Sukses

15 April 2013: Ledakan Bom Saat Lomba Marathon di Boston Tewaskan 3 Orang

Liputan6.com, Boston - Pada tanggal 15 April 2013, dua bom meledak di dekat garis finish Marathon Boston.

Mengutip dari History, Rabu (14/4/2021), maraton Boston ke-117 dimulai pada pagi hari dari Hopkinton, Massachusetts, dengan sekitar 23.000 peserta.

Sekitar pukul 14:49 siang waktu setempatt, dengan lebih dari 5.700 pelari masih berlomba, dua bom pressure cooker yang disembunyikan di ransel meledak dalam beberapa detik satu sama lain di dekat garis finis di sepanjang Boylston Street.

Tiga orang tewas: seorang wanita berusia 23 tahun, seorang wanita berusia 29 tahun dan seorang anak laki-laki berusia 8 tahun.

Di antara ratusan orang yang terluka, lebih dari 12 orang harus diamputasi.

Empat hari kemudian, setelah perburuan hebat yang menutup wilayah Boston, polisi menangkap salah satu tersangka pengeboman, Dzhokhar Tsarnaev yang berusia 19 tahun.

Kakak laki-lakinya dan sesama tersangka, Tamerlan Tsarnaev yang berusia 26 tahun, meninggal setelah baku tembak dengan penegak hukum pada hari yang sama.

 

**Ibadah Ramadan makin khusyuk dengan ayat-ayat ini.

2 dari 5 halaman

Terjadi baku tembak

Pada malam hari tanggal 18 April, FBI merilis foto dua tersangka laki-laki yang dicari sehubungan dengan pemboman tersebut.

Malam itu sekitar pukul 10.30, Sean Collier, seorang petugas polisi berusia 26 tahun di Institut Teknologi Massachusetts, ditembak mati di dalam mobil patrolinya di kampus sekolah itu di Cambridge.

Pihak berwenang pada akhirnya akan mengaitkan pembunuhan itu dengan Tsarnaev bersaudara, yang menghabiskan sebagian masa kecil mereka di bekas republik Soviet di Kirgistan tetapi pernah tinggal di Amerika Serikat selama sekitar satu dekade sebelum pemboman.

Segera setelah Petugas Collier terbunuh, Tamerlan Tsarnaev membajak sebuah SUV, menyandera pengemudinya dan memberitahunya bahwa dia adalah salah satu pembom Boston Marathon.

Dzhokhar Tsarnaev mengikuti di belakang dengan mobil yang lebih kecil sebelum bergabung dengan kakak laki-lakinya.

Mereka mengemudi di sekitar wilayah Boston dengan orang yang mereka sandera, memaksanya untuk menarik uang dari ATM kemudian mengemudi ke New York City.

Ketika mereka berhenti di pom bensin Cambridge, sandera melarikan diri dan menelepon polisi, memberi tahu mereka bahwa SUV tersebut dapat dilacak oleh ponselnya, yang masih berada di dalam kendaraan.

Tak lama setelah tengah malam, baku tembak terjadi antara Tsarnaev dan polisi di sebuah jalan di pinggiran kota Boston, Watertown.

Seorang petugas terluka parah oleh tembakan tetapi selamat.

Tamerlan Tsarnaev juga terluka parah kemudian dibawa ke rumah sakit, namun tidak berhasil diselamatkan.

Dzhokhar Tsarnaev berhasil lari dari baku tembak di SUV curian itu sebelum meninggalkannya dan melarikan diri dengan berjalan kaki.

3 dari 5 halaman

Pelaku tertangkap dan menjalani masa hukuman

Hari itu, 19 April, wilayah Boston diisolasi, dengan sekolah ditutup, layanan transportasi umum ditangguhkan dan orang-orang disarankan untuk tetap di dalam rumah mereka.

Polisi tetap melakukan pencarian dari pintu ke pintu di Watertown dan kendaraan bergaya militer berpatroli di jalan-jalan.

Malam itu, setelah polisi membatalkan pencarian mereka di daerah itu, seorang pria Watertown pergi keluar untuk memeriksa kapal yang dia simpan di halaman belakang rumahnya.

Ketika dia melihat ke dalam kapal setinggi 24 kaki itu, dia terkejut melihat darah dan seseorang, yang ternyata adalah Dzhokhar Tsarnaev, bersembunyi di sana.

Polisi segera tiba dan menahan tersangka, yang terluka akibat baku tembak sebelumnya.

Pada saat pemboman, Dzhokhar Tsarnaev adalah mahasiswa tingkat dua di Universitas Massachusetts di Dartmouth.

Sementara Tamerlan Tsarnaev adalah seorang jebolan perguruan tinggi dan mantan petinju amatir yang memiliki seorang istri dan anak.

Para penyelidik percaya bahwa Tsarnaev dimotivasi oleh keyakinan Islam ekstremis tetapi merencanakan dan melakukan pemboman sendiri-sendiri dan tidak terkait dengan organisasi teroris mana pun.

Kedua bersaudara tersebut diduga menggunakan Internet untuk belajar cara membuat bahan peledak.

Pada Juli 2013, Dzhokhar Tsarnaev mengaku tidak bersalah atas 30 dakwaan federal terhadapnya, termasuk penggunaan senjata pemusnah massal.

Dia diadili pada Januari 2015, dan dinyatakan bersalah atas semua 30 dakwaan.

Dia dijatuhi hukuman mati tetapi mengajukan banding atas keputusan tersebut, sehingga Tsarnaev saat ini ditahan di penjara supermax di Colorado.

 

Reporter: Veronica Gita

4 dari 5 halaman

Infografis Sertifikat Vaksin Covid-19 Jadi Syarat Bepergian?

5 dari 5 halaman

Saksikan Juga Video Berikut Ini: