Sukses

7 Alasan PM Jepang Yoshihide Suga Lebih Pilih ke Indonesia Ketimbang AS-China

Liputan6.com, Jakarta - Lima tahun lalu, Yoshihide Suga pernah dibuat kecewa oleh Indonesia. 

Pria yang saat itu menjabat sebagai sekretaris kabinet Perdana Menteri Shinzo Abe, menyesalkan langkah pemerintahan Presiden Joko Widodo yang lebih memilih China ketimbang Jepang sebagai mitra proyek pembangunan kereta cepat pada 2015.

Padahal, Jepang sudah melakukan penjajakan atas proyek itu selama bertahun-tahun sejak era Presiden Susilo Bambang Yudhoyono.

"Sungguh sangat disesalkan," kata Suga, seperti dilaporkan AFP, 29 September 2015. "Sebuah langkah yang sulit dimengerti," tambahnya seperti dikutip dari Nikkei.

Pada saat itu, sejumlah analis memperkirakan bahwa hubungan Indonesia - Jepang bisa merenggang ke depannya. Namun, Jepang kemudian diberikan pengerjaan kereta semi-cepat Jakarta - Surabaya oleh Indonesia serta sejumlah 'proyek strategis nasional' lain, sebagai upaya untuk meyakinkan Tokyo bahwa Jepang tetap merupakan mitra strategis Indonesia.

Tepat lima tahun berlalu dan kini, pria yang pernah dibuat kecewa oleh Indonesia itu memilih untuk berkunjung ke Jakarta, sebagai salah satu rangkaian lawatan luar negeri pertamanya --selain Vietnam-- sejak menjabat sebagai perdana menteri baru Jepang pada September 2020, menggantikan Abe yang lengser akibat sakit.

Mengapa Vietnam dan Indonesia? Terlebih, negara yang terakhir pernah memberikan kesan tak mengenakkan bagi Yoshihide Suga.

Mengapa bukan: Amerika Serikat sebagai sekutu geopolitik terdekat; China sebagai mitra dagang #1 Jepang; atau Korea Selatan di mana keduanya tengah menegang?

Mengutip artikel opini penasihat khusus kabinet PM Yoshihide Suga, Kuni Miyake untuk the Japan Times (18/10/2020), berikut sejumlah alasan mengapa sang perdana menteri baru Jepang lebih memilih pergi ke Vietnam dan Indonesia sebagai lawatan luar negeri pertamanya ketimbang tiga negara lain di atas.

2 dari 9 halaman

1. AS Mungkin Sedang Tidak Relevan, dan Berbahaya

Sejak 1945, mengunjungi Washington DC telah menjadi salah satu prioritas utama bagi setiap perdana menteri baru di Jepang. Namun, pada tahun 2020, mungkin bukan itu masalahnya. Di tengah siklus pemilihan Amerika dan pandemi virus corona yang tidak pernah berakhir, pilihan terbaik untuk berkunjung sekarang bukanlah ke Amerika Serikat.

Tokyo, khususnya akhir-akhir ini, juga telah mengambil sikap resmi bahwa Jepang akan selalu berupaya untuk mempromosikan visi Indo-Pasifik yang bebas dan terbuka, termasuk supremasi hukum, kebebasan navigasi dan penerbangan, dan penyelesaian sengketa secara damai, dengan membangun hubungan yang stabil dengan tetangganya. Tetangga seperti itu juga secara implisit berarti China dan kedua Korea. 

Namun pada akhirnya, kedua negara tersebut juga tak dipilih oleh Suga. Lantas, mengapa?

3 dari 9 halaman

2. China dan Korea Selatan, Teman Berubah Lawan?

Baik Beijing maupun Seoul, bagaimanapun, tidak akan menjadi prioritas. 

"Bisakah Suga mengunjungi Beijing sekarang? Ini akan menjadi 'tidak benar secara politik' mengingat keadaan saat ini seputar hubungan bilateral Jepang-China. Bahkan kunjungan kenegaraan yang pernah direncanakan oleh Presiden Xi Jinping sebenarnya telah ditunda untuk sementara waktu," tulis Miyake untuk the Japan Times.

"Mengunjungi Seoul akan menjadi bunuh diri politik juga," lanjutnya.

Pada 13 Oktober, Kyodo News melaporkan “KTT trilateral antara Jepang, Korea Selatan dan China kemungkinan besar tidak akan diadakan tahun ini karena Tokyo telah memberikan pemberitahuan bahwa Suga tidak akan hadir tanpa konsesi dari Seoul dalam perselisihan mengenai kompensasi bagi tenaga kerja masa perang. Ini menjelaskan alasannya.

4 dari 9 halaman

3. Faktor Indonesia, Vietnam, dan ASEAN

Pilihan alami Suga adalah Asia Tenggara. Kebijaksanaan jurnalistik konvensional adalah bahwa mengunjungi negara-negara anggota ASEAN datang ketika Jepang berusaha untuk "memperkuat hubungan dengan negara-negara di kawasan, di tengah meningkatnya ketegangan antara sekutu keamanan utamanya Amerika Serikat dan mitra dagang terbesarnya, China." 

"Ini pendekatan yang sangat masuk akal," tulis Miyake.

Dengan demikian, argumen ini tidak menjelaskan rencana kunjungan Suga hanya ke Indonesia dan Vietnam dan bukan negara-negara ASEAN yang sama pentingnya. Pasti ada alasan untuk ini. 

"Beberapa kebijaksanaan konvensional menunjukkan 'Vietnam adalah ketua ASEAN tahun ini, dan Indonesia adalah anggota Kelompok 20 (G20) negara ekonomi utama." Apakah itu satu-satunya alasan? Hampir tidak.

5 dari 9 halaman

4. Faktor Indonesia - AS

Sementara Perdana Menteri Suga mengunjungi Jakarta, Menteri Pertahanan Indonesia Prabowo Subianto akan berada di Amerika Serikat untuk kunjungan kerja antara 15 - 19 Oktober atas undangan dari mitranya dari AS, Mark Esper. Apakah ini hanya kebetulan belaka? Mungkin. Atau apakah itu bagian dari upaya di balik layar bersama dua negara yang bermitra kuat sejak Perang Dunia II? Mungkin tidak.

Kunjungannya ke Washington sangat penting karena selama dua dekade terakhir, Prabowo dilaporkan dua kali ditolak masuk ke Amerika Serikat karena dugaan pelanggaran hak asasi manusia. Washington sekarang tampaknya bersedia untuk melihat ke arah lain pada pertanyaan-pertanyaan yang berkaitan dengan masa lalu Prabowo untuk memajukan kerja sama pertahanan bilateral yang lebih erat dengan Indonesia.

6 dari 9 halaman

5. Faktor Vietnam - AS

Indonesia tidak sendiri. Pada tanggal 23 September, asisten menteri luar negeri AS untuk urusan politik-militer dan wakil menteri luar negeri Vietnam dilaporkan bertemu secara online "untuk membahas kerja sama keamanan bilateral pada Dialog Politik, Keamanan, dan Pertahanan AS-Vietnam yang kesebelas".

Topik pertemuan antara lain kerja sama keamanan, perdagangan pertahanan, keamanan maritim, dan penjaga perdamaian. Dialog tersebut berlangsung kurang dari sebulan sebelum kunjungan Suga. Apakah ini kebetulan yang lain? Mungkin ya, tetapi itu juga harus dilihat sebagai bagian dari serangkaian upaya baru AS untuk memperkuat hubungan pertahanan dengan anggota ASEAN.

7 dari 9 halaman

6. Faktor Singapura - AS

"Tunggu dulu, mengapa Singapura tiba-tiba muncul dalam daftar ini," Anda mungkin bertanya-tanya.

Penasihat khusus untuk kabinet PM Suga, Kuni Miyake punya alasannya.

"Seminggu sebelumnya, AS yang bertindak di bawah Menteri Pertahanan untuk Kebijakan mengunjungi Singapura dan dengan mitranya dari Singapura, bersama-sama memimpin Dialog Kebijakan Keamanan Strategis Singapura-AS ke-11. Tahun lalu kedua negara memperpanjang perjanjian pertahanan 1990 mereka dengan 15 tahun lagi hingga 2035. Upaya Washington di daerah tersebut kemungkinan besar akan terus berlanjut," jelasnya.

"Faktanya, Tentara Pembebasan Rakyat China menuduh kapal perang AS pekan lalu masuk tanpa izin ke perairan teritorial China di dekat Kepulauan Paracel selama operasi kebebasan navigasi terbaru oleh Angkatan Laut AS. AS bertujuan untuk terus menentang klaim China di Laut China Selatan. Niat AS tidak bisa salah."

8 dari 9 halaman

7. Indo-Pasifik

Ini adalah lingkungan politik dan militer regional yang menunggu perjalanan luar negeri pertama Suga. Visi FOIP (Indo-Pasifik Bebas dan Terbuka) bukanlah tatanan militer internasional yang eksklusif. Sebaliknya, ini memberikan dasar untuk arena yang lebih stabil dan makmur di Asia Timur, Tenggara dan Selatan secara keseluruhan. Waktu kunjungan Suga sangat tepat.

"Berbeda dengan Amerika Serikat, upaya Jepang untuk meningkatkan visi FOIP lebih difokuskan pada bidang kegiatan ekonomi, budaya atau penegakan hukum. Perjalanan pertama Perdana Menteri Suga ke luar negeri sangat masuk akal bagi saya. Saya akan menyarankan dia untuk melakukan hal yang sama jika saya telah ditunjuk sebagai penasihat khusus sebulan sebelumnya," jelas Miyuke.

 

9 dari 9 halaman

Simak video pilihan berikut: