Sukses

Cegah Deforestasi, Pemerintah Taliban Bentuk Pasukan Hijau

Liputan6.com, Kabul - Pemerintahan Taliban membentuk green unit force atau 'pasukan unit hijau' untuk mencegah deforestasi di Afghanistan. Salah satu fokus utamanya adalah pohon kacang pistachio.

Berdasarkan laporan Tolo News, Selasa (7/12/2021), unit dibentuk oleh Kementerian Pertanian, Irigasi, dan Peternakan. Proposal unit itu telah direstui kabinet Taliban dan formasinya sedang dibentuk.

"Kami memiliki rencana untuk memasukan unit hijau, asosiasi masyarakat, dan menambah jumlah pegawai. Kami akan menyetop tidak hanya penebangan pohon-pohon pistachio, tetapi juga semua hutan yang kita miliki di negara kita," ujar Shamsuddin Shariati, deputi direktur dari SDA dan irigasi di Kementerian Pertanian, Irigasi, dan Peternakan.

Kementerian Dalam Negeri di Afghanistan berkata bahwa unit tersebut juga akan mencegah penyelundupan kayu ke luar negeri.

Berdasarkan statistis Kementerian Pertanian, panen pistachio sedang naik tahun ini dan ribuan ton telah diekspor ke luar negeri.

Provinsi-provinsi yang paling banyak menghasilkan pistachio adalah Herat, Badghis, Faryab, Balkh, Samangan, Jawzjan, Sar-e-Pul, Kunduz, Baghlan, Takhar dan Badakhshan.

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 3 halaman

Indonesia Pertimbangkan Revitalisasi KBRI Kabul

Sementara itu, pemerintah Indonesia berencana melakukan reaktivitas KBRI Kabul setelah sebelumnya dipindahkan ke Islamabad, Pakistan usai pemerintah Afghanistan berhasil digulingkan oleh Taliban.

"Tujuannya kita ingin melakukan construtive engagement, tapi sekali lagi itu bukan berarti kita akan mengakui Taliban, tidak," ujar Abdul Kadir Jailani usai melakukan pertemuan dengan awak media di Jakarta, Senin (6/12/2021). 

"Saat ini masih banyak negara yang mempertahankan kedutaannya di sana untuk beberapa alasan."

Abdul Kadir Jailani menyebut pemerintah Indonesia ingin melakukan constructive engagement dengan new government.

"Kita belum mengakui. Kami sambil melihat beberapa petinggi Afghanistan telah menyampaikan beberapa komitmen. Pertama, pemerintahan eksklusif, terus menghargai hak perempuan dan anak termasuk terorisme."

"Tapi kita ketahui sepertinya hal ini masih belum, we need more."

Pada kesempatan tersebut, Abdul Kadir Jailani mengharapkan perbaikan dan meminta Afghanistan selalu fokus pada isu wanita.

"Itu yang akan menjadi fokus utama ibu Menlu. Kita ajak berbagai negara untuk terlibat dalam peranan wanita dan ulama."

3 dari 3 halaman

Infografis Varian Baru Omicron Hantui Dunia

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.