Sukses

KTT G7 Berlangsung di Tengah Perang Rusia-Ukraina, Ini Komitmen Jerman

Liputan6.com, Berlin - Kanselir Jerman Olaf Scholz menyambut para pemimpin negara demokrasi G7 pada Minggu (26/6) ke pertemuan puncak tiga hari di Pegunungan Alpen Bavaria.

Pertemuan ini pun dibayangi oleh perang di Ukraina dan konsekuensinya yang luas, dari kekurangan energi hingga krisis pangan, demikian dikutip dari laman Channel News Asia, Minggu (26/6/2022).

KTT berlangsung dengan latar belakang yang lebih gelap daripada tahun lalu ketika para pemimpin Inggris, Kanada, Prancis, Jerman, Italia, Jepang, dan AS bertemu untuk pertama kalinya sejak sebelum pandemi COVID-19 dan berjanji untuk membangun kembali dengan lebih baik.

Melonjaknya harga energi dan pangan global memukul pertumbuhan ekonomi setelah invasi Rusia ke Ukraina.

PBB memperingatkan pada Jumat (24/5) tentang "krisis kelaparan global yang belum pernah terjadi sebelumnya".

Perubahan iklim, China yang semakin tegas, dan kebangkitan otoritarianisme juga akan menjadi agenda.

Para pemimpin G7 diharapkan berusaha untuk menunjukkan persatuan dalam mendukung Ukraina selama diperlukan dan meningkatkan tekanan pada Kremlin - meskipun mereka ingin menghindari sanksi yang dapat memicu inflasi dan memperburuk krisis biaya hidup yang mempengaruhi mereka.

"Pesan utama dari G7 adalah persatuan dan koordinasi tindakan. Itulah pesan utama, bahwa bahkan melalui masa-masa sulit kami tetap berpegang pada aliansi kami," kata seorang pejabat Uni Eropa.

Mitra G7 akan setuju untuk melarang impor emas dari Rusia.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Kenaikan Harga Energi

Sebuah sumber pemerintah Jerman kemudian mengatakan bahwa para pemimpin melakukan pembicaraan yang "benar-benar konstruktif" tentang kemungkinan pembatasan harga pada impor minyak Rusia.

Para pemimpin G7 juga diharapkan membahas opsi untuk mengatasi kenaikan harga energi dan mengganti impor minyak dan gas Rusia.

KTT berlangsung di resor kastil Schloss Elmau di kaki gunung tertinggi Jerman, Zugspitze - tempat yang sama seperti ketika negara terakhir menjadi tuan rumah pertemuan tahunan G7 pada tahun 2015.

Kemudian juga, agresi Rusia terhadap Ukraina mendominasi agenda, setahun setelah invasi Moskow ke Krimea.

KTT juga merupakan kesempatan bagi Scholz untuk memanfaatkan menjadi tuan rumah dengan menampilkan kepemimpinan yang lebih tegas pada krisis Ukraina.

Kanselir berjanji sebuah revolusi dalam kebijakan luar negeri dan pertahanan Jerman setelah invasi Rusia pada Februari, berjanji untuk mendukung militer dengan dana 100 miliar euro dan mengirim senjata ke Ukraina.

Tetapi para kritikus sejak itu menuduhnya menyeret kaki dan mengirim pesan beragam dengan memperingatkan bahwa Rusia mungkin menganggap NATO sebagai pihak perang dan menyoroti risiko perang nuklir.

G7 didirikan pada tahun 1975 sebagai forum bagi negara-negara terkaya untuk membahas krisis seperti embargo minyak OPEC.

3 dari 4 halaman

Volodymyr Zelensky: Rusia Rebut 20 Persen Wilayah Ukraina

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky mengatakan pasukan Rusia telah merebut 20 persen wilayahnya. Invasi Rusia ke Ukraina telah berlangsung sejak Februari 2022.

Dilaporkan BBC, Jumat (3/6/2022), hal itu diungkap Presiden Zelensky dalam video kepada anggota-anggota parlemen Luksemburg.

"Semua formasi-formasi militer Rusia yang siap tempur sedang terlibat di agresi ini," ujar Presiden Zelensky.

Ia menyorot serangan yang makin intensif di kota Severodonetsk di wilayah timur Donbas. Sementara, pejabat pertahanan Inggris berkata Rusia telah merebut banyak kota-kota dan terus unggul berkat konsentrasi berat artileri mereka.

Severodonetsk adalah kota Ukraina yang paling timur. Ukraina masih mencoba mempertahankan kendali di kota tersebut dari serangan Rusia dari berbagai penjuru.

Gubernur Serhiy Haidai yang memimpin Severodonetsk menyebut tentara Ukraina berusaha melakukan serangan balik dan mendapatkan tawanan. Namun, pertempuran di jalan yang sengit membuat evakuasi sulit dan sangat berbahaya. 

Volodymyr Zelensky berkata tak ada perubahan drastis di wilayah Donbas, tetapi ia berkata prajurit Ukraina mencetak sejumlah "keberhasilan" di pertempuran Severodonetsk. Masih ada 15 ribu orang yang terperangkap di kota itu. 

Sebelumnya, Presiden Ukraina menuduh Rusia melakukan "kegilaan" karena menyerang pabrik kimia Azot yang berukuran besar. Pabrik itu menjadi shelter bagi para pengungsi perang di Ukraina.

Di selatan, Wali Kota Mariupol Vadym Boychenko berkata Rusia mengeksekusi sejumlah warga sipil di Mariupol. Boychenko berhasil evakuasi sebelum kota itu jatuh ke tangan Rusia. 

4 dari 4 halaman

Uni Eropa Sepakat Larang 90 Persen Impor Minyak Rusia

Dalam upaya paling besar untuk menghukum Rusia atas serangannya di Ukraina, Uni Eropa setuju untuk melarang sebagian besar impor minyak Rusia setelah perundingan tegang yang menguji seberapa jauh blok itu bersedia untuk mengucilkan Moskow.

Dalam langkah yang tidak terpikirkan beberapa bulan lalu, para pemimpin Uni Eropa hari Senin malam setuju untuk memotong sekitar 90% dari semua impor minyak Rusia dalam enam bulan ke depan, demikian dikutip dari laman VOA Indonesia, Kamis (2/6).

Uni Eropa menyetujui larangan yang mempengaruhi semua ekspor minyak Rusia melalui laut ke UE, tetapi tidak melalui jalur pipa utama ke beberapa negara Eropa Tengah dan Timur termasuk Hongaria. UE belum memberlakukan embargo terhadap gas Rusia.

Para pemimpin Uni Eropa hari Selasa (31/5) memusatkan perhatian pada bagaimana membantu Ukraina mengekspor jutaan ton biji-bijian yang terhambat oleh perang.

Presiden Komisi Uni Eropa Ursula von der Leyen mengatakan bahwa negara-negara UE membentuk dan sedang melakukan jalur solidaritas yang akan memungkinkan mereka mengekspor sebagian gandum itu melalui jalur darat dan kereta api menuju pelabuhan Uni Eropa.

"Khusus gas kini kami membentuk satuan tugas bersama untuk pembelian gas bersama, karena kekuatan pasar dari seluruh 27 negara anggota di Uni Eropa jauh lebih besar daripada setiap negara anggota dan kami akan mencapai kondisi yang lebih baik," ujar von der Leyen.