Sukses

Kronologi Hilangnya Jack Ma Usai Kritik Pemerintah China

Liputan6.com, Beijing - Kabar menghilangnya Jack Ma, seorang taipan bisnis ternama dunia tengah menjadi pembicaraan publik. Pasalnya, ia dilaporkan telah hilang dari pandangan publik sejak dua bulan, usai memberi kritik terhadap pemerintah China

Kejadiannya bermula pada 24 Oktober ketika Jack Ma memberikan pidato dalam acara Bund Summit di Shanghai, sebuah pertemuan yang disebut sebagai "platform komunikasi finansial high-end yang terbuka, pragmatis dan berpengaruh secara internasional."

Dalam situasi seperti itu, Ma yang berusia 56 tahun mungkin merasa berhak untuk berbagi sedikit wawasan terkait perjalanan karirnya yang sukses dalam membangun perusahaan Alibaba. 

Mengutip TIME, Selasa (5/1/2021), menurut transkrip bahasa Inggris yang diterbitkan oleh surat kabar Apple Daily Hong Kong, Ma, yang secara pribadi memiliki kekayaan $ 48,2 miliar, menyampaikan pidatonya dengan hati-hati. 

Jack Ma menggambarkan dirinya sebagai "pria yang baru sedikit pensiun... berbagi pandangan non-profesional dari non-profesional" dan mengakui bahwa idenya mungkin "tidak dewasa, tidak akurat atau bahkan menggelikan."

Dengan sopan, dia melontarkan beberapa kutipan dari Presiden China Xi Jinping. Tetapi ketika dia mulai mengajak pendengarnya untuk mempertimbangkan perlunya reformasi sistem keuangan negara, dia tampak telah melewati batas.

Dia secara tidak langsung memarahi regulator China karena dianggap menghambat inovasi, dan mengatakan bahwa bank China menderita "mentalitas pegadaian" mengingat bank, seperti pemberi pinjaman informal dahulu kala, masih mengandalkan sistem "janji dan jaminan." 

Ini tidak semuanya buruk, ujar Ma. 

"Di masa lalu," dia menunjukkan, "pegadaian adalah ide yang maju. Jika bukan karena inovasi seperti janji dan agunan, tidak akan ada lembaga keuangan saat ini, dan ekonomi China tidak akan berkembang selama 40 tahun terakhir ke titik seperti itu sekarang."

Tetapi para kader yang mendengarkan menjadi marah.

2 dari 4 halaman

Dipanggil Otoritas Tiongkok

Pada 2 November, Ma dipanggil oleh otoritas Tiongkok untuk diinterogasi.

Keesokan harinya, IPO US$ 37 miliar dari cabang fintech Alibaba, Ant Financial — disebut-sebut sebagai penawaran yang memecahkan rekor — dihentikan oleh pengawas sekuritas China meskipun sebelumnya telah menerima lampu hijau.

Pada akhir Desember, regulator telah menginstruksikan Ant Group untuk merestrukturisasi operasinya untuk mematuhi aturan anti-monopoli baru, yang memangkas valuasi senilai miliaran dolar.

Kemudian, akhir minggu lalu, Ma digantikan oleh eksekutif Alibaba lainnya untuk episode terakhir acara kontes bakat bisnis yang disiarkan di televisi, dengan fotonya dihapus dari galeri juri.

Jack Ma sekarang belum terlihat di depan umum, setidaknya selama dua bulan. Seorang juru bicara Alibaba menolak berkomentar tentang keberadaannya saat dihubungi oleh TIME.

3 dari 4 halaman

Tidak Disenangi Pemerintah China

Menjadi seorang selebritas bisnis global, Jack Ma diam-diam dipercaya oleh Partai Komunis China (PKC) untuk memproyeksikan citra modern dan terus maju bagi para pengusaha negara. Visi kebijakan resmi seperti Made in China 2025 dan China Standards 2035, telah berusaha menulis aturan perdagangan dan teknologi generasi mendatang.

Namun jelas bahwa PKC di bawah Presiden Xi tidak akan menyetujui tantangan apa pun terhadap otoritasnya. 

Mengingat ekonomi China yang melambat dan angin sakal geopolitik yang memuncak, Beijing khawatir dengan risiko keuangan sistematis dan meningkatnya utang. Ini bukan waktunya untuk melonggarkan sistem seperti yang dilakukan Ma. Sama halnya seperti perusahaan raksasa real estat, keuangan, dan show-biz yang tampaknya tidak dapat disangkal sebelumnya ditemukan, Ma belajar bahwa kesetiaan adalah yang utama di bawah pemerintahan Xi. 

"Tidak ada yang disebut era [Ma]," tulis berita utama terkini di corong PKC, People's Daily, "tetapi hanya era yang ada [Ma] di dalamnya."

Ma dulu dianggap tidak tersentuh.

Dicintai sebagai maestro teknologi buatan sendiri yang bahkan tidak tahu cara membuat kode, dia menyenangkan rakyat China dengan cerita penolakan berulang.

Namun, etos kerja yang menakutkan, dan bakat untuk membaca tren ekonomi digital, mendorong mantan guru bahasa Inggris ini menjadi menjadi orang terkaya di China. 

Seorang anggota partai yang secara teratur muncul bersama para pemimpin tertinggi China, Ma bahkan menjadi semacam duta besar tidak resmi, bertemu dengan Presiden terpilih Donald Trump pada Januari 2017, di mana dia berjanji untuk membawa satu juta pekerjaan ke AS.

"Jack dan saya akan pergi melakukan beberapa hal hebat," kata Trump kepada wartawan saat itu.

Ma telah menjadi pusat perhatian. Ia kerap tampil di konser rock, berpakaian seperti Michael Jackson, dan membintangi film kung fu. Tapi kesombongan adalah kutukan bagi aparat China yang menjemukan dan mungkin telah membuat pihak berwenang mengarahkan opini publik untuk menentangnya.

Pembelaan Ma terhadap budaya kerja "996" China yang ketat — pukul 09.00 hingga 21.00, enam hari seminggu — membuat beberapa orang mencela dia sebagai "pengisap darah kapitalis" dan mengutip teguran Marx.

"Miliarder orang luar biasa seperti Jack Ma pasti akan digantung di tiang lampu," tulis seorang komentator dalam postingan yang dibaca lebih dari 100.000 kali di WeChat dan disukai 122.000 kali di platform mirip Twitter di China, Weibo. 

Han Fuling, seorang profesor di Universitas Pusat Keuangan dan Ekonomi Beijing, menulis di Weibo bahwa pendapat Ma "penuh dengan ketidaktahuan dan kesombongan tentang keuangan!"

 

4 dari 4 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: