Sukses

Tidak Membuat Sarang dengan Jaring, Laba-Laba Brazil Ternyata Punya Racun Neurotoxic

Laba-laba Brazil tidak membuat jaring, tapi ketika mencari mangsa, mereka membunuh dengan racun neurotoksik. Begini faktanya.

Liputan6.com, Jakarta Di antara berbagai jenis laba-laba yang tersebar di seluruh dunia, laba-laba Brazil menonjol dengan karakteristik yang sangat unik dan mengejutkan. Tidak seperti kebanyakan laba-laba yang dikenal dengan membangun sarang jaring untuk menangkap mangsa, laba-laba Brazil memiliki pendekatan yang berbeda dalam berburu. 

Laba-laba ini mengandalkan keterampilan berburu aktif dan memiliki senjata mematikan berupa racun neurotoxic yang sangat efektif untuk melumpuhkan mangsanya. Racun neurotoxic yang dimiliki oleh laba-laba Brazil ini bekerja dengan cara yang sangat mengerikan. 

Keunikan lain yang mengejutkan adalah efek racun ini tidak hanya terbatas pada mangsa kecil, tetapi juga dapat berbahaya bagi manusia, menyebabkan gejala yang serius jika tidak segera ditangani. Hal ini menjadikan laba-laba Brazil salah satu spesies laba-laba paling berbahaya di dunia.

Untuk pembahasan lebih lanjut, simak artikel di bawah ini yang telah dirangkum dari berbagai sumber pada Rabu (29/05/2024).

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 11 halaman

Laba-Laba yang Memiliki Racun Mematikan

Laba-laba pengembara Brazil adalah laba-laba agresif yang termasuk dalam genus Phoneutria, yang berarti "pembunuh" dalam bahasa Yunani. Makhluk yang dikenal sebagai laba-laba bersenjata atau laba-laba pisang, adalah salah satu laba-laba paling berbisa di Bumi. 

Laba-laba ini memiliki mulut yang besar atau chelicerae, yang dapat menimbulkan gigitan menyakitkan dengan kandungan racun neurotoksik yang dapat mematikan bagi manusia, terutama anak-anak.

Laba-laba pengembara Brazil sering kali masuk dalam daftar laba-laba paling mematikan di dunia. Hewan ini berkali-kali dinobatkan sebagai laba-laba paling mematikan di dunia oleh Guinness World Records, meskipun pemegang rekor saat ini adalah laba-laba jaring corong Sydney jantan (Atrax kokohus). 

Namun mengklasifikasikan laba-laba sebagai hewan mematikan masih kontroversial. Setiap gigitan itu unik, dan kerusakan yang ditimbulkannya bergantung pada jumlah racun yang disuntikkan.

3 dari 11 halaman

Karakteristik Laba-Laba Brazil

Ada 9 spesies laba-laba pengembara Brazil, semuanya aktif di malam hari dan dapat ditemukan di Brazil. Beberapa spesies juga dapat ditemukan di seluruh Amerika Tengah dan Selatan, dari Kosta Rika hingga Argentina. 

Laba-laba pengembara Brazil berukuran besar, dengan tubuh mencapai 2 inci (5 cm) dan rentang kaki hingga 7 inci (18 cm), menurut Natural History Museum di Karlsruhe, Jerman. Warna spesiesnya bervariasi, meskipun semuanya berbulu dan sebagian besar berwarna coklat dan abu-abu, beberapa spesies memiliki bintik-bintik berwarna terang di perutnya. Banyak spesies memiliki garis hitam dan kuning atau putih di bagian bawah kedua kaki depannya.

4 dari 11 halaman

Tidak Membuat Jaring dan Berburu untuk Mencari Mangsa

Arakhnida disebut laba-laba pengembara karena mereka tidak membuat jaring tetapi berkeliaran di lantai hutan pada malam hari untuk berburu mangsa. Mereka membunuh dengan penyergapan dan serangan langsung.

Mereka menghabiskan sebagian besar waktunya bersembunyi di bawah batang kayu atau di celah-celah, dan keluar berburu di malam hari. Mereka memakan serangga, laba-laba lain, dan terkadang, amfibi kecil, reptil, dan tikus. 

