Sukses

Cara Mudah Langsung Pulas Saat Memajukan Jam Tidur

Liputan6.com, Jakarta Ada orang yang biasa tidur tengah malam tapi sebenarnya ingin memulai tidur lebih awal. Namun, ketika mencoba biasanya hanya berakhir kembali tidur jam 12 malam. 

Sebenarnya, ada cara mudah untuk membuat Anda tidur dan bangun lebih awal. Dilansir The Health Site, peneliti menemukan bahwa terdapat cara mudah yang bisa dilakukan untuk memajukan jam tidur ini.

Caranya dengan melakukan pijatan serta memaksimalkan cahaya luar pada pagi hari selama tiga minggu bisa membantu bagi mereka yang sering begadang.

Dengan melakukan cara tersebut, orang yang biasa tidur larut malam serta terbangun di malam hari bisa membuat jam tidur dan bangun mereka lebih maju dua jam. Majunya jam tidur dan bangun ini menimbulkan sejumlah manfaat luar biasa bagi tubuh.

Perubahan tersebut dapat meningkatkan performa pada pagi hari, pola makan yang lebih baik, juga menurunnya depresi dan stres pada orang-orang yang terbiasa tidur larut malam. Hasil temuan ini menunjukkan bahwa mungkin untuk mengubah ritme sirkadian dengan menggunakan pendekatan tanpa obat dan terapi.

"Memiliki kebiasaan tidur larut malam membuatmu kesulitan menyesuaikan diri dengan kondisi sosial masyarakat standar yang dapat berujung pada sejumlah hal merugikan seperti mengantuk di siang hari hingga kesehatan mental yang memburuk," jelas Andrew Bagshaw dari University of Birmingham.

Pada sebuah eksperimen dengan kelompok kecil partisipan selama tiga minggu. Kelompok ini diminta untuk bangun dua hingga tiga jam sebelum jam bangun normal mereka dan lebih banyak menikmati udara di luar ruangan pada pagi hari.

Para partisipan juga diminta untuk tidur dua-tiga jam lebih awal dibanding biasanya dan membatasi paparan cahaya ketika malam. Mereka juga diminta melakukan pola tidur ini setiap hari, sarapan secepat mungkin setelah bangun, makan siang pada jam yang sama setiap hari, dan tidak makan malam setelah jam 7.

"Kami ingin melihat apakah ada cara sederhana yang bisa dilakukan di rumah untuk mengatasi masalah ini. Hal ini cukup berhasil karena secara rata-rata seseorang dapat tidur dan bangun dua jam lebih awal dibanding sebelumnya," ungkap Bagshaw.

"Menariknya, hal ini juga dihubungkan dengan peningkatan kondisi mental dan perasaan mengantuk yang berarti hasil dari percobaan ini sangat positif bagi partisipan," tandasnya.

 

 

Penulis: Rizky Wahyu/Merdeka.com

2 dari 2 halaman

Saksikan juga video berikut ini:

Loading
Artikel Selanjutnya
Hati-Hati Microsleep, Tidur Sejenak saat Sedang Berkendara
Artikel Selanjutnya
8 Cara Memperbaiki Pola Tidur Setelah Puasa Ramadan dan Lebaran