Sukses

Haiti Minta AS, PBB Kirim Bantuan Tentara Pasca-Pembunuhan Presiden Jovenel Moise

Liputan6.com, Port au Prince - Haiti telah meminta pasukan asing dikirim ke negara itu untuk melindungi infrastruktur utama setelah pembunuhan Presiden Jovenel Moise.

Permintaan itu dikirim oleh pemerintah ke AS dan PBB, tetapi AS mengatakan tidak memiliki rencana untuk menawarkan bantuan militer "saat ini".

Polisi Haiti sebelumnya mengatakan sekelompok 28 tentara bayaran asing membunuh presiden pada hari Rabu 7 Juli 2021.

Setelah pertempuran senjata di ibukota Port-au-Prince, 17 dari mereka ditahan.

Beberapa kelompok, yang menurut Haiti termasuk pensiunan tentara Kolombia, ditahan di rumah yang mereka gunakan, yang lain setelah memasuki kompleks diplomatik Taiwan, kata polisi.

Tiga tersangka dibunuh oleh polisi, dan delapan lainnya masih dicari.

Meskipun AS tidak akan menawarkan pasukan, ia mengatakan pada hari Jumat itu mengirim FBI dan pejabat Departemen Keamanan Dalam Negeri ke Haiti untuk membantu dalam penyelidikan.

Dewan Keamanan PBB harus menyetujui rencana apa pun untuk mengirim pasukan internasional ke Haiti di bawah naungan PBB.

Pembunuhan itu telah memicu beberapa kerusuhan sipil di Haiti, negara termiskin di Amerika. Keadaan darurat tetap berlaku di seluruh negeri dan tidak jelas siapa yang bertanggung jawab efektif atas pemerintahan negara itu.

 

2 dari 2 halaman

Gerombolan Tersangka Telah Ditangkap

Berdarah dan memar, tersangka yang ditangkap ditunjukkan kepada media pada hari Kamis, bersama dengan sejumlah senjata yang disita.

Masih belum jelas siapa yang mengorganisir serangan itu dan dengan motif apa.

Serangan itu terjadi pada dini hari pada 7 Juli, ketika pria bersenjata menerobos masuk ke rumah presiden, menembaknya mati dan melukai istrinya. Moïse, 53, ditemukan tergeletak di punggungnya dengan 12 luka peluru dan mata mencungkil, menurut pihak berwenang.

Martine Moïse, 47 tahun, terluka parah dan dalam kondisi stabil setelah diterbangkan ke Florida untuk perawatan.

Polisi mengatakan pasukan yang dipukul termasuk terutama Kolombia, bersama dengan dua orang Haiti-Amerika.

Ditemukan dalam kepemilikan tersangka adalah senjata api, set uang dolar AS, buku cek pribadi presiden dan server yang memegang rekaman kamera pengintai dari rumahnya, lapor surat kabar Le Nouvelliste.

Taiwan mengkonfirmasi bahwa 11 dari tersangka ditangkap setelah menerobos masuk ke halaman di kompleksnya.

Warga sipil yang marah telah bergabung dalam pencarian pria bersenjata itu, dan membantu polisi melacak beberapa yang bersembunyi di semak-semak. Kerumunan orang membakar tiga mobil tersangka dan menghancurkan barang bukti.

Kepala polisi Léon Charles menyerukan ketenangan, mengatakan masyarakat tidak boleh mengambil hukum ke tangan mereka sendiri.

Pada konferensi berita pada hari Kamis, polisi menunjukkan kepada wartawan paspor Kolombia.

"Orang asing datang ke negara kami untuk membunuh presiden," kata Charles, saat para tersangka duduk di lantai di belakangnya dengan tangan diborgol.

Pemerintah Kolombia telah berjanji untuk membantu Haiti dengan upaya penyelidikannya.

Direktur kepolisian Kolombia, Gen Jorge Luis Vargas, mengatakan 17 mantan tentara Kolombia diperkirakan terlibat.