Sukses

Banyak Orang Cenderung Takut dengan Laba-Laba, Ternyata Ini Alasannya

Liputan6.com, Jakarta - Jika hanya dengan melihat foto laba-laba membuat bulu tubuh Anda berdiri, Anda tidak sendirian.

Arachnofobia atau ketakutan akan laba-laba adalah salah satu fobia yang lebih umum, dan masyarakat Barat tampaknya memiliki keengganan kolektif untuk semua hal yang merayap menyeramkan — dari serangga seperti kecoak dan ikan gegat hingga kelabang seperti lipan dan kaki seribu. Demikian seperti mengutip laman Mental Floss, Senin (12/10/2020). 

Meskipun beberapa karakter tak bertulang ini dapat meracuni atau menyebarkan penyakit, Anda biasanya dapat mengalahkan lawan dengan satu pukulan atau injakan yang tepat.

Lantas mengapa mereka sering menimbulkan teror?

2 dari 4 halaman

Sebabkan Kekhawatiran

Salah satu teori psikologi evolusioner menyatakan bahwa nenek moyang kita yang mengalami rasa gelisah memiliki kesempatan lebih baik untuk bertahan hidup daripada rekan mereka yang pemberani. 

Selama jutaan tahun, manusia mungkin telah mengembangkan kecenderungan kecemasan terhadap lebah, laba-laba, dan organisme mengancam lainnya yang dalam bahasa sehari-hari yang kita sebut sebagai "serangga".

"Tentu saja, tidak ada gen 'takut lebah'," kata Dr. Jeffrey Lockwood , ahli entomologi dan penulis The Infested Mind : Why Humans Fear, Loathe, dan Love Insects.

“Tapi ada bukti bahwa kita sangat cenderung mengasosiasikan rangsangan tertentu dengan bahaya dalam bentuk 'pembelajaran yang dipersiapkan' — tidak berbeda dengan cara kita belajar bahasa dengan mudah.”

Apa kekurangan serangga dalam ukuran yang mereka buat dengan kualitas lain yang, seperti dikatakan Lockwood, "menekan banyak perasaan takut dan jijik kita." 

Perawakan kecil mereka memungkinkan mereka menyusup baik ke tubuh dan ruang hidup kita, dan mereka mampu menghindari pukulan dan hentakan kita dengan cepat dan tidak menentu. Meskipun banyak yang tidak dapat meracuni kita sampai mati — kurang dari 30 dari lebih dari 43.000 spesies laba-laba telah diketahui membunuh manusia, misalnya — beberapa, seperti kecoak menimbulkan bahaya lain.

3 dari 4 halaman

Takut atau Jijik?

Namun, ada perbedaan antara sekadar berpikir bahwa serangga itu menjijikkan atau benar-benar takut pada mereka.

"Anda dapat mengetahui apakah seseorang mengalami bug-phobia jika mereka panik atau menghindari dengan cara apa pun," ujar Dr. Jenny Yip, psikolog berlisensi dan pendiri Renewed Freedom Center of Los Angeles.

Jika Anda memindai celah setiap kali Anda memasuki ruangan untuk memastikan Anda tidak melihat tamu berkaki banyak, Anda mungkin menderita entomofobia (takut serangga). Kadang-kadang, lompatan dari "Saya ditakuti serangga" menjadi "Saya takut serangga" terjadi karena Anda memiliki pengalaman buruk dengan serangga.

“Mungkin nenek buyut Anda disengat parah, dan dia dengan paksa mengajari ibu Anda bahwa laba-laba adalah makhluk mengerikan yang mampu memberikan kematian,” kata Lockwood. 

“Kecuali jika ibumu memiliki bukti [atau] pengalaman yang bagus untuk mengesampingkan pesan orang tua ini, dia kemungkinan besar tumbuh menjadi orang dewasa yang penuh ketakutan. Dan ketika dia memilikimu, sepertinya dia akan mengirimkan pesan menakutkan ini ... dan seterusnya. "

Terlepas dari kupu-kupu, kepik , dan beberapa serangga berharga lainnya yang kami anggap tidak berbahaya, menarik, berguna, atau indah, sebagian besar serangga termasuk laba-laba mendapatkan reputasi buruk di layar. 

4 dari 4 halaman

Saksikan Juga Video Ini: