Sukses

Alasan Ilmiah Kehamilan Sering Terjadi di Sekitar Hari Natal

Liputan6.com, Jakarta Bagi orang yang tinggal di belahan bumi bagian utara, musim dingin yang terjadi saat Natal berarti tingginya kehamilan. Ini membuat banyak orang yang lahir dan merayakan ulang tahunnya di musim panas.

Dilansir dari The Sun pada Jumat (21/12/2018), Profesor Michaela Martinez dari Columbia University Medical Center dan Kecin Bakker dari Univesity of Michigan mengatakan, orang-orang lebih suka hamil di sekitar Natal. Namun, ini tidak ada hubungannya dengan kehamilan tak disadarari akibat pesta dan mabuk.

"Reproduksi bersifat musiman di semua organisme hidup, dari tanaman, serangga, reptil, burung, dan mamalia, termasuk manusia," ujar keduanya. Mereka menjelaskan, evolusi memiliki pengaruh dalam fenomena ini.

Di negara dan wilayah bagian utara, kelahiran cenderung mencapai puncaknya pada bulan Juni atau Juli. Sementara, di daerah selatan, hal tersebut didorong hingga ke bulan November.

Saksikan juga video menarik berikut ini:

 

2 dari 2 halaman

Perubahan musim mendorong kesuburan

Para peneliti mengatakan, kecenderungan tampaknya dipengaruhi oleh perubahan suhu lokal dan panjangnya hari. Populasi pedesaan cenderung memiliki jumlah kelahiran yang lebih dramatis daripada populasi perkotaan.

"Seperti pada hewan lain, perubahan lingkungan ini bisa mendorong perubahan musim kesuburan," tambah kedua peneliti.

"Ini berarti, bukan hanya peningkatan frekuensi peningkatan hubungan seksual, kesuburan wanita dan/atau pria bisa berubah sepanjang tahun. Sebagai fenomena biologis endogen membuat orang lebih mungkin hamil di waktu-waktu tertentu, dengan prasyarat hubungan seksual tentu saja."

Para peneliti juga menyatakan bahwa panjang hari memiliki potensi untuk mempengaruhi kesuburan manusia. Selain itu, status sosial dan perubahan standar hidup juga berkaitan dengan musim kelahiran.

"Tidak ada faktor tunggal untuk musim kelahiran pada seseorang, berbagai faktor sosial, lingkungan, dan budaya, semua memainkan peran," tambah para peneliti.

Pulang ke Rumah, Ini Sarapan Titi Wati

Tutup Video
Artikel Selanjutnya
Trafik Bakal Naik, Indosat Siapkan Jaringan untuk Natal dan Tahun Baru 2019
Artikel Selanjutnya
AP II Prediksi Puncak Arus Mudik Angkutan Udara Terjadi Sabtu Esok