Sukses

Perang Terselubung Israel-Iran, Momok Penculikan hingga Dugaan Operasi Intel Rahasia

Liputan6.com, Teheran - Pria yang akan menjadi perdana menteri sementara Israel minggu depan telah melakukan perjalanan mendesak ke Turki di tengah kekhawatiran serangan terhadap turis Israel di sana oleh agen-agen Iran - karena perang bayangan yang sudah berlangsung lama antara musuh-musuh pahit menjadi lebih terbuka.

Selama bertahun-tahun, kedua belah pihak telah terlibat dalam tindakan klandestin terhadap satu sama lain, demikian seperti dikutip dari BBC, Sabtu (25/6/2022).

Israel melihat Iran, yang menyerukan penghapusannya, sebagai ancaman terbesarnya; Iran melihat Israel sebagai musuh yang berpihak pada Amerika Serikat dan benteng pertahanan melawan pertumbuhannya sebagai kekuatan regional.

Peristiwa berubah sangat dramatis pada tahun 2020, ketika para pemimpin Iran menyalahkan Israel atas pembunuhan ilmuwan nuklir topnya, Mohsen Fakhrizadeh, yang ditembak mati saat mengendarai mobil di jalan di luar Teheran, diduga dengan senapan mesin yang dikendalikan dari jarak jauh.

Israel tidak mengkonfirmasi atau menyangkal keterlibatan dalam kematian Fakhrizadeh, yang merupakan ilmuwan nuklir Iran kelima yang telah dibunuh sejak 2007. Namun The New York Times menjalankan laporan terperinci yang menggambarkan bagaimana Israel melakukannya.

Namun, mantan kepala Mossad itu kemudian mengungkapkan bahwa ilmuwan itu telah menjadi target "selama bertahun-tahun", menambahkan bahwa badan intelijen itu prihatin dengan pengetahuan ilmiahnya. Badan-badan intelijen Barat percaya Fakhrizadeh adalah kepala program rahasia untuk membangun hulu ledak nuklir.

Selama bulan-bulan berikutnya, ketika Joe Biden menjadi presiden AS dan berusaha untuk menghidupkan kembali kesepakatan nuklir dengan Iran yang ditinggalkan oleh pendahulunya Donald Trump, Iran dan Israel tampaknya melanjutkan operasi rahasia satu sama lain.

Israel mengumumkan bahwa mereka telah menggagalkan dugaan rencana pembunuhan Iran; Iran membanggakan operasi drone di dalam Israel; kedua negara diduga saling menyerang kapal kargo masing-masing; dan Iran pekan lalu mengatakan Israel berada di balik serangan sabotase di situs nuklir bawah tanah. Hanya beberapa hari yang lalu, Iran mengatakan akan mengadili tiga orang dengan dugaan keterkaitan dengan Mossad, yang telah didakwa berencana membunuh ilmuwan nuklir Iran.

 

2 dari 3 halaman

Kematian Misterius di Iran

Iran juga melaporkan serangkaian kematian misterius di dalam negeri, termasuk dua pejabat kedirgantaraan yang "mati syahid saat dalam misi" serta seorang insinyur kementerian pertahanan yang "mati syahid oleh sabotase industri". Namun, itu tidak sampai sejauh menyalahkan Israel atas kematian tersebut.

Perang bayangan antara Israel dan Iran sekarang tampaknya keluar dari bayang-bayang - bahkan mendapatkan perlakuan Hollywood di acara Apple TV Teheran, di mana seorang agen Mossad menyusup ke eselon tertinggi aparat keamanan Pengawal Revolusi Iran.

Dalam kehidupan nyata, Richard Goldberg, yang menjabat sebagai direktur Dewan Keamanan Nasional Gedung Putih untuk melawan senjata pemusnah massal Iran di bawah Donald Trump, mengatakan Mohsen Fakhrizadeh tidak mungkin terbunuh tanpa pelanggaran keamanan besar-besaran di dalam Iran.

"Orang akan berasumsi bahwa untuk dapat masuk ke dalam fasilitas nuklir yang dijaga sangat tinggi atau untuk mendapatkan akses ke personel kunci, Anda harus mendapatkan keterlibatan di dalam rezim."

Iran terus bersikeras bahwa program nuklirnya semata-mata untuk tujuan damai. Tetapi sejak Trump meninggalkan kesepakatan nuklir pada tahun 2018 dan memberlakukan kembali sanksi AS, Iran telah menanggapi dengan memperkaya uranium ke tingkat kemurnian yang semakin tinggi dan sekarang hampir memiliki cukup untuk senjata nuklir. Pembicaraannya dengan kekuatan dunia di Wina tentang menghidupkan kembali kesepakatan nuklir juga terhenti.

 

3 dari 3 halaman

Iran Diduga Menargetkan AS

Iran juga diduga telah menargetkan kepentingan AS dan Israel di kawasan itu sebagai pembalasan atas serangan di wilayahnya.

Mereka menembakkan rudal balistik ke apa yang diduganya sebagai "pusat strategis" Israel di Wilayah Kurdistan Irak pada Maret. Milisi yang didukung Iran juga telah dituduh meluncurkan roket dan drone di pangkalan Irak yang menampung pasukan AS, serta melakukan serangan bom terhadap konvoi pasokan.

Dalam langkah yang belum pernah terjadi sebelumnya, Israel baru-baru ini memperingatkan warganya di Istanbul untuk meninggalkan kota itu dan yang lainnya untuk tidak melakukan perjalanan ke Turki, dengan mengatakan mereka menghadapi "bahaya nyata dan langsung" dari agen-agen Iran yang ingin menyakiti warga Israel.

Perdana Menteri Naftali Bennett yang keluar sementara itu mengatakan Israel menerapkan apa yang disebutnya "Doktrin Gurita", yang melibatkan peningkatan operasi rahasia pada program nuklir, rudal, dan drone Iran di wilayah Iran, daripada menargetkan proksi regional di negara ketiga.

"Kami tidak lagi bermain dengan tentakel, dengan proksi Iran: kami telah menciptakan persamaan baru dengan pergi untuk kepala," katanya kepada Ekonom awal bulan ini.

Kepala Pasukan Quds elit Iran - lengan operasi luar negeri Pengawal Revolusi - Jenderal Esmail Qaani, menyatakan bahwa Iran akan terus mendukung gerakan anti-AS atau anti-Israel di mana pun setelah AS, yang mengejutkan sebagian besar dunia, menewaskan pendahulunya Qasem Soleimani dalam serangan drone di ibu kota Irak, Baghdad, pada Januari 2020.

Soleimani telah berada di garis bidik militer AS beberapa kali tetapi terhindar sampai Donald Trump memutuskan untuk menarik pelatuknya, di bawah pengaruh Menteri Luar Negerinya saat itu Mike Pompeo. Trump mengatakan Soleimani adalah "teroris nomor satu di mana pun di dunia".

Pemerintahan Trump juga berusaha untuk menggeser keseimbangan kekuasaan di Timur Tengah dan semakin mengisolasi Iran dengan menegosiasikan Abraham Accords, yang membuat Uni Emirat Arab dan Bahrain setuju untuk menormalisasi hubungan dengan Israel.

"Iran membenci Abraham Accords," kata seorang diplomat senior Arab, yang tidak ingin diidentifikasi.