macias telah mencoba untuk secara ketat mengikuti aturan terkait COVID-19 sejak akhir Maret hingga awal Juni karena ia memiliki obesitas dan diabetes yang meningkatkan risiko tertular COVID-19, kata Gustavo Lopez, saudara iparnya.

Tetapi Macias memutuskan untuk menghadiri pesta itu setelah Gubernur Gavin Newsom mengisyaratkan dia akan melonggarkan pembatasan COVID-19. Akibatnya, lebih dari 12 orang terinfeksi COVID-19 setelah menghadiri pesta itu.

Macias dipindahkan ke rumah sakit setempat sekitar pukul 11 ​​siang pada 21 Juni dan dibantu ventilator kira-kira antara pukul 6 hingga 7 malam sebelum dia meninggal sekitar pukul 9 malam, kata Lopez.

3 dari 3 halaman

Simak Video Berikut Ini: