Sukses

7-12-1975: Operasi Seroja, Indonesia 'Menginvasi' Timor Leste

Liputan6.com, Dili - Dini hari 7 Desember 1975, pasukan Indonesia melancarkan invasi besar-besaran ke bekas separuh pulau Timor, atau Timor Leste, yang terletak di dekat Australia di Laut Timor.

Penyerbuan dilakukan setelah kolonialis Portugis meninggalkan pulau itu pada Agustus 1975, untuk kemudian digantikan oleh pemerintahan pimpinan Fretilin. Sejak itu, pasukan Indonesia mulai bergerak ke perbatasan Timor Leste dari Timor bagian barat bagian Indonesia, demikian seperti dikutip dari History, (7/12/2020).

Pada 28 November, pemerintah Timor Leste yang terpilih secara demokratis, khawatir akan invasi Indonesia yang akan segera terjadi, memproklamirkan Republik Demokratik Timor Leste.

Pada pagi hari tanggal 7 Desember, Indonesia merespons dengan menginisiasi pemboman angkatan laut ibu kota Dili, dilanjutkan dengan pendaratan pasukan terjun payung dari udara dan laut di pantai.

Pada 10 Desember, pasukan invasi kedua merebut kota terbesar kedua Timor Leste, Baucau. Selama titik puncaknya, ada sekitar 35.000 pasukan Indonesia, melawan sekitar 20.000 pasukan dan milisi Timor Leste.

Di tempat lain, perlawanan Timor Leste berlanjut, tetapi pada tahun 1978 pencaplokan Timor Leste oleh Indonesia pada dasarnya selesai, menjadikan wilayah itu salah satu provinsi Indonesia selama rezim Presiden Soeharto.

Selama tahun-tahun awal invasi dan pendudukan Indonesia, lebih dari 100.000 - 180.000 warga Timor Leste meninggal, terluka, ditangkap, atau tercerabut dari tempat tinggalnya, sebagai akibat langsung dari konflik tersebut, CAVR melaporkan.

Sebagian besar yang tewas adalah warga sipil yang dibunuh oleh militer atau mati kelaparan di kamp-kamp interniran, atau saat bersembunyi di perbukitan dari militer Indonesia.

Kelompok-kelompok kecil gerilyawan Timor Leste melanjutkan perlawanan mereka selama beberapa dekade.

2 dari 3 halaman

Referendum dan Kemerdekaan

Pada tahun 1996, Jose Ramos-Horta dan Uskup Carlos Ximenes Belo bersama-sama dianugerahi Penghargaan Nobel Perdamaian atas upaya mereka memenangkan kemerdekaan bagi Timor Leste.

Presiden Soeharto, yang memerintahkan invasi 1975, digulingkan dari kekuasaan pada tahun 1998, dan orang Timor Leste memperbarui seruan mereka untuk kemerdekaan.

Pada 1999, rakyat Timor Leste memberikan suara luar biasa untuk kemerdekaan dalam referendum, yang mengarah pada serangan berdarah oleh pasukan milisi Indonesia.

Pasukan penjaga perdamaian PBB yang dipimpin Australia dikerahkan untuk menghentikan kekerasan, dan pada Agustus 2001 Timor Leste mengadakan pemilihan demokratis pertamanya untuk membentuk pemerintahan otonom.  

Setelah dua setengah tahun transisi lebih lanjut di bawah naungan tiga misi PBB yang berbeda, Timor Leste mencapai kemerdekaan pada 20 Mei 2002.

3 dari 3 halaman

Simak video pilihan berikut: