Sukses

16 November 2002: Kasus SARS Pertama Ditemukan di China

Liputan6.com, Hongkong - Sebelum pandemi COVID-19, pandemi dengan virus serupa telah ada sebelumnya.

20 tahun silam, kasus yang kemudian diidentifikasi sebagai Severe Acute Respiratory Syndrome (SARS) atau sindrom pernapasan akut, pertama kalinya ditemukan di China.

Secara umum, SARS adalah penyakit pernapasan akut yang disebabkan oleh coronavirus.

Gejalanya meliputi demam, batuk, sakit kepala parah, pusing, dan keluhan mirip flu lainnya.

Penyakit ini muncul sebagai pneumonia atipikal yang tidak merespon pengobatan standar.

Ada 8.098 kasus SARS yang dikonfirmasi dari November 2002 hingga Juli 2003, dengan 774 kematian.

Berikut beberapa informasi latar belakang tentang SARS. Setelah 2004, tidak ada lagi kasus SARS tersebut yang dilaporkan di mana pun di dunia.

16 November 2002 Kasus pertama SARS dilaporkan di Foshan, China.

November 2002 - Februari 2003 Lima orang meninggal dan lebih dari 300 orang dilaporkan sakit akibat SARS di provinsi Guangdong, China.

15-22 Februari 2003 Liu Jianlun mengalami gejala SARS dalam perjalanan dari Huang Xingchu di provinsi Guangdong untuk mengunjungi keluarganya di Hong Kong.

Dia dianggap sebagai pasien nol, atau orang pertama yang meninggal karena penyakit tersebut. Dia menginfeksi orang-orang di hotel dan keluarganya. Dia dirawat di rumah sakit dan meninggal, seperti halnya salah satu anggota keluarganya.

15 Maret 2003 Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengeluarkan peringatan perjalanan darurat tentang penyakit tersebut, menyebutnya sebagai "ancaman global."

27 Maret 2003 Pejabat Hong Kong telah mengkarantina lebih dari 1.000 orang dan sekolah ditutup di Singapura.

29 Maret 2003 Dr. Carlo Urbani, dokter WHO yang mengidentifikasi SARS pada pasien nol, meninggal karena virus di Bangkok.

1 April 2003 Sebuah penerbangan American Airlines dari Tokyo dikarantina di Bandara Mineta San Jose. Tiga penumpang diangkut ke rumah sakit daerah untuk evaluasi SARS dan kemudian dibebaskan.

4 April 2003 Dengan perintah eksekutif, Presiden George W. Bush menambahkan SARS ke dalam daftar penyakit menular yang membuat seseorang dapat dikarantina.

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Ilmuwan Amerika Identifikasi Penyebab SARS

14 April 2003 Bekerja secara independen, ilmuwan Amerika dan Kanada mengumumkan bahwa mereka telah mengurutkan genom yang dianggap sebagai penyebab SARS.

20 April 2003 China membatalkan perayaan hari libur nasional selama seminggu karena kasus SARS di Beijing meningkat dari 37 menjadi 339 dalam waktu kurang dari seminggu. Pasar grosir sayuran di Singapura ditutup dan 2.400 orang dikarantina.

22 April 2003 Centers for Disease Control and Prevention (CDC) mengeluarkan peringatan kesehatan bagi para pelancong di Toronto, Kanada, AS.

23 April 2003 Peringatan perjalanan dan imbauan untuk provinsi Shangxi, Beijing, dan Toronto ditingkatkan, sementara untuk provinsi Hong Kong dan Guangdong diperpanjang.

28 April 2003 WHO mendaftarkan Vietnam sebagai negara pertama yang menangani wabah SARS.

29 April 2003 WHO mengumumkan akan mencabut imbauan SARS terhadap perjalanan ke Toronto.

14 Mei 2003 WHO menghapus Kanada dari daftar negara di mana penularan lokal penyakit ini terjadi.

23 Mei 2003 WHO menghapus peringatan perjalanannya terhadap Hong Kong dan provinsi Guangdong di Cina selatan.

28 Mei 2003 Rusia mengonfirmasi kasus pertama SARS, di sebuah kota yang berbatasan dengan China.

29 Mei 2003 Kanada memiliki 29 kasus aktif SARS dan lebih dari 7.000 dikarantina di rumah.

3 dari 4 halaman

Konferensi Besar tentang SARS Pertama di Malaysia

17 Juni 2003 Konferensi besar pertama tentang SARS dibuka di Malaysia, dengan lebih dari 1.000 ilmuwan dan dokter yang hadir. WHO mencabut travel advisory di Taiwan.

24 Juni 2003 WHO mencabut travel advisory SARS di Beijing.

2 Juli 2003 WHO menghapus Toronto dari daftar daerah dengan transmisi lokal SARS.

5 Juli 2003 WHO mengumumkan penahanan SARS.

17 Desember 2003 

Departemen Kesehatan Taiwan melaporkan kasus SARS.

5 Januari 2004 Kucing luwak dihubungkan melalui pengujian genetik dengan wabah SARS, dan Kementerian Kesehatan China memerintahkan pembunuhan ribuan mamalia. Seorang pria di provinsi Guangdong di Cina memiliki kasus SARS yang dikonfirmasi.

23 April 2004 Kementerian Kesehatan China melaporkan dua kasus SARS yang dikonfirmasi, satu di provinsi timur Anhui dan yang lainnya di ibu kota, Beijing. Dua kasus lain yang mungkin sedang diselidiki.

25 April 2004 Kementerian Kesehatan China mengidentifikasi dua kasus baru SARS di Beijing.

4 dari 4 halaman

Wabah SARS terakhir di Cina pada 2004

29 April 2004 Kementerian Kesehatan China melaporkan dua kasus baru SARS yang dikonfirmasi di Beijing, sehingga jumlah total kasus yang mungkin atau dikonfirmasi di sana menjadi sembilan.

30 April 2004 Kementerian Kesehatan China mengkonfirmasi bahwa seorang wanita yang meninggal minggu sebelumnya di provinsi Anhui menderita SARS, kematian pertama terkait penyakit tersebut tahun 2004.

18 Mei 2004 Wabah SARS yang terakhir dilaporkan terjadi di Cina.

5 Oktober 2012 CDC Select Agent Program mendeklarasikan SARS sebagai 'penyalur khusus', “bakteri, virus, atau toksin yang berpotensi menimbulkan ancaman berat bagi kesehatan dan keselamatan masyarakat.”

Desember 2017 Peneliti Tiongkok menemukan populasi kelelawar di gua provinsi Yunnan yang terinfeksi virus corona terkait SARS. Keturunan yang baru ditemukan memiliki genetik pembangun dari strain yang memicu wabah SARS.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS