Sukses

Pemerintah Jepang Didesak Beri Peringatan Risiko Lonjakan COVID-19 Selama Olimpiade Tokyo

Liputan6.com, Tokyo - Penasehat medis utama Jepang Shigeru Omi mendesak pemerintah untuk memberi peringatan keras terkait lonjakan kasus COVID-19 selama Olimpiade Tokyo 2020. Pemerintah Jepang diminta mengirim "pesan yang lebih jelas dan lebih kuat" tentang risiko yang meningkat, termasuk ke sistem medis. 

Mengutip Channel News Asia, Kamis (29/7/2021), kota tuan rumah Olimpiade Tokyo 2020 mencatat 3.177 kasus COVID-19 baru pada Rabu 28 Juli, mencapai rekor tertinggi harian untuk hari kedua berturut-turut karena lonjakan infeksi memberi tekanan pada rumah sakit. 

Kasus baru secara nasional mencapai 9.500 untuk pertama kalinya, media melaporkan.

"Krisis terbesar adalah bahwa masyarakat tidak memiliki rasa risiko yang sama," kata Shigeru Omi kepada panel parlemen. 

"Jumlah (untuk Tokyo) melampaui 3.000 dan ini mungkin memiliki beberapa efek pengumuman. Tanpa melewatkan kesempatan ini, saya ingin pemerintah mengirim pesan yang lebih kuat dan lebih jelas."

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 3 halaman

Lonjakan Kasus COVID-19

Lonjakan infeksi menambah kekhawatiran tentang Olimpiade, yang berlangsung dalam kondisi yang belum pernah terjadi sebelumnya termasuk larangan penonton di sebagian besar tempat.

Lonjakan itu juga menimbulkan masalah bagi Perdana Menteri Yoshihide Suga, yang peringkat dukungannya berada pada titik terendah sejak ia menjabat September lalu, menjelang pemilihan kepemimpinan partai yang berkuasa dan pemilihan umum 2021.

Omi mengatakan vaksinasi akan membantu menahan virus, tetapi lebih banyak faktor yang mengancam akan menyebabkan peningkatan infeksi lebih lanjut termasuk prevalensi varian Delta yang sangat menular, keletihan pembatasan, dan Olimpiade.

Hanya 26,5 persen penduduk Jepang yang divaksinasi penuh dan peluncuran tersebut telah mencapai hambatan pasokan baru-baru ini.

Banyak orang Jepang khawatir masuknya atlet dan pelatih untuk Olimpiade akan menambah lonjakan, sementara para ahli telah memperingatkan bahwa mengadakan acara olahraga papan atas mengirimkan pesan yang membingungkan tentang perlunya tinggal di rumah.

Atlet, staf, dan media Olimpiade harus mengikuti aturan ketat termasuk pengujian yang sering dilakukan untuk mencegah penyebaran virus dari dalam "gelembung Olimpiade".

Penyelenggara pada hari Kamis mengumumkan 24 kasus COVID-19 terkait Olimpiade termasuk tiga atlet, sehingga total menjadi 193 sejak 1 Juli.

Tokyo berada di bawah keadaan darurat keempat yang ditetapkan untuk menjalankan Olimpiade, tetapi sebagian besar tindakan sukarela terbukti kurang efektif daripada di masa lalu.

3 dari 3 halaman

Infografis 3 Vaksin dalam Program Vaksinasi Covid-19 Nasional Kantongi Izin WHO: