Sukses

Menkeu AS Ancam Boikot G20, Dubes Rusia Tak Ambil Pusing

Liputan6.com, Jakarta - Kedutaan Besar Rusia di Indonesia memberikan respons dingin terhadap ucapan Menteri Keuangan Amerika Serikat Janet Yellen. Ia mengaku siap memboikot salah satu pertemuan G20 jika Rusia turut diundang.

Sasaran Yellen adalah forum pada 20 April 2022 yakni pertemuan menteri keuangan dan gubernur bank sentral. 

Ketika ditanya respons Rusia, Duta Besar Rusia Lyudmila Vorobieva ternyata tidak ambil pusing atas ancaman itu. 

"Itu urusan mereka," ujarnya kepada Liputan6.com, Sabtu (9/4/2022).

Pertemuan 20 April bertajuk Pertemuan Para Menteri Keuangan dan Gubernur Bank Sentral. Apabila ancaman Janet Yellen terwujud, maka pertemuan itu berpotensi tidak dihadiri oleh gubernur Bank Sentral AS alias the Federal Reserve (the Fed).

Liputan6.com telah menghubungi juru bicara Kementerian Keuangan, Rahayu Puspasari, untuk mengetahui respons kementeriannya. Namun, Rahayu hanya meminta untuk bertanya kepada Kementerian Luar Negeri. Mantan Direktur Utama Lembaga Manajemen Aset Negara (LMAN) itu juga tidak menjawab apa yang terjadi jika Janet Yellen dan the Fed tidak hadir.

Sebelumnya, Dubes Rusia berkata Presiden Vladimir Putin ingin datang ke Indonesia, meski belum ada kabar informasi pasti.

Amerika Serikat juga belum secara tegas akan memboikot pertemuan puncak G20 pada November 2022. Juru bicara Gedung Putih, Jen Psaki, menjelaskan bahwa Presiden Joe Biden ingin Rusia tidak disertakan di pertemuan G20. Akan tetapi, itu bukan berarti AS akan memboikot.

"Itu bukanlah sebuah indikasi rencana-rencana kami untuk memboikot atau tidak hadir," ujarnya dalam konferensi pers di Gedung Putih.

Gedung Putih juga mengingatkan bahwa acara G20 di Indonesia masih tujuh bulan lagi yang merupakan waktu yang masih lama dalam jadwal di Gedung Putih. Psaki pun mengulang lagi perkataan bahwa hubungan dengan Rusia seharusnya tidak business as usual.

 

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Jika AS Boikot G20 di Indonesia, Ini Harapan Kemlu RI

Pihak Kemlu RI telah mengetahui bahwa penolakan AS ini adalah terkait sesi pertemuan menteri keuangan negara anggota G20, bukan secara keseluruhan.

"Pernyataan tersebut sudah diklarifikasi Jubir Menteri Keuangan AS bahwa yang dimaksudkan adalah di track keuangan," ujar juru bicara Kemlu Teuku Faizasyah kepada Liputan6.com melalui pesan singkatnya, Jumat (8/4).

Dalam kesempatan tersebut, Teuku Faizasyah juga menyampaikan harapan agar aksi boikot seperti diungkapkan Menteri Yellen tak berbuntut panjang hingga ke perhelatan inti G20 Indonesia yang digelar akhir tahun ini.

"semoga tidak berkepanjangan ya," pungkasnya.

Sementara itu, pengamat Hubungan Internasional Hikmahanto Juwana menilai sikap Amerika Serikat yang seperti demikian bak meninggalkan Indonesia untuk menyelesaikan masalahnya sendiri. 

"Sikap AS seolah memperlakukan Indonesia sama dengan Ukraina saat diserang oleh Rusia, ditinggalkan sendirian untuk memecahkan masalah," ujar Hikmahanto ketika dihubungi Liputan6.com.

 

3 dari 4 halaman

AS Tak Empati ke Tuan Rumah

Menurut Hikmahanto, Indonesia sebelumnya selalu menuruti kemauan Amerika Serikat. Padahal seperti Ukraina yang hendak bergabung dalam NATO, Indonesia sebelumnya telah menuruti kemauan AS dan sekutunya untuk berhadapan dengan Rusia

Indonesia telah menjadi co-sponsor di mana AS menjadi sponsor utama atas Resolusi Majelis Umum PBB untuk mengutuk serangan Rusia. Hikmahanto menambahkan, tentu Indonesia layak dihukum oleh AS dan sekutunya bila suara Indonesia abstain, bahkan menentang Resolusi PBB yang mengutuk Rusia.

"Lebih lanjut sikap AS seolah tidak berempati dengan posisi Indonesia sebagai Tuan Rumah G20," ungkapnya.  

Hal ini mengingat Indonesia telah melakukan berbagai persiapan, bahkan menyelenggarakan pertemuan-pertemuan di tingkat teknis untuk membahas terobosan bagi tumbuhnya perekonomian dunia.

Semua ini dimatikan karena medan perang antara Rusia dengan AS dan sekutunya telah dipindahkan dari Ukraina ke Indonesia.

"Indonesia masih memiliki ketergantungan dengan Rusia yang cukup signifikan mulai dari suku cadang pesawat tempur Shukoi hingga BBM yang telah disuling," jelasnya lagi.

4 dari 4 halaman

Permintaan Sederhana

Hikmahanto lantas menerangkan harapannya bagi AS agar menjadi tamu yang baik dan suportif bagi Indonesia. Menurutnya, pertama jangan pindahkan konflik dengan Rusia ke Forum G20.

"Tidak seharusnya pernyataan akan hadir atau tidak disampaikan pada saat ini dan digantungkan pada syarat hadir tidaknya Rusia. Biarkan semua mengalir pada saatnya," ujarnya. 

Kedua, Indonesia tidak ingin ditekan dalam mengundang Rusia sebagai anggota G20. 

"Bukannya tidak mungkin bila Indonesia mengikuti kehendak AS dan sekutunya maka Rusia akan mendapatkan dukungan dari China dan mungkin India. Dua negara ini akan bersikap untuk tidak hadir bila Rusia dihalangi untuk hadir," ungkapnya lagi. 

Padahal China dan India merupakan dua negara penting di G20 karena memiliki jumlah penduduk yang besar.

Ketiga, AS dan sekutunya terus mendukung Indonesia sebagai Presiden dan tuan rumah yang baik dalam pelaksanaan event G20 tahun ini.

"Indonesia tidak ingin masalah geopolitik di Eropa berimbas pada pembahasan perekonomian dunia di masa mendatang. Terlebih dijadikan medan untuk melanjutkan upaya menjatuhkan Putin sebagai Presiden Rusia," sambungnya.