Sukses

Asteroid Berukuran Lebih Besar dari London Eye Mendekati Bumi

Liputan6.com, Jakarta - Sebuah asteroid yang berukuran hampir satu setengah kali lebih besar dari ukuran London Eye tengah mendekati Bumi. NASA menggambarkan objek tersebut berpotensi berbahaya.

Mengutip Express.co.uk, Kamis (16/7/2020), Asteroid 2020ND adalah batuan luar angkasa yang benar-benar mengerikan. Berukuran 170 meter - dan akan mendekati Bumi hanya dalam beberapa hari.

NASA dan Badan Antariksa Eropa (ESA) mengungkap bahwa asteroid itu akan melakukan pendekatan terdekat ke Bumi pada 24 Juli, ketika dalam jarak 0,034 unit astronomi (AU) dari planet kita.

Satu AU (149.598.000 km) adalah jarak antara Bumi dan Matahari, jadi hari Sabtu mendatang, asteroid itu akan berjarak 5.086.327 kilometer dari planet kita - selebar rambut dalam istilah astronomi.

Batu luar angkasa yang tingginya 135 meter itu juga bergerak dengan kecepatan 13,5 kilometer per detik - atau 48.000 kilometer per jam.

Pada jarak 0,034 AU, NASA menggambarkan objek tersebut sebagai "asteroid yang berpotensi berbahaya (PHA)".

"Asteroid Berbahaya (potentially hazardous asteroid /PHA) saat ini didefinisikan berdasarkan parameter yang mengukur potensi asteroid untuk melakukan pendekatan yang mengancam ke Bumi," Badan Antariksa AS itu mengatakan.

"Secara khusus, semua asteroid dengan jarak persimpangan orbit minimum (MOID) 0,05 au atau kurang dianggap PHA."

2 dari 4 halaman

Asteroid Dekat Bumi

Karena kedekatannya yang relatif, Asteroid 2020ND juga merupakan objek dekat Bumi (near Earth object/NEO), yang memberi ruang angkasa peluang sempurna untuk mempelajarinya.

NASA mengatakan di situs web Jet Propulsion Laboratory (JPL): "NEO adalah komet dan asteroid yang didorong oleh gaya tarik gravitasi planet terdekat menjadi orbit yang memungkinkan mereka memasuki lingkungan Bumi.

"Minat ilmiah pada komet dan asteroid sebagian besar disebabkan oleh statusnya sebagai puing-puing sisa yang relatif tidak berubah dari proses pembentukan tata surya sekitar 4,6 miliar tahun yang lalu."

"Planet-planet luar raksasa (Jupiter, Saturnus, Uranus, dan Neptunus) terbentuk dari penggumpalan miliaran komet. Dan sisa serpihan dari proses pembentukan ini adalah komet yang kita lihat hari ini."

"Demikian juga, asteroid hari ini adalah potongan-potongan yang tersisa dari aglomerasi awal planet-planet bagian dalam yang mencakup Merkurius, Venus, Bumi, dan Mars."

3 dari 4 halaman

Potensi Asteroid Menghancurkan

Sementara itu, kemungkinan asteroid besar mengenai Bumi kecil - NASA meyakini ada satu dari 300.000 peluang setiap tahun bahwa ada batu ruang angkasa dapat menyebabkan kerusakan regional akan menghantam - prospek yang menghancurkan bukan tidak mungkin.

Namun, sejauh ini sudah ada beberapa rencana yang dapat membantu Bumi melawan kemungkinan serangan asteroid.

NASA saat ini sedang mempelajari Asteroid Bennu, dengan pesawat ruang angkasa OSIRIS-Rex yang tiba pada tahun 2018.

Sebagian alasan NASA mengirim pesawat ruang angkasa OSIRIS-Rex, untuk mengumpulkan informasi lebih lanjut tentang batu ruang angkasa yang panjangnya 1.640 kaki (500 m).

NASA khawatir asteroid itu, yang berpotensi melenyapkan sebuah negara di Bumi, dapat menghantam planet kita dalam 120 tahun ke depan, dengan pendekatan berikutnya pada 2135.

Misi ini akan memberikan informasi penting tentang cara membelokkan asteroid dari jalur tabrakan mereka dengan Bumi, tetapi NASA menegaskan kembali sementara ada kemungkinan kecil Bumi dapat terkena dampak, “selama jutaan tahun, dari semua planet, Bennu kemungkinan besar akan menabrak Venus ".

4 dari 4 halaman

Saksikan video pilihan di bawah ini: