Sukses

Peringatan Konten!!

Artikel ini tidak disarankan untuk Anda yang masih berusia di bawah

21 Tahun

LanjutkanStop Disini

Pil KB dan IUD, Cek Efek Alat KB Hormonal pada Tubuh Wanita

Liputan6.com, Jakarta Penggunaan kontrasepsi atau alat KB memang niatnya untuk mengendalikan kelahiran. Macam-macam alat kontrasepsi juga bervariasi, salah satunya yang memengaruhi hormon. Sebelum Anda memilihnya, ketahui terlebih dahulu efek samping dari kontrasepsi hormonal

"Metode kontrasepsi KB menyebabkan efek samping tertentu karena memengaruhi kimia tubuh Anda," kata Ann Mullen, Direktur Pendidikan Kesehatan di Cycle Technologies, mengatakan kepada Bustle, dilansri Senin (30/4/2018)

Mullem menjelaskan, alat KB hormonal itu termasuk pil, cincin, IUD hormonal, implan (di lengan Anda), dan kontrol kelahiran dengan suntikan. Respons alami tubuh terhadap hormon sintetis bisa sama dengan saat Anda hamil, sehingga Anda mungkin merasa mual, kembung, atau payudara terasa bengkak atau sensitif.

"Efek samping lainnya termasuk sakit kepala atau migrain, perdarahan yang pecah, tidak menstruasi, dan perubahan suasana hati," kata Mullen.

Meski ada efek sampingnya, bukan berarti semuanya mengalami hal yang sama. Tapi, jika Anda tidak menyukai efek sampingnya cobalah bicarakan ke dokter.

"Jika Anda menggunakan KB hormonal dan Anda mengalami efek samping yang tidak diinginkan, penyedia kesehatan Anda akan mengganti merek dan dapat mempertimbangkan alternatif dosis yang lebih rendah," kata Dr. Anne Burke, seorang profesor ginekologi di Rumah Sakit Johns Hopkins di Baltimore, Maryland.

Jangan merasa Anda harus hidup dengan gejala yang tidak Anda inginkan, ada banyak pilihan di luar sana.

Berikut beberapa kemungkinan efek samping dari alat KB hormonal yang mungkin belum pernah Anda ketahui:

Saksikan juga video menarik berikut:

 

 

 

2 dari 4 halaman

1. Sakit saat bercinfa

Dr Rachel Gelman, DPT, PT, seorang ahli terapi fisik di Pusat Kesehatan dan Rehabilitasi Panggul, mengatakan dia memiliki klien yang mengalami rasa sakit saat berhubungan seks setelah menggunakan KB hormonal.

"Kontrasepsi oral (OCPs) menyebabkan peningkatan protein yang disebut Sex Hormone Binding Globulin (SHBG)," katanya.

Protein ini mengambil testosteron dan membuatnya tidak aktif. Pembukaan vagina tergantung pada testosteron untuk membuatnya bahagia dan sehat. Sehingga pil mengarah ke penurunan kadar testosteron, yang berarti jaringan pada pembukaan vagina tidak lagi mendapatkan apa yang dibutuhkan dan ini dapat menyebabkan rasa sakit dan dispareunia (rasa sakit dengan seks).

"OCP juga memengaruhi kadar estrogen, dan jaringan vulva juga bergantung pada hormon itu. "

2. Depresi

Kara Manglani, CNM, bidan dan pendiri The Fertile Times, mengatakan beberapa orang melaporkan merasa sedih atau depresi setelah menggunakan KB hormonal. Beberapa mengalami perasaan ini tepat sebelum periode mereka pada khususnya.

3. Vagina kering

Kara menjelaskan, kadang-kadang, kontrasepsi KB bisa mengurangi jumlah pelumasan di vagina saat merasa terangsang.

"Anda mungkin merasa lebih nyaman menggunakan pelumas saat berhubungan seksual."

Beberapa juga menemukan pengendalian kelahiran hormonal menurunkan dorongan seksual, yang pada gilirannya dapat menurunkan lubrikasi vagina.

3 dari 4 halaman

4. Mata kering

Morgan Statt, Kesehatan & Keselamatan Penyidik ​​di ConsumerSafety.org, mengatakan kontrasepsi yang memengaruhi hormonal dapat menyebabkan perubahan produksi air mata.

Akibatnya, Anda mungkin mengembangkan kondisi yang disebut mata kering, yang dapat menyebabkan sakit mata dan kepekaan cahaya.

Selain itu, ada juga beberapa penelitian yang menunjukkan pengendalian kelahiran dapat meningkatkan risiko Anda untuk glaukoma, kondisi mata yang dapat menyebabkan gangguan penglihatan atau kebutaan, namun risiko Anda kemungkinan besar tidak akan signifikan.

5. Rambut Rontok

"Jika Anda sangat sensitif terhadap hormon dalam kontrasepsi oral atau memiliki riwayat keluarga rambut rontok, Anda mungkin mengalami efek samping ini saat menggunakan pil," kata Statt.

Statt mengatakan, rambut kita melewati siklus pertumbuhan dan periode transisi stagnan di mana tidak ada rambut yang tumbuh sama sekali. Alat KB hormonal dapat memicu bagian non-pertumbuhan siklus dan berkontribusi pada kerontokan rambut dalam proses.

Jadi, jika Anda menyadari lebih banyak rambut rontok di kamar mandi daripada biasanya (atau kehilangan rambut di luar kamar mandi), pilihan kontrasepsi Anda mungkin harus disalahkan.

4 dari 4 halaman

6. Pembekuan Darah

Kontrol kelahiran hormonal dapat meningkatkan risiko Anda mengalami pembekuan darah di kaki Anda, juga dikenal sebagai trombosis vena dalam. Menurut Statt, ini karena estrogen dan progesteron yang dapat meningkatkan jumlah faktor pembekuan darah Anda.

Ini dapat meningkatkan risiko penggumpalan darah sebanyak tiga hingga empat kali, tetapi risiko Anda biasanya sudah sangat rendah, jadi itu masih tidak signifikan.

7. Payudara membesar

Menurut Healthline, kontrol kelahiran kadang-kadang bisa mengarah ke pertumbuhan payudara. Perubahan ini biasanya berasal dari penambahan berat badan atau retensi cairan sebagai akibat dari perubahan hormonal.

Dr. Burke mengatakan, kebanyakan wanita tidak akan melihat perubahan signifikan pada ukuran payudara mereka. Begitu juga yang disampaikan Manglani.

"Tidak ada cara untuk memprediksi siapa yang akan mengalami efek samping ini," kata Manglani.