Sukses

Rusia Kurangi Pasokan Gas ke Eropa, Ukraina Serukan Barat Segera Bertindak

Liputan6.com, Jakarta - Perusahaan gas milik negara Rusia pada Senin (25 Juli) mengumumkan pengurangan pasokan yang tidak terduga dan drastis ke Eropa, yang menyebabkan Ukraina menyerukan Barat untuk bertindak atas "perang gas".

Dikutip dari laman Channel News Asia, Selasa (26/7/2022), pemotongan gas terjadi di tengah harapan yang dijaga untuk melanjutkan ekspor komoditas utama lainnya minggu ini - gandum Ukraina - di bawah kesepakatan terobosan yang dipertanyakan oleh pemogokan oleh Moskow di pelabuhan utama Odesa.

Gazprom, raksasa energi Rusia, mengatakan pihaknya memotong pengiriman harian gas ke Eropa melalui pipa Nord Stream menjadi 33 juta meter kubik per hari - sekitar 20 persen dari kapasitas pipa - mulai Rabu.

Perusahaan mengatakan menghentikan pengoperasian salah satu dari dua turbin yang beroperasi terakhir karena "kondisi teknis mesin".

Tetapi Jerman - yang sangat bergantung pada gas Rusia tetapi tampaknya mulai berhenti secara bertahap setelah invasi Moskow 24 Februari ke Ukraina - mengatakan tidak ada pembenaran teknis untuk pemotongan tersebut.

Grup Jerman Siemens Energy, yang ditugaskan untuk memelihara turbin, juga mengatakan dalam sebuah pernyataan kepada AFP bahwa mereka melihat "tidak ada hubungan antara turbin dan pemotongan gas yang telah diterapkan atau diumumkan".

Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy mengatakan bahwa pemotongan tersebut menunjukkan bahwa Eropa harus meningkatkan sanksi terhadap Rusia.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 4 halaman

Perang Gas

"Ini adalah perang gas terbuka yang dilancarkan Rusia melawan Eropa yang bersatu," kata Zelenskyy.

"Mereka tidak peduli apa yang akan terjadi pada rakyat, bagaimana mereka akan menderita - kelaparan karena pelabuhan yang diblokir, dari musim dingin dan kemiskinan ... atau pendudukan. Ini hanya bentuk teror yang berbeda," katanya dalam bukunya. pesan video harian.

"Makanya harus balas. Jangan pikirkan bagaimana mengembalikan turbin, tapi perkuat sanksinya," katanya.

Pengumuman Rusia datang pada hari yang sama ketika Ukraina mengumumkan menerima yang pertama dari 15 sistem anti-pesawat Gepard yang diharapkan dan puluhan ribu peluru dari Jerman.

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

3 dari 4 halaman

Kesepakatan Rusia-Ukraina

Rusia dan Ukraina pada hari Jumat menyimpulkan kesepakatan paling signifikan mereka sejak dimulainya perang, menandatangani kesepakatan yang ditengahi oleh Turki dan PBB untuk melepaskan sekitar 25 juta ton gandum dan biji-bijian lainnya yang telah terperangkap di pelabuhan Laut Hitam Ukraina.

Terobosan ini meningkatkan harapan untuk meredakan lonjakan harga pangan global yang paling parah melanda negara-negara miskin. Tetapi kurang dari 24 jam kemudian, Moskow menyerang pelabuhan di Odesa - salah satu dari tiga pusat keluar yang ditunjuk dalam perjanjian.

Ukraina menyuarakan kemarahan tetapi mengatakan bahwa pihaknya masih mengharapkan implementasi kesepakatan dalam beberapa hari mendatang.

"Kami sedang mempersiapkan segalanya untuk memulai minggu ini," menteri infrastruktur Ukraina Oleksandr Kubrakov, yang memimpin delegasi Ukraina pada pembicaraan gandum pekan lalu di Istanbul.

4 dari 4 halaman

Pasokan Biji-Bijian

Pejabat Ukraina mengatakan pelabuhan Chornomorsk di barat daya Ukraina akan menjadi yang pertama dibuka dan menekankan pentingnya keamanan setelah serangan di Odesa di dekatnya.

Rusia telah membenarkan blokadenya sebagian karena ranjau, yang menurut Ukraina diperlukan untuk mencegah serangan amfibi.

Kubrakov mengatakan de-mining hanya akan dilakukan di jalur pelayaran yang diperlukan untuk ekspor biji-bijian, sementara kapal Ukraina akan menemani konvoi yang akan mengangkut tidak hanya biji-bijian tetapi juga pupuk.

Setelah berbicara dengan Kubrakov melalui telepon, Menteri Pertahanan Turki Hulusi Akar menyambut baik keputusan Ukraina untuk melanjutkan pengiriman.

"Penting agar kapal pertama mulai berlayar sesegera mungkin," kata Akar dalam sebuah pernyataan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.