Sukses

18-10-1916: Ogah Bertempur karena Trauma Psikis, Tentara Inggris Dihukum Mati

Liputan6.com, London - Saat fajar pada 18 Oktober, 1916, Prajurit Harry Farr dari British Expeditionary Force Inggris (BEF) dieksekusi mati karena atas alasan 'pengecut' setelah ia menolak untuk maju ke parit garis depan di Front Barat selama Perang Dunia I.

Setelah bergabung dengan BEF pada tahun 1914, Farr dikirim ke garis depan di Prancis; Mei berikutnya, dia pingsan, gemetar, dan dikirim ke rumah sakit untuk perawatan. Dia kembali ke medan perang dan berpartisipasi dalam Serangan Somme.

Pada pertengahan September 1916, bagaimanapun, Farr menolak untuk terus maju ke parit dengan sisa skuadronnya; setelah diseret ke depan, meronta, dia melepaskan diri dan lari kembali. Dia kemudian diadili oleh pengadilan militer Inggris karena pengecut dan dijatuhi hukuman mati, yang dilakukan pada 16 Oktober, demikian seperti dikutip dari History.com, Minggu (18/10/2020).

Farr adalah salah satu dari 306 tentara dari Inggris dan Persemakmuran yang dieksekusi karena pengecut selama Perang Besar. Menurut keturunannya, yang telah berjuang lama untuk membersihkan namanya, Farr menderita shell shock yang parah, kondisi yang baru disadari pada saat itu, dan telah dirusak baik secara fisik maupun psikologis oleh pengalaman pertempurannya, terutama pemboman berat yang berulang kali dilakukan oleh dia dan rekan-rekannya di garis depan.

2 dari 3 halaman

Shell Shock

Gejala "shell-shock" —sebuah istilah yang pertama kali digunakan pada tahun 1917 oleh seorang petugas medis bernama Charles Myers — termasuk kecemasan yang melemahkan, mimpi buruk yang terus-menerus, dan penderitaan fisik mulai dari diare hingga kehilangan penglihatan.

Pada akhir Perang Dunia I, tentara Inggris telah dipaksa untuk menangani 80.000 kasus penderita ini, termasuk di antara prajurit yang tidak pernah mengalami pemboman langsung. Meskipun menjalani perawatan, hanya seperlima pria yang terkena dampak yang melanjutkan tugas militer.

Beberapa pemerintah berturut-turut menolak permohonan dari keluarga Farr dan yang lainnya agar orang yang mereka cintai diampuni dan dihormati bersama dengan sisa tentara yang tewas dalam Perang Dunia I.

Akhirnya, pada Agustus 2006, setelah perjuangan selama 14 tahun, Pengadilan Tinggi Inggris mengabulkan maaf untuk Farr; beberapa jam setelah memberi tahu keluarga Farr tentang putusannya, pemerintah mengumumkan akan meminta persetujuan Parlemen untuk mengampuni semua 306 tentara yang dieksekusi karena pengecut selama Perang Dunia I.

3 dari 3 halaman

Simak video pilihan berikut: