Sukses

WHO Izinkan Penggunaan Vaksin COVID-19 China Sinopharm

Liputan6.com, Beijing - Organisasi Kesehatan Dunia atau WHO telah memberikan persetujuan darurat untuk vaksin COVID-19 yang dibuat oleh perusahaan milik negara China Sinopharm.

Ini adalah vaksin pertama yang dikembangkan oleh negara non-Barat untuk mendapatkan dukungan WHO.

Vaksin ini telah diberikan kepada jutaan orang di China dan di tempat lain.

WHO sebelumnya hanya menyetujui vaksin yang dibuat oleh Pfizer, AstraZeneca, Johnson & Johnson dan Moderna.

Tetapi regulator kesehatan individu di berbagai negara - terutama yang lebih miskin di Afrika, Amerika Latin dan Asia - telah menyetujui vaksin buatan China tersebut untuk penggunaan darurat.

Dengan sedikit data yang dirilis secara internasional sejak dini, efektivitas berbagai vaksin China telah lama mendapatkan skeptisisme.

Tetapi WHO pada Jumat 7 Mei 2021 mengatakan telah memvalidasi "keselamatan, kemanjuran dan kualitas" dari vaksin Sinopharm, demikian seperti dan dikutip dari BBC, Sabtu (8/5/2021).

WHO mengatakan penambahan vaksin itu memiliki "potensi untuk mempercepat akses vaksin COVID-19 bagi negara-negara yang berusaha melindungi tenaga kesehatan dan populasi yang berisiko".

Disarankan agar vaksin Sinopharm diberikan dalam dua dosis kepada mereka yang berusia 18 tahun ke atas.

Sebuah keputusan diharapkan dalam beberapa hari mendatang pada vaksin China lain yang dikembangkan oleh Sinovac, sementara vaksin Sputnik Rusia sedang dalam penilaian.

 

2 dari 4 halaman

Dukungan dari WHO

Lampu hijau dari badan kesehatan global adalah pedoman bagi regulator nasional bahwa vaksin aman dan efektif.

Direktur jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus mengatakan akan memberi negara-negara "kepercayaan diri untuk mempercepat persetujuan peraturan mereka sendiri".

Ini juga berarti bahwa vaksin dapat digunakan dalam program/skema Covax global, yang didirikan tahun lalu untuk mencoba memastikan akses yang adil ke vaksin di antara negara-negara kaya dan miskin.

Keputusan untuk mencantumkan vaksin China untuk penggunaan darurat diharapkan memberikan dorongan besar pada skema, yang telah berjuang dengan masalah pasokan.

Sebelum persetujuan WHO, vaksin Sinopharm sudah banyak digunakan, dengan perkiraan 65 juta dosis diberikan, menurut laporan.

Selain China, negara-negara yang sudah menggunakan vaksin termasuk UEA, Pakistan dan Hongaria.

Keputusan pada hari Jumat untuk menyetujui vaksin untuk penggunaan darurat dibuat oleh kelompok penasihat teknis WHO, yang meninjau data klinis terbaru dan praktik manufaktur.

Dikatakan, khasiat vaksin untuk kasus COVID-19 tanpa gejala dan dirawat di rumah sakit diperkirakan 79%.

WHO mencatat bahwa hanya sedikit orang dewasa di atas usia 60 termasuk dalam uji klinis, sehingga kemanjuran tidak dapat diperkirakan untuk kelompok usia ini. Tetapi dikatakan tidak ada alasan untuk berpikir bahwa vaksin akan bertindak berbeda pada penerima yang lebih tua.

Badan kesehatan belum mencapai keputusan tentang vaksin Sinovac China. Para ahli WHO pada hari Jumat mengatakan mereka sedang menunggu informasi tambahan sebelum mereka dapat membuat rekomendasi.

Jutaan dosis vaksin itu juga telah dikirim ke sejumlah negara, yang telah mengizinkan penggunaan daruratnya.

Salah satu keunggulan utama vaksin Tiongkok adalah dapat disimpan dalam kulkas standar pada 2-8 derajat Celcius, seperti vaksin AstraZeneca.

WHO mengatakan "persyaratan penyimpanan mudah" ini membuat vaksin Sinopharm "sangat cocok untuk mereka yang memiliki sumber daya terbatas".

3 dari 4 halaman

Tipe Vaksin Sinopharm

Seperti Sinovac, vaksin Sinovac dikembangkan dengan cara yang lebih tradisional, mereka disebut vaksin yang tidak aktif, yang berarti mereka menggunakan partikel virus yang terbunuh untuk mengekspos sistem kekebalan tubuh terhadap virus tanpa mempertaruhkan respons penyakit yang serius.

Sebagai perbandingan, vaksin BioNtech/Pfizer dan Moderna adalah vaksin mRNA. Ini berarti bagian dari kode genetik coronavirus disuntikkan ke dalam tubuh, melatih sistem kekebalan tubuh bagaimana menanggapinya.

Vaksin AstraZeneca inggris adalah jenis vaksin lain di mana versi virus flu biasa dari simpanse dimodifikasi untuk mengandung bahan genetik yang dibagikan oleh virus corona. Setelah disuntikkan, ia mengajarkan sistem kekebalan tubuh cara melawan virus yang sebenarnya.

BioNTech/Pfizer dan Moderna memiliki tingkat khasiat sekitar 90% atau lebih tinggi, sedangkan jab AstraZeneca diperkirakan sekitar 76%.

4 dari 4 halaman

Simak video pilihan berikut: