Sukses

Kasus George Floyd Bikin Dukungan Dana Kampanye Joe Biden Meningkat

Liputan6.com, Jakarta - Kasus kematian George Floyd saat ditangkap polisi, menimbulkan kemarahan publik yang turun ke jalan hingga berujung kerusuhan dan penjarahan di sejumlah kota Amerika Serikat. Di sisi lain, Joe Biden, bakal calon presiden AS yang diusung Partai Demokrat mendapat keuntungan politik dari respons Presiden AS Donald Trump yang tak sesuai dengan keinginan publik.

Tim kampanye Joe Biden untuk presiden mengakui adanya peningkatan penggalangan dana. Menurut sumber yang tidak disebutkan namanya, dengan pengetahuan tentang hal itu, sejak protes yang dimulai pada pekan lalu, pendukung dan bundler (penggalang dana kampanye) Joe Biden telah mendapat peningkatan besar dalam kontribusi baru dan komitmen donor.

Penggalang dana menyampaikan bahwa mereka masing-masing membantu mengumpulkan antara US$ 200.000 (sekitar Rp 2 miliar) dan lebih dari US$ 1 juta (sekitar Rp 14 miliar) selama sepekan terakhir.

Blunder mengatakan, mereka mengumpulkan uang dengan kecepatan yang jauh lebih cepat, dalam beberapa kasus, daripada waktu yang sama.

Ed Rendell, Mantan Gubernur Pennsylvania, juga mengatakan kepada CNBC, ia baru-baru ini menyelenggarakan penggalangan dana secara virtual, yang dijadwalkan untuk pekan depan, dan diperkirakan akan meningkat mendekati US$ 500.000 (sekitar Rp 7 miliar).

Sebaliknya, kemungkinan akan mendatangkan lebih dari US$ 1 juta (sekitar Rp 14 miliar), kata Ed Rendell. 

Pada Selasa 2 Juni 2020, Ed Rendell mengatakan,"Banyak data akan kembali, karena Biden berkinerja baik dan kami mungkin akan menghasilkan US$ 1,1 juta atau US$ 1,2 juta," seperti dikutip dari CNBC, Rabu (3/6/2020).

2 dari 3 halaman

Penggalangan Dana Besar

Dalam kebanyakan jajak pendapat nasional, posisi, Joe Biden dilaporkan berada di depan Donald Trump; rata-rata polling RealClearPolitics menunjukkan Biden dengan keunggulan hampir 6 poin.

Menurut seorang sumber, Tim Joe Biden dan Obama sedang mengerjakan penggalangan dana besar yang mungkin menampilkan Obama sendiri. Hal itu dikatakan dapat membantu mendatangkan jutaan dolar bagi pencalonan mantan wakil presiden.

Dorongan untuk kampanye Joe Biden datang, selama sepekan terakhir menjelang pidato di Philadelphia pada Selasa 2 Juni 2020, ketika ia dengan jelas mengecam penanganan Donald Trump terhadap protes yang telah terjadi sejak kematian George Floyd.

Pidato Joe Biden menguraikan strateginya jika ia menjadi presiden, yang termasuk untuk mereformasi sistem kepolisian.  

Mantan wakil ketua di Evercore dan salah satu penggalang dana Joe Biden di industri keuangan, yaitu Charles Myers, mengatakan kepada CNBC bahwa ia telah melihat peningkatan besar-besaran dalam penggalangan dana, lebih dari yang ia miliki pada titik yang sama dalam waktu pada tahun-tahun pemilihan lainnya.

Charles Myers mengatakan, "Saya melihat peningkatan 30% hingga 35% dalam apa yang biasanya saya lihat pada titik ini lima bulan dari pemilihan uang."

 

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Berikut Ini: