Sukses

Kisah Haru Kakak Beradik di India dan Pakistan Bertemu Usai Terpisah 75 Tahun

Liputan6.com, Jakarta - Air mata kebahagiaan mengalir di pipinya ketika Sika Khan dari India bertemu dengan saudaranya dari Pakistan untuk pertama kalinya sejak dipisahkan oleh peristiwa Pemisahan pada tahun 1947.

Sika baru berusia enam bulan ketika dia dan kakak laki-lakinya Sadiq Khan terpisah, saat Inggris membelah anak benua itu pada akhir pemerintahan kolonial.

Dilansir laman Channel News Asia, Jumat (12/8/2022), tahun ini menandai peringatan 75 tahun Pemisahan, di mana pertumpahan darah sektarian menewaskan mungkin lebih dari 1 juta orang, keluarga seperti keluarga Sika terbelah dan dua negara merdeka - Pakistan dan India - diciptakan.

Ayah dan saudara perempuan Sika terbunuh dalam pembantaian komunal, tetapi Sadiq, yang baru berusia 10 tahun, berhasil melarikan diri ke Pakistan.

"Ibuku tidak tahan trauma dan melompat ke sungai lalu bunuh diri," kata Sika di rumah bata sederhananya di Bhatinda, sebuah distrik di negara bagian Punjab, India barat, yang menanggung beban kekerasan Pemisahan.

"Saya ditinggalkan oleh belas kasihan penduduk desa dan beberapa kerabat yang membesarkan saya."

Sejak kecil, Sika ingin sekali mencari tahu tentang saudaranya, satu-satunya anggota keluarganya yang masih hidup. Tapi dia gagal membuat kemajuan sampai seorang dokter di lingkungan itu menawarkan bantuan tiga tahun lalu.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Kembali Bertemu

Setelah banyak panggilan telepon dan bantuan YouTuber Pakistan Nasir Dhillon, Sika dapat dipertemukan kembali dengan Sadiq.

Kedua bersaudara itu akhirnya bertemu pada bulan Januari di koridor Kartarpur, sebuah perlintasan yang jarang dan bebas visa yang memungkinkan para peziarah Sikh India untuk mengunjungi sebuah kuil di Pakistan.

Koridor yang dibuka pada tahun 2019 telah menjadi simbol persatuan dan rekonsiliasi bagi keluarga yang terpisah, meskipun masih ada permusuhan antara kedua negara.

"Saya dari India dan dia dari Pakistan, tapi kami memiliki begitu banyak cinta satu sama lain," kata Sika, memegang foto keluarga yang pudar dan berbingkai.

"Kami berpelukan dan menangis saat pertama kali bertemu. Negara-negara dapat terus berjuang. Kami tidak peduli dengan politik India-Pakistan."

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

3 dari 4 halaman

Banyaknya Keluarga yang Terpisah

Petani Pakistan sekaligus agen real estate bernama Dhillon (38), yang juga merupakan seorang Muslim, mengatakan dia telah membantu menyatukan kembali sekitar 300 keluarga melalui saluran YouTube-nya bersama dengan temannya Bhupinder Singh, seorang Sikh Pakistan.

"Ini bukan sumber penghasilan saya. Ini kasih sayang dan gairah batin saya," kata Dhillon kepada AFP. 

"Saya merasa cerita-cerita ini adalah cerita saya sendiri atau cerita kakek-nenek saya, jadi membantu para tetua ini saya merasa seperti memenuhi keinginan kakek-nenek saya sendiri."

Dia mengatakan sangat tersentuh oleh saudara-saudara Khan dan melakukan segala yang mungkin untuk memastikan reuni mereka.

"Ketika mereka dipersatukan kembali di Kartarpur, bukan hanya saya, tetapi sekitar 600 orang di kompleks itu menangis tersedu-sedu melihat saudara-saudara itu dipersatukan kembali," katanya kepada AFP di Faisalabad, Pakistan.

4 dari 4 halaman

Jutaan Orang Melarikan Diri

Jutaan orang Hindu, Sikh dan Muslim diyakini telah melarikan diri ketika administrator Inggris mulai membongkar kerajaan mereka pada tahun 1947.

Satu juta orang diperkirakan telah tewas, meskipun beberapa menyebutkan jumlah korban dua kali lipat dari angka ini.

Umat ​​Hindu dan Sikh melarikan diri ke India, sementara Muslim melarikan diri ke arah yang berlawanan.

Puluhan ribu perempuan dan anak perempuan diperkosa dan kereta api yang membawa pengungsi antara dua negara baru tiba dengan penuh jasad.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS