Sukses

Peringatan Konten!!

Artikel ini tidak disarankan untuk Anda yang masih berusia di bawah

21 Tahun

LanjutkanStop Disini

Keluhan Pria Zimbabwe, Kondom Buatan Tiongkok Terlalu Kecil

Liputan6.com, Zimbabwe Menteri Kesehatan Zimbabwe, David Parirenyatwa menyampaikan keluhan soal kondom buatan Tiongkok. Keluhan tersebut dari para pria di Zimbabwe. Mereka mengeluh, kondom buatan Tiongkok terlalu kecil.

Zhao Chuan, kepala eksekutif produsen kondom Beijing Daxiang dan His Friends Technology Co menanggapi keluhan soal kondom yang disampaikan Parirenyatwa. Perusahaan tersebut berencana membuat kondom dalam berbagai ukuran.

"Mengenai keluhan dari pelanggan seperti di Zimbabwe, Daxiang, sebagai produsen kondom di Tiongkok berkewajiban memberikan kontribusi. Jadi, kami mulai melakukan survei demi mempersiapkan kondom di masa depan dengan ukuran berbeda," balas Zhao melalui surat elektronik (email).

 

 

Simak video menarik berikut ini:

1 dari 2 halaman

Cegah penularan HIV/AIDS

Penggunaan kondom di Zimbabwe menjadi salah satu cara mencegah penularan HIV/AIDS. Zimbabwe adalah salah satu negara di Afrika yang paling parah terkena dampak HIV/AIDS. Sekitar 13,5 persen populasi orang dewasa terinfeksi virus tersebut.

Pada 2016, 1,3 juta orang Zimbabwe hidup dengan HIV. Negara ini memiliki prevalensi HIV yang tinggi. Penularan HIV di negara ini lebih banyak ditularkan melalui hubungan heteroseksual tanpa kontrasepsi, dilansir dari Tech Times.

Berkat adanya kondom, terjadi penurunan kematian akibat HIV/AIDS. Kematian HIV/AIDS menurun dari 61.000 jiwa di tahun 2013 menjadi 30.000 jiwa di tahun 2016.

Artikel Selanjutnya
Menteri Kesehatan Zimbabwe: Kondom Buatan China Terlalu Kecil Buat Kami
Artikel Selanjutnya
Mitos Kondom yang Sering Terlupakan