Sukses

Presiden Afrika Selatan Cyril Ramaphosa Terancam Dimakzulkan

Liputan6.com, Cape Town - Presiden Afrika Selatan Cyril Ramaphosa menghadapi kemungkinan ancaman pemakzulan atas skandal "Farmgate". Presiden Ramaphosa telah dituduh menutupi pencurian $4 juta (Rp 62 miliar) dari pertaniannya pada tahun 2020, termasuk menculik dan menyuap para pencuri agar diam.

Dilansir BBC, Kamis (1/12/2022), sebuah laporan yang bocor dari panel independen menemukan bahwa Ramaphosa menyalahgunakan posisinya dan mungkin telah melanggar undang-undang antikorupsi.

Dia membantah melakukan kesalahan, dan mengatakan uang itu dari penjualan kerbau. Temuan panel telah diserahkan ke parlemen, yang akan memeriksanya dan memutuskan apakah akan meluncurkan proses pemakzulan atau tidak minggu depan.

Ramaphosa berjarak kurang dari sebulan dari konferensi yang akan memutuskan apakah dia dapat mencalonkan diri untuk masa jabatan kedua dengan partainya, Kongres Nasional Afrika (ANC), pada tahun 2024.

Insiden itu bisa sangat merusak karena Ramaphosa mencalonkan diri pada tanggal tiket antikorupsi. 

ANC akan mengadakan pertemuan dengan eksekutifnya pada hari Kamis, di mana diharapkan masalah tersebut akan dibahas.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Skandal Farmgate

Skandal Farmgate meletus pada bulan Juni, ketika mantan bos mata-mata Afrika Selatan, Arthur Fraser, mengajukan pengaduan ke polisi yang menuduh presiden menyembunyikan pencurian $4 juta dari pertanian Phala Phala miliknya di timur laut negara itu pada tahun 2020.

Fraser, yang merupakan sekutu dekat mantan Presiden Jacob Zuma, menduga bahwa uang itu bisa jadi merupakan hasil pencucian uang dan korupsi, dan menuduh presiden menculik dan menyuap para pencuri.

Sementara menurut hukum, memegang sejumlah besar uang dalam dolar dapat melanggar undang-undang kontrol valuta asing.

Ramaphosa telah mengkonfirmasi perampokan, tetapi mengatakan jumlah yang dicuri kurang dari yang dituduhkan, dan membantah berusaha menutupinya.

Sekitar $580.000 yang telah dibayarkan tunai untuk kerbau dicuri dari bawah bantal sofa di rumah pertanian, katanya. 

"Saya tidak 'memburu' pelaku pencurian, seperti yang dituduhkan, saya juga tidak memberikan instruksi apa pun agar ini terjadi," tulisnya dalam pengajuan laporan panel, menurut kantor berita AFP.

3 dari 4 halaman

Banyak Pertanyaan Tak Terjawab

Panel menyimpulkan bahwa ada banyak pertanyaan yang belum terjawab, menyebutnya sebagai "masalah yang sangat serius".

Sedikit informasi yang disimpan tentang pria yang diduga membayar uang untuk kerbau, katanya, menambahkan bahwa dia masih belum mengumpulkan hewan itu dua setengah tahun kemudian.

4 dari 4 halaman

Kejanggalan

Panel juga mengatakan aneh bahwa uang itu disembunyikan di sofa, bukan di brankas sampai bisa disimpan di rekening bank.

"Kami pikir presiden memiliki kasus untuk menjawab asal usul mata uang asing yang dicuri, serta transaksi yang mendasarinya," kata laporan itu. 

Ia menambahkan: "Presiden menyalahgunakan posisinya sebagai kepala negara untuk menyelidiki masalah ini dan meminta bantuan presiden Namibia untuk menangkap seorang tersangka."

Sementara Presiden Namibia Hage Geingob sebelumnya membantah terlibat dalam insiden itu.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS