Sukses

Korban Tewas Akibat Gunung Meletus Tonga Jadi 3 Orang, PBB Sebut Pengiriman Bantuan Terkendala

Liputan6.com, Nuku'alofa - Gunung meletus di Tonga yang memicu tsunami tengah jadi sorotan dunia. Kabar dari negara tersebut sejauh ini masih sulit untuk didapat.

Upaya pengiriman bantuan setelah terjadi letusan gunung berapi di Tonga menghadapi sejumlah tantangan. Di antaranya komunikasi yang terputus, hujan abu yang menutupi bandara utama, dan kebijakan anti-COVID yang ketat, seperti disampaikan pejabat PBB pada Selasa 18 Januari 2022.

Mereka mengatakan sejauh ini tiga orang dilaporkan tewas, sementara jumlah korban luka masih belum dapat dipastikan.

"Penilaian kebutuhan oleh otoritas Tonga sedang berlangsung dan dapat memberikan perkiraan yang lebih baik bagi komunitas internasional perihal apa yang dibutuhkan (warga Tonga)," kata Stephane Dujarric, Kepala Juru Bicara Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres mengutip VOA Indonesia, Rabu (19/1/2022).

"Kami bersiaga dengan semua tim dan pasokan darurat. Stok-stok di Tonga sedang disiapkan untuk didistribusikan begitu kebutuhan kemanusiaan telah teridentifikasi."

"Staf kami di sana bekerja untuk membantu upaya koordinasi dan respons di dalam negeri," kata Dujarric dalam konferensi pers rutin. PBB memiliki 23 staf di Tonga, yakni 22 pekerja lokal dan satu orang staf internasional.

Dalam sebuah konferensi video, Jonathan Veitch, perwakilan PBB sekaligus koordinator kemanusiaan untuk Fiji, Kepulauan Solomon, Tonga, Tuvalu, dan Vanuatu, memaparkan berbagai tantangan yang dihadapi menyusul letusan pada Sabtu (15/1) pekan lalu itu.

Komunikasi di dalam 36 pulau berpenghuni dari 169 pulau di Tonga terbatas pada telepon satelit, demikian juga di ibu kota Nuku'alofa dan antara Tonga dengan dunia luar.

Kabel komunikasi bawah laut utama terputus, yang memutus layanan suara, video, dan internet. Meski demikian, kata Veitch, "saya dapat mengirim pesan sederhana melalui SMS ke rekan-rekan kami melalui sistem satelit, dan kami berharap telepon akan segera aktif kembali."

Pilihan Umum Pengiriman Bantuan Via Udara

Meski pilihan yang umum bagi pekerja kemanusiaan adalah mengirim bantuan melalui udara, Veitch mengatakan bandara Nuku'alofa masih ditutup karena para pekerja tidak dapat menyelesaikan upaya pembersihan abu. Kapal-kapal yang berlayar dari Australia dan Selandia Baru membutuhkan waktu enam hingga delapan hari untuk mencapai sebuah pelabuhan di Tonga, imbuhnya.

Lebih lanjut Veitch mengatakan ada pertanyaan tentang bagaimana pihak berwenang akan menangani orang-orang yang datang ke Tonga ketika negara itu menerapkan protokol anti-COVID-19 yang sangat ketat. Belum ada kasus COVID-19 yang dilaporkan di Tonga. Pihak berwenang ingin menjaga agar negara itu tetap bebas COVID, terutama mengingat populasi di pulau Pasifik itu pernah dilanda penyakit menular yang parah.

Meski tidak ada korban jiwa di antara 23 pekerja PBB, terdapat korban luka yang tidak diketahui jumlahnya di pulau-pulau terpencil, kata Veitch.

 

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 3 halaman

Khawatir Masalah Air

Menurutnya, laporan kerusakan dari pulau-pulau tersebut datang dengan lambat. Koordinator itu mengatakan kerusakan di pulau-pulau terpencil mungkin tidak begitu parah karena letaknya jauh dari gunung berapi. Letusan itu terjadi hanya 65 kilometer dari pulau utama Tongatapu, tempat ibu kota Tonga berada.

"Kami khawatir dengan masalah air," kata Veitch. "Saya belum mendengar ada warga yang kehabisan air, yang jelas akan jadi situasi darurat. Tentu saja kami sudah mendengar bahwa toko-toko kehabisan makanan, dan juga terdapat cukup banyak ... pembelian dalam jumlah besar seperti yang biasa terjadi dalam keadaan seperti ini, termasuk air dan persediaan makanan juga."

Para teknisi sedang memeriksa pabrik desalinasi di pulau utama untuk melihat apakah pabrik itu siap kembali beroperasi. Kapal-kapal yang sedang menuju ke sana membawa air, makanan, persediaan darurat, dan bahkan pabrik desalinasi.

Lebih cepat mendapatkan pasokan akan lebih baik, kata Veitch. "Ini sesuatu yang mendesak."

3 dari 3 halaman

Infografis Ayo Jadikan 2022 Tahun Terakhir Indonesia dalam Masa Pandemi COVID-19