Sukses

Pemerintah Singapura Belum Bisa Legalkan Pernikahan Sejenis, Kaum LGBT Kecewa

Liputan6.com, Singapura - Pada Minggu malam, kelompok gay Singapura dan teman-teman mereka berkumpul untuk menonton pengumuman bersejarah di TV nasional.

Dilansir BBC, Selasa (23/8/2022), Perdana Menteri Lee Hsien Loong menyatakan bahwa negara itu akan mencabut undang-undang 377A yang kontroversial - yang secara efektif melegalkan homoseksualitas. Banyak yang bersorak, dan beberapa mengibarkan bendera pelangi. 

Tetapi kegembiraan mereka segera diredam oleh ketidakpastian dan kekecewaan ketika Lee menindaklanjuti dengan pengumuman lain.

Karena sebagian besar warga Singapura tidak menginginkan "perubahan drastis", katanya, pemerintahnya juga akan "melindungi" definisi pernikahan sebagai pernikahan antara pria dan wanita - secara efektif mengesampingkan kemungkinan kesetaraan pernikahan untuk saat ini.

Jadi, bahkan ketika beberapa orang Singapura merayakan keputusan penting, garis depan baru telah muncul dalam pertempuran untuk hak-hak LGBT.

Para pejabat mengatakan kepada media lokal bahwa mereka akan mengamandemen konstitusi sehingga hanya parlemen yang memiliki kekuatan untuk mendefinisikan ulang pernikahan. Ini menempatkan keputusan apapun tentang pernikahan gay dengan tegas di tangan pemerintah, bukan pengadilan.

Lee berpendapat dalam pidatonya bahwa ini perlu karena pernikahan gay pada dasarnya adalah masalah politik, bukan masalah hukum. Tetapi para ahli hukum mengatakan itu menutup jalan untuk mengakui serikat sesama jenis karena membuatnya lebih sulit untuk mengajukan tantangan konstitusional. 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 4 halaman

Polemik Pernikahan Sejenis

Di beberapa negara, seperti AS, pernikahan gay telah menjadi kenyataan melalui keputusan pengadilan yang penting.

"Salah satu alasannya pasti karena pemerintah perlu mencapai keseimbangan antara kepentingan yang bersaing," kata pakar hukum tata negara Singapura Suang Wijaya.

"Mereka ingin dilihat memberikan sesuatu kepada komunitas LGBT, tetapi juga tidak memberikan kekalahan kepada kaum konservatif. Mereka tidak ingin itu menjadi situasi 'Saya menang dan Anda kalah' karena akan menghasilkan perpecahan."

Pengumuman tersebut telah memicu kritik dari kedua belah pihak – sementara beberapa komunitas LGBT merasa dikecewakan, bagian masyarakat konservatif merasa amandemen itu tidak cukup. 

Survei terbaru menunjukkan ada penentangan yang signifikan terhadap pernikahan gay - satu studi menemukan hampir setengah dari Singapura mengatakan itu "salah" - tetapi persentase itu juga menurun.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

3 dari 4 halaman

Kemenangan bagi LGBT

Perubahan sikap itu masih signifikan, terutama bagi anggota komunitas LGBT yang lebih tua, yang melihat pengumuman hari Minggu sebagai momen pahit.

Bagi mereka, itu adalah sesuatu yang berharga untuk dihargai.Hanya beberapa dekade yang lalu, hak-hak LGBT masih menjadi topik yang tabu di Singapura yang dikontrol ketat. 

Polisi akan menggerebek klub dan pertemuan gay bawah tanah, dan masih hari ini acara TV dan film yang dianggap "mempromosikan homoseksualitas" dapat dilarang.

"Ini adalah momen yang sangat emosional. Semoga ini adalah awal dari sebuah perjalanan. Sudah lama kami tidak merasa terlindungi," kata seorang manajer berusia 44 tahun, Jeremy Gopalan.

Tetapi bagi yang lain, pengumuman hari Minggu itu merupakan kemenangan yang melelahkan. Mereka mengatakan amandemen konstitusi tentang pernikahan pada akhirnya akan menghambat kemajuan hak-hak LGBT.

4 dari 4 halaman

Hak bagi Pasangan Sejenis

Pernikahan sesama jenis tetap menjadi tujuan utama bagi sebagian orang karena banyak kebijakan Singapura yang mengistimewakan unit keluarga konvensional.

Salah satu contohnya adalah di perumahan umum, di mana sebagian besar warga Singapura tinggal.

Pemerintah mengizinkan warga untuk membeli flat baru dengan harga yang sangat diskon - tetapi hanya jika Anda adalah pasangan yang sudah menikah, atau di atas 35 tahun jika Anda masih lajang.

Tanpa pengakuan hukum atas persatuan mereka, pasangan sesama jenis tidak termasuk dalam pilihan ini dan akan terus dirugikan dalam aspek lain kehidupan Singapura.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.