Sukses

Cara Pembuat Minyak Kutus-Kutus Manfaatkan Ampas Hasil Produksi

Liputan6.com, Jakarta Minyak kutus-kutus saat ini menjadi salah satu produk minyak oles tradisional yang banyak dicari oleh orang Indonesia. Tidak banyak yang tahu bahwa sang pencipta, Servasius Bambang Pranoto, punya cara untuk mengurangi limbah dari produksi yang ia lakukan.

Kepada Health Liputan6.com, Bambang mengatakan bahwa proses produksi minyak kutus-kutus menghasilkan banyak ampas. Maka dari itu, dia membuatnya menjadi produk sabun.

"Ampasnya kita proses jadi sabun karena ampasnya banyak banget," kata Bambang ditemui di Senayan, Jakarta beberapa waktu yang lalu, ditulis pada Minggu (7/12/2019).

Hal serupa juga ia lakukan pada produk minyak tanamu tanami berbasis nyamplung yang dibuatnya ketika minyak kutus-kutusnya tidak menyembuhkan herpes yang sempat dialaminya.

"Jadi konsepnya zero waste dan lokal," kata Bambang.

2 dari 3 halaman

Keinginan Kembali ke Alam

Bambang sendiri punya keinginan untuk mengajak orang-orang untuk kembali menggunakan produk yang berasal dari alam. Termasuk dalam produksinya, ia tidak terlalu banyak menggunakan mesin.

Adapun, mesin yang digunakannya dalam produksi hanya mesin tumbuk saja. Sementara untuk pengemasan, Bambang tetap menggunakan tenaga dari sumber daya manusia saja.

Bambang mengatakan, selain karena mesin membutuhkan biaya dan perawatan yang mahal, tenaga manusia memiliki alur yang kompleks. Contohnya, dengan membeli makan untuk pegawainya, dia juga menguntungkan petani.

"Saya ingin kutus-kutus ini membongkar segala paradigma terhadap yang tua, yang tradisional. Justru yang tradisional itu solusi terbaik."

3 dari 3 halaman

Simak juga Video Menarik Berikut Ini

Loading
Artikel Selanjutnya
Agar Obat Berbahan Baku Asli Indonesia Berdaya Saing di Kancah Internasional
Artikel Selanjutnya
Menristek Apresiasi Perusahaan Farmasi yang Produksi Obat Modern Asli Indonesia