Sukses

Borobudur, Alasan Joglosemar Dipilih Sebagai Destinasi Wisata Kesehatan

Liputan6.com, Jakarta - Sebagai wujud pelaksanaan wisata kesehatan atau health tourism, Menteri Kesehatan Republik Indonesia Terawan Agus Putranto meluncurkan satu dari empat bagian wisata kesehatan, yaitu wisata kebugaran dan jamu.

Peluncuran itu dilakukan di Hotel Indonesia Kempinski Jakarta pada Selasa, 19 November 2019.

Pada kesempatan itu, diluncurkan juga dua buah buku yaitu Katalog Wisata Kesehatan dan Skenario Wisata Kebugaran, hasil kolaborasi Kementerian Kesehatan (Kemenkes) dan Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf).

Ada lima kota di Indonesia, yang dianggap memiliki keunikan khas masing-masing daerah, sehingga terpilih sebagai destinasi untuk pilot project kegiatan ini, yaitu Joglosemar (Yogyakarta, Solo, Semarang), Bali, dan DKI Jakarta.

Menurut Menkes Terawan, dipilihnya destinasi tersebut karena memiliki jumlah kunjungan wisatawan yang tinggi, salah satunya Borobudur.

"Itu karena ada Borobudur. Borobudur itu yang berkunjung ribuan. Mau kita naikkan menjadi lebih berkualitas," kata Terawan.

 

2 dari 2 halaman

Tingkatkan Kualitas

Selama ini, lanjut Terawan, hanya kuantitas (jumlah pengunjung) yang dilihat. Sementara itu, lokasi tersebut memiliki potensi agar lebih berkualitas.

"Kita lihat potensi-potensi yang ada dulu. Satu per satu menjadi contoh. Kalau tidak ada contohnya, mengembangkannya salah semua nanti. Harus fokus," ujar Menkes Terawan

Bagi Terawan, Indonesia punya peluang besar di industri wisata kesehatan yang belum tergarap.

"Kita harus membuat beragam inovasi yang lebih hebat dari tempat lain," ujarnya.

Oleh sebab itu, pemerintah harus memutar otak agar wisatawan asing mau ke Indonesia dan masyarakat Indonesia tidak lagi berwisata ke luar negeri.

"Kita harus menawarkan paket yang bertanggung jawab, rasional, dan berinovasi," katanya.

Loading
Artikel Selanjutnya
Cek Skrining TB di Ponpes, Menkes Terawan Puji Santriwati seperti Srikandi
Artikel Selanjutnya
FOTO: Baju Koko Putih, Kado Manis untuk Menkes Terawan