Ketika laba-laba pengembara Brasil merasa terancam, mereka sering mengambil posisi bertahan dengan berdiri menggunakan kaki belakang dan merentangkan kaki depan untuk memperlihatkan taringnya, postur ini terkadang disertai dengan gerakan menyamping. Laba-laba juga dapat melompat hingga jarak 1,3 kaki (40 cm).

5 dari 11 halaman

Perkawinan Laba-Laba Brazil

Seperti pada kebanyakan spesies laba-laba, laba-laba betina lebih besar daripada laba-laba jantan. Jantan mendekati betina dengan hati-hati ketika mencoba untuk kawin, menurut departemen biologi di Universitas Wisconsin-La Crosse. 

Laba-laba jantan menampilkan tarian untuk menarik perhatian betina, dan jantan sering berkelahi satu sama lain demi betina. Betina bisa pilih-pilih, dan dia sering kali menolak banyak pejantan sebelum memilih pasangan untuk kawin. Begitu betina memilih satu, pejantan harus berhati-hati karena betina sering menyerang jantan setelah berhubungan selesai.

Betina kemudian dapat menyimpan sperma di ruang terpisah dari sel telur sampai siap untuk membuahinya. Betina akan bertelur hingga 1.000 telur sekaligus, yang disimpan dengan aman di dalam kantung telur sutra pintal. Laba-laba pengembara Brazil biasanya hidup selama satu atau dua tahun.

6 dari 11 halaman

Racun Laba-Laba Brazil

Racun laba-laba pengembara Brazil adalah campuran kompleks racun, protein, dan peptida, menurut Natural History Museum di Karlsruhe, Jerman. Racunnya mempengaruhi saluran ion dan reseptor kimia di sistem neuromuskular korban.

Setelah manusia digigit oleh salah satu laba-laba ini, mereka mungkin mengalami gejala awal seperti rasa sakit yang parah di lokasi gigitan, berkeringat dan merinding. Dalam waktu 30 menit, gejalanya menjadi sistemik dan mencakup tekanan darah tinggi atau rendah, detak jantung cepat atau lambat, mual, kram perut, hipotermia, vertigo, penglihatan kabur, kejang, dan keringat berlebih yang berhubungan dengan syok.

Racun laba-laba ini mungkin paling terkenal karena memicu ereksi yang menyakitkan dan bertahan lama. Oleh karena itu, dalam sebuah penelitian pada tahun 2023, para ilmuwan melaporkan bahwa mereka sedang menguji racun pada manusia sebagai pengobatan potensial.

7 dari 11 halaman

Apakah Laba-Laba Kuning Berbahaya?

Racun mereka tidak berbahaya bagi manusia dan gigitannya hanya akan menyebabkan sedikit rasa sakit atau pembengkakan di area tersebut. Laba-laba Joro tidak berbahaya karena taringnya terlalu kecil untuk menembus kulit manusia.

8 dari 11 halaman

Apakah Laba-Laba Berbahaya bagi Manusia?

Namun, mayoritas laba-laba tidak menggigit manusia dan kecuali dalam beberapa kasus, mereka tidak berbahaya bagi manusia atau mamalia lainnya (2). Meski gigitan laba-laba sering terjadi, sebagian besar spesies hanya menyebabkan gejala klinis ringan (3).

9 dari 11 halaman

Apakah Laba-Laba yang Ada di Rumah Berbahaya?

Walaupun laba-laba di rumah biasanya tidak berbahaya, keberadaan mereka bisa membuat rumah tampak kotor dan tidak terawat karena jaring yang mereka buat.

10 dari 11 halaman

Apakah Semua Laba-Laba Beracun?

Meskipun kebanyakan laba-laba tidak berbahaya, penting untuk tetap waspada terhadap beberapa spesies tertentu yang dapat memiliki dampak kesehatan yang serius jika digigit.

11 dari 11 halaman

Seperti Apa Gigitan Laba-Laba?

Gigitan laba-laba dapat menghasilkan luka kecil yang terasa seperti ditusuk di kulit. Hal ini biasanya disertai dengan rasa sakit, kemerahan, dan sedikit pembengkakan. Beberapa orang bahkan bisa merasakan sakit di tubuh, pusing, dan berkeringat secara berlebihan setelah digigit oleh laba-laba.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.