Sukses

Bila Pandemi Corona COVID-19 Usai, Masih Amankah Kembali Bekerja di Kantor?

Liputan6.com, Jakarta - Ketika status lockdown mulai mereda di sejumlah negara, maka besar kemungkinan bagi banyak orang akan kembali bekerja di kantor. Hal ini membuat orang khawatir tentang seberapa aman ruang kantor di tengah pandemi Virus Corona COVID-19.

Mengutip BBC, Kamis (7/5/2020), ada kemungkinan akan ada peningkatan jumlah teknologi yang digunakan untuk memantau kondisi karyawan.

Dari kamera termal yang mengukur suhu saat karyawan memasuki gedung hingga aplikasi atau perangkat yang dapat dikenakan untuk memberi tahu jika terlalu dekat dengan kolega.

Edge di Amsterdam terpilih sebagai salah satu bangunan paling cerdas dan paling berkelanjutan di dunia pada beberapa tahun yang lalu, dan mengadaptasi kantor-kantornya yang dipenuhi sensor dengan realitas baru hidup dengan virus menular dan berpotensi mengancam jiwa.

Coen van Oostrom, pendiri perusahaan real-estate yang membangunnya mengatakan, ada beberapa perubahan "tanpa otak" yang dapat terjadi segera.

Saksikan video pilihan di bawah ini:

2 dari 2 halaman

Teknologi Jadi Kunci

"Pintu-pintu saat ini dapat dibuka dengan tangan tetapi ini adalah langkah kecil untuk mengubahnya supaya dapat dibuka dengan kontrol suara atau melalui aplikasi, dan kami ingin melakukan itu untuk memastikan virus tidak menyebar seperti itu,"

"Kami juga memiliki kamera yang dapat melihat berapa banyak orang di satu lantai dan dengan pembaruan perangkat lunak, mereka juga dapat mengukur seberapa jauh orang saling menjaga jarak satu sama lain, dan kami dapat mengirimkan peringatan ke telepon masing-masing orang jika terlalu dekat dengan satu sama lain.

"Tidak semua orang menyukainya dan ada perasaan bahwa itu adalah gangguan pada privasi mereka, jadi kami belum memutuskan apakah kami ingin menggunakannya ketika semua orang kembali ke kantor."

Edge, tidak seperti kebanyakan gedung, sudah menyediakan karyawannya dengan aplikasi telepon yang memungkinkan mereka untuk melihat suhu di kantor dan seperti apa kualitas udara, serta memungkinkan mereka memesan makan siang dari kantin.

Sementara di masa lalu tidak ada yang benar-benar peduli dengan kualitas udara, sekarang kemungkinan penyebaran virus lebih tinggi jika tidak cukup udara segar yang beredar, orang mungkin mulai memperhatikannya, pikir van Oostrom.

Aturan tempat duduk juga harus diubah untuk memastikan aturan jarak sosial dapat ditegakkan tetapi Susan Clarke, seorang ahli bangunan pintar dengan firma riset Verdantix, berpikir bahwa pengusaha tidak mungkin secara radikal mengubah praktik kerja mereka.

"Hot-desking akan tetap ada dan mengingat resesi yang sedang kita hadapi sekarang, sebagian besar perusahaan tidak akan dapat mengambil lebih banyak ruang - tetapi mungkin dipikirkan kembali, sehingga ketika satu orang keluar dari meja, sebuah pekerjaan pesanan ditugaskan ke area itu sehingga petugas kebersihan dapat melakukan disinfektan. "

Beberapa perusahaan pencahayaan, seperti Vital Vio, menawarkan apa yang mereka gambarkan sebagai pencahayaan desinfeksi yang aman, yang menggunakan cahaya ungu dicampur dengan cahaya putih untuk membunuh beberapa bakteri di permukaan.