Sukses

508.030 Pelajar Ujian Masuk Perguruan Tinggi di Korea Selatan, Pesawat Sampai Ditunda Terbang

Liputan6.com, Seoul - Kamis 17 November 2022, lebih dari setengah juta pelajar mengikuti persaingan ketat ujian masuk perguruan tinggi di Korea Selatan. Demi mendukung kegiatan tersebut, pemerintah setempat bahkan sampai menutup wilayah udara untuk menjamin keheningan dan menawarkan pengawalan polisi bagi peserta ujian yang terlambat.  

Mengutip VOA Indonesia, Jumat (18/11/2022), Kementerian Pendidikan Korea Selatan mengatakan 508.030 pelajar mengikuti ujian tahunan itu tahun ini. Ujian itu berlangsung selama sembilan jam. Hasilnya akan menentukan siapa saja yang diterima untuk berkuliah di kampus-kampus ternama di negara itu.

Namun, para orang tua gugup yang mengantarkan anak mereka ke lokasi ujian – serta mengunjungi kuil-kuil setempat untuk mendoakan keberhasilan anak-anak mereka – menyoroti makna penting ujian yang lebih luas. Kesuksesan dalam ujian itu dipandang sebagai kunci menuju karir yang menguntungkan, bahkan prospek pernikahan.

Tekanan besar pada pelajar di Korea Selatan, yang memiliki sistem pendidikan yang ultra-kompetitif, telah disalahkan sebagai penyebab depresi dan bunuh diri di kalangan remaja, yang tergolong tertinggi di dunia.

Ujian masuk perguruan tinggi tahun ini, yang di Korsel dikenal dengan istilah “Suneung,” yang merupakan singkatan dari Ujian Kemampuan Skolastik Perguruan Tinggi, merupakan yang ketiga kalinya dilakukan di tengah pembatasan COVID-19.

Langkah-langkah pembatasan pandemi membuat para peserta harus membawa air minum dan bekal makan siang sendiri ke lokasi ujian. Mereka juga wajib mengenakan masker saat mengerjakan tes itu.

Pada jam makan siang, para peserta ujian akan dibatasi dengan layar pemisah untuk mencegah penyebaran virus. Mereka juga dilarang mengobrol atau menikmati makan siang secara berkelompok.

Kepolisian setempat ditugaskan untuk mengangkut para peserta yang terlambat memasuki ruang ujian dengan menggunakan sepeda motor ataupun mobil polisi, seperti tahun-tahun sebelumnya.

Video-video yang menunjukkan para polisi mengangkut para peserta ujian telah menjadi ritual tahunan media lokal, meski beberapa otoritas setempat melarang penggunaan sepeda motor tahun ini untuk alasan keselamatan.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Orangtua dan Murid Gugup

Di SMA Bahasa Asing Putri Ewha di pusat Kota Seoul, beberapa peserta ujian tiba di lokasi sambil berpegangan tangan erat dengan orang tua mereka yang tampak gugup.

Salah satu peserta keluar dari kendaraan polisi dan berlari menuju ruang ujian, tergesa-gesa karena terlambat.

Di antara setengah juta peserta ujian tahun ini, 2.400 di antaranya tengah menderita COVID-19, menurut Kementerian Pendidikan Korsel. Mereka akan mengikuti ujian di pusat-pusat ujian dan fasilitas kesehatan yang secara khusus dirancang untuk mengakomodasi pasien peserta ujian.

 

3 dari 4 halaman

Kepentingan Nasional

Kepentingan nasional ujian itu tercermin dari berbagai langkah luar biasa yang diambil pihak berwenang Korea Selatan untuk menghilangkan gangguan apa pun yang dapat menghambat para peserta mengerjakan soal ujian.

Kantor-kantor publik, bank dan pasar saham dibuka satu jam lebih lambat untuk mengurangi kemacetan lalu lintas dan memastikan para peserta tiba tepat waktu di lokasi ujian.

Semua jadwal lepas landas dan pendaratan pesawat di bandara-bandara negara itu ditunda selama 35 menit selama ujian kemampuan mendengarkan bahasa Inggris sejak pukul 13.05 waktu setempat, kecuali untuk pendaratan darurat.

Semua pesawat di udara harus menjaga ketinggian masing-masing lebih tinggi dari 3.000 meter (10.000 kaki).

Kementerian Transportasi Korea Selatan mengatakan, 77 penerbangan – 18 di antaranya merupakan penerbangan internasional – telah dijadwalkan ulang karena ujian tersebut.

4 dari 4 halaman

Spouse Program G20, Ibu Negara Korea Selatan Makan Rujak Bareng Iriana

Bicara soal Korea Selatan. Ibu Negara Korea Selatan Kim Keon Hee jadi sorotan di gelaran KTT G20.

Ia menikmati rujak dan emping dalam kunjungannya ke KTT G20 di Bali. Ia menikmati makanan khas Indonesia itu dalam acara yang dipandu Ibu Negara RI Iriana Jokowi. 

Para pasangan pemimpin G20 memang diajak untuk jalan-jalan dalam acara Spouse Program. Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif turut menyediakan kuliner dan pameran seni lokal.

Rujak dan emping menjadi bagian dari menu lokal yang disajikan kepada para peserta Spouse Program. 

Deputi Bidang Produk Wisata dan Penyelenggaraan Kegiatan Kemenparekraf, Rizki Handayani Mustafa, menyebut bahwa Ibu Negara Korea Selatan juga turut menikmati sajian tersebut. 

Rizki menjelaskan rujak yang disantap memiliki jambu, salang yang dipotong tipis, hingga bengkoang.

Ada perwakilan enam negara yang hadir di acara Spouse Program. Selain Korea Selatan, ada China, Spanyol, Jepang, Turki, dan dari Uni Eropa. Perwakilan dari Uni Eropa adalah suami Presiden Komisi Eropa, yakni Heiko von der Leyen.

"Mereka terhadap apa yang kita pamerkan sangat tertarik," ujar Rizki Handayani di Media Center G20 di Bali, Selasa (15/11/2022).

Rizki juga menjelaskan bahwa para perwakilan negara bergaul dengan akrab dengan Ibu Negara RI Iriana.

Wakil Menparekraf Angela Tanoesoedibjo berkata bahwa acara Spouse Program berhasil digelar dengan sukses. 

"Berdasarkan obvervasi kami, para pasangan menikmati acara pagi ini dan mengapresiasi tampilan persatuan dan keanekaragaman Indonesia dari Aceh ke Papua. Kami berharap Spouse Program dapat menjadi pandangan sekilas dari keramahtamahan Indonesia yang terkenal, pariwisata, dan ekonomi hijau," ujar Angela Tanoesoedibjo. 

Selengkapnya di sini...

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